October 8, 2022

Sejarah Teh China di Negara China

Sejarah Teh China di Negara China

Sejarah Teh China di Negara China – Ada berbagai teori tentang asal usul sejarah teh China, di antaranya teori pra-Qin, teori Han Barat, dan teori Tiga Kerajaan.

tealeafnation – Teh muncul dalam bentuk budaya pada Dinasti Jin dan Dinasti Utara.

Orang-orang paling awal yang menyukai teh kebanyakan adalah para sastrawan dan pejabat yang anggun.

Setelah pembukaan Dinasti Yuan di Dinasti Tang , upacara minum teh China menjadi populer, dan gaya minum teh merasuki istana dan masyarakat.

Dinasti Song mewarisi gaya minum teh di Dinasti Tang dan menjadi semakin populer.

Orang suci teh Lu Yu memiliki buku The Classic of Tea. Materia Medica Shen Nong juga mencatat pengetahuan tentang teh.

Ada sejarah panjang minum teh di Cina, dan tidak mungkin untuk menentukan dengan tepat berapa usianya, tetapi ada penjelasan untuk perkiraan usia tersebut.

Dan bukti juga dapat ditemukan bahwa memang kebiasaan minum teh di berbagai belahan dunia diturunkan dari China.

Baca Juga : Berbagai Khasiat Dari Teh Melati

Oleh karena itu, banyak orang berpikir bahwa minum teh pertama kali diciptakan oleh orang Cina, dan kebiasaan minum teh dan menanam teh di belahan dunia lain secara langsung atau tidak langsung diturunkan dari Cina.

Namun ada juga orang yang dapat menemukan bukti bahwa kebiasaan minum teh tidak hanya ditemukan oleh orang Cina, tetapi juga ditemukan di belahan dunia lain, seperti India , Afrika dan sebagainya.

Pada tahun 1823, seorang mayor tentara penyerbu Inggris menemukan pohon teh besar yang liar di India, sehingga beberapa orang mulai percaya bahwa tempat kelahiran teh adalah di India, setidaknya di India.

Tentu saja, ada juga catatan tentang pohon teh liar di Cina, yang semuanya terkonsentrasi di wilayah barat daya, dan catatan itu juga mencakup area individu di Gansu dan Hunan.

Pohon teh adalah tanaman dikotil yang sangat kuno, yang terkait erat dengan kehidupan masyarakat.

Di Cina, ada juga perdebatan tentang asal usul pohon teh , dan ada beberapa teori.

Saat ini, banyak orang percaya bahwa di Yunnan, seorang sarjana menegaskan setelah penelitian dan penelitian yang cermat bahwa Xishuangbanna adalah asal mula pohon teh.

Catatan tertulis paling awal tentang pohon teh yang dