June 27, 2022

Teh Celup: Sejarah, Jenis, Kegunaan, dan Lainnya

Teh Celup Sejarah, Jenis, Kegunaan, dan Lainnya

tealeafnation – Kantong teh (atau “teh celup”) umumnya disepakati sebagai kantong kecil berpori yang digunakan untuk menyeduh teh. Kantong-kantong ini dapat disegel dan diisi dengan daun teh, atau mungkin terbuka dan kosong (sehingga memungkinkan pembuat/peminum teh untuk mengisinya dengan teh daun utuh ). Banyak kantong teh memiliki tali yang terpasang untuk memudahkan mengeluarkannya dari wadah pembuatan bir, namun, ini tidak berlaku untuk semua kantong teh. Umumnya, teh celup dengan tali yang terpasang juga mencantumkan nama produsennya atau jenis tehnya di selembar kertas kecil di ujung tali yang berlawanan dari kantong teh itu sendiri.

Teh Celup: Sejarah, Jenis, Kegunaan, dan Lainnya

Teh Celup Sejarah, Jenis, Kegunaan, dan Lainnya

Asal Usul Teh Celup

Teh Celup: Sejarah, Jenis, Kegunaan, dan Lainnya – Asal usul kantong teh kaya akan legenda. Sekitar pergantian abad ke-20, seorang importir teh bernama Thomas Sullivan dikatakan telah menemukan penemuan kantong teh secara tidak sengaja. Cerita mengatakan bahwa dia, seperti banyak importir teh lainnya pada waktu itu, memiliki kebiasaan mengirimkan sampel impor terbarunya kepada pembeli potensial. Pada saat itu, teh sangat berharga dan sangat mahal menurut standar saat ini, jadi wadah yang biasa untuk sampel ini adalah kaleng logam. Sullivan memutuskan untuk memotong biaya satu tahun, mengirimkan sampelnya dalam tas muslin sutra yang dijahit tangan (yang menyerupai karung kecil) alih-alih kaleng teh yang lebih mahal.

Banyak pelanggan Sullivan melihat kemasan model baru ini dan berpikir itu adalah metode infus bukan hanya kemasan. Mereka menjatuhkan kantong langsung ke dalam air dan senang dengan kemudahan dan kesederhanaan pembuatan bir dan pembersihan sesudahnya. Pelanggan-pelanggan ini melakukan pemesanan dalam jumlah besar yang tidak biasa, membuat Sullivan bahkan lebih senang daripada sebelumnya. Namun, ketika mereka menerima pesanan mereka, mereka kecewa. Di mana tas yang sangat mereka cintai? Mereka menulis surat kepada Sullivan, dan dia menyadari apa yang telah terjadi. Dia mulai memproduksi lebih banyak lagi “kantong teh” baru ini, seperti yang dilakukan orang lain pada waktu itu.

Sullivan gagal mematenkan penemuannya, mungkin karena dia terlambat dalam permainan. Pelanggannya menerima kantong teh darinya, tetapi catatan kantor paten menunjukkan bahwa orang lain mengajukan paten mulai tahun 1903! Terlepas dari itu, penggunaan kantong teh secara komersial (meskipun tidak disengaja) yang mulai menyebar ke seluruh dunia dan menghasilkan popularitas besar mereka hari ini.

Sejarah Berbagai Jenis Kantong Teh Celup

Pada saat Sullivan mempopulerkan teh celup, banyak produsen kantong teh mulai bereksperimen dengan berbagai bahan untuk kantong tehnya, seperti kain tipis, kain kasa, plastik, dan kertas berlubang. Serat kertas menang sebagai bahan kantong teh pilihan saat ini. Tas yang dijahit dengan tangan diganti dengan yang dijahit dengan mesin. Kemudian, William Hermanson (salah satu pendiri Technical Papers Corporation of Boston) menemukan kantong teh kertas yang disegel panas dan menjual patennya ke Salada Tea Company pada tahun 1930.

Pada tahun 1944, bentuk khas kantong teh direvisi dari gaya kantong “karung” menjadi gaya kantong teh persegi panjang yang umum saat ini.

Pada tahun 1952, perusahaan Teh Lipton mematenkan apa yang disebut kantong “flo-thru”, yang memiliki empat sisi, bukan dua, dan ditujukan untuk mereka yang menyeduh dalam cangkir daripada cangkir teh kecil. Seperti kantong piramida, gaya kantong teh ini mendorong lebih banyak air mengalir melalui daun teh dan menghasilkan minuman yang lebih cepat meresap dan lebih kuat.

Di tengah pemasaran yang gencar, Tetley meluncurkan kantong teh bundar pada tahun 1992. Ini lebih merupakan perubahan visual daripada fungsional.

Baca Juga : Apa itu Teh Hibiscus?

Bentuk kantong teh piramida ditemukan oleh Brooke Bond (perusahaan induk dari PG Tips Inggris, dan merek teh yang tetap populer di India hingga saat ini). Ini memberi teh 50 persen lebih banyak ruang untuk bergerak daripada kantong teh datar, mendorong infus yang lebih baik, dan juga cocok untuk mug dan teko daripada cangkir kecil.

Dalam beberapa tahun terakhir, apa yang disebut “kaus kaki teh” telah menjadi populer di antara beberapa peminum teh daun penuh. Ini bukan kantong teh dalam arti sebenarnya dari kata itu, tetapi alat infus besar seperti kantong teh yang terbuat dari bahan serupa dan sekali pakai. Mereka dapat diisi dengan daun pilihan Anda dan kemudian dilipat, dipotong atau diikat untuk diinfus, kemudian diangkat dan dibuang setelah teh diseduh.

Kantong Teh Celup Berkualitas

Banyak penikmat teh tersinggung dengan penggunaan kantong teh. Alasannya ada tiga.

Pertama, kantong teh membatasi jumlah ruang yang dimiliki daun teh untuk dibentangkan selama proses seduhan. Ini berarti bahwa teh daun utuh kemungkinan hanya akan melepaskan sebagian dari rasa dan nutrisinya ke dalam cangkir atau pot dan banyak nuansa dan manfaat yang ditemukan dalam teh berkualitas tinggi akan hilang saat direndam dalam kantong teh.

Alasan kedua penikmat teh sering meremehkan teh celup lahir dari alasan pertama. Di awal sejarah kantong teh, vendor mereka dengan cepat menyadari bahwa daun teh biasa mereka tidak dapat sepenuhnya mengembang dalam kantong teh. Jadi, mereka mulai mematahkan atau memotong daunnya agar memiliki lebih banyak area permukaan yang terkena air dan meresap lebih penuh, meskipun ruang infus terbatas. Perpindahan ke arah daun yang lebih banyak ini pada akhirnya menghasilkan penggunaan banyak jenis teh yang rusak dan pengembangan teh CTC . Teh ini (secara umum) lebih rendah daripada teh daun utuh dalam semua aspek kecuali satu—kemampuan untuk meresap dengan cepat dan penuh dalam ruang terbatas.

Agar adil, ada tiga area lain di mana jenis teh ini ‘lebih baik’ daripada teh daun utuh. Mereka lebih murah. Pound per pon, mereka dapat menghasilkan lebih banyak porsi teh jika Anda hanya memasukkan daunnya sekali. Jika Anda berbicara tentang campuran rempah-rempah/herbal/bunga dengan campuran bahan padat dan lembut, lebih mudah untuk mencampur dan membagi teh secara merata dengan kantong teh daripada dengan campuran teh daun lepas.

Alasan ketiga kebanyakan penikmat teh menghindari kantong teh adalah standarisasi. Sementara produsen teh celup sering melihat standardisasi sebagai ciri kualitas, banyak penikmat teh melihatnya sebagai hal yang tidak penting. Anda tahu, teh dari satu asal dan musim tertentu seperti anggur berkualitas. Ini benar-benar unik berkat kondisi cuaca unik yang menghasilkannya, dan baik keadaan tertentu maupun kumpulan teh tertentu tidak akan pernah terulang lagi. Variasi rasa teh, aroma, penampilan, dan efek tubuh yang luar biasa ini (yaitu, gerakan qi yang dihasilkannya) adalah hal yang paling disukai pecinta teh tentang teh, jadi gagasan untuk menghilangkan semua itu untuk standarisasi tampaknya, yah, gila bagi tipikal Anda. pecinta teh.

Dalam beberapa tahun terakhir, ada kecenderungan untuk mengisi berbagai jenis teh celup dengan ” teh khusus “, seperti teh daun utuh dan campuran rasa yang unik. Yang mengatakan, istilah “teh khusus” telah diperluas di bidang kantong teh, dan sekarang sering digunakan untuk menggambarkan hampir semua hal dalam kantong teh selain teh hitam yang dicampur dengan standar tinggi di dalam kantong! Jadi jika Anda menginginkan hal yang baik, yang terbaik adalah berpikir di luar kantong teh, sehingga untuk berbicara.

Popularitas Kantong Teh Celup

Meskipun penikmat teh akan memberi tahu Anda bahwa teh jauh lebih baik jika dibiarkan meresap dengan bebas (dan jika tidak dibuat dari jenis daun yang digunakan untuk mengisi sebagian besar kantong teh di luar sana), kantong teh sangat populer di sebagian besar negara. dunia. Statistik preferensi/penggunaan teh celup menunjukkan bahwa teh celup digunakan oleh sebanyak 98% orang Amerika dan 96 persen penduduk Inggris. Selanjutnya, kantong teh banyak digunakan di India, Jepang, dan di tempat lain.

Awalnya, kantong teh hanya populer di Amerika Serikat, sebagian karena mereka ditemukan di AS dan sebagian karena orang Amerika hanya menyukai apa pun yang menghemat waktu dan tenaga mereka. (Saya mengatakan ini sebagai orang Amerika!) Mereka tersedia secara luas di AS pada tahun 1920-an dan tidak menyebar ke Inggris sampai tahun 1953 ketika Tetley Tea meluncurkan teh celup pertama untuk pasar Inggris.

Kenyamanan Kantong Teh Celup

Kantong teh sering dikatakan membuat penyeduhan dan minum teh menjadi sangat nyaman dan mudah. Yang Anda butuhkan untuk membuat teh dengan kantong teh dalam air panas dan wadah pembuatan bir, biasanya teko atau cangkir. Setelah diseduh dengan kekuatan yang diinginkan, kantong teh dapat dilepas dan disisihkan.

Penggunaan Umum untuk Kantong Teh Celup

Kantong teh, seperti yang Anda duga, paling sering digunakan untuk membuat teh untuk diminum. Namun, ada cara umum lain di mana kantong teh digunakan. Kegunaan tersebut antara lain:

Menghilangkan lingkaran hitam di bawah mata
Pengharum ruangan atau penghilang bau di rumah atau kantor (seperti sachet ramuan akan digunakan)
Memasak dengan teh
(Untuk kantong teh yang bisa diisi) memasak dengan bumbu dan rempah-rempah
Untuk membuat infus dan decoctions selain teh asli (seperti chamomile, lavender, dan tisanes lainnya )

Bentuk Kantong Teh

Ada banyak inovasi dalam bentuk kantong teh selama bertahun-tahun. Kantong teh paling awal berbentuk seperti karung. Kemudian, kantong teh menjadi datar dan persegi panjang. Pada 1950-an, Lipton menemukan kantong teh “Flo-Thru” multi-dimensi, yang memberi daun lebih banyak ruang untuk dibuka. Dan dalam beberapa dekade terakhir, kantong teh bundar, kantong teh piramida, dan bahkan tabung seperti tongkat yang terbuat dari kertas berlubang telah ditambahkan ke daftar bentuk kantong teh yang terus bertambah di luar sana. Sekarang, bahkan ada film berlubang berbentuk tongkat yang perlu diaduk agar meresap (Ini disebut Tstix).

Sementara bentuk-bentuk baru ini mungkin terasa baru bagi banyak konsumen, para peneliti telah menunjukkan bahwa bentuknya tidak masalah—ini semua tentang ukuran. Ini berarti bahwa kantong teh bundar tidak lebih baik dari kantong teh persegi atau persegi panjang, tetapi bentuk 3D (seperti kantong piramida) kemungkinan merupakan pilihan yang lebih baik karena memberi daun lebih banyak ruang untuk meresap.​

Bahan Kantong Teh

Kantong teh biasanya terbuat dari kertas saring, kain katun muslin atau plastik food grade “sutra” (seperti nilon atau PLA/Soilon). Mereka mungkin disegel dengan lem, staples atau tidak sama sekali (artinya kantong teh dilipat tertutup, disegel dengan panas atau disegel dengan ultrasound). Mereka sering memiliki tali kapas yang dikelantang atau tidak dikelantang dan label kertas yang menunjukkan merek atau jenis teh yang terkandung di dalam kantong.

Kertas saring cenderung menjadi bahan baku teh celup. Meskipun diputihkan, bahan ini relatif aman bagi lingkungan dan tidak beracun. Kapas muslin adalah produk yang lebih khusus. Ini sering tidak dikelantang, tetapi cenderung memberi rasa pada teh.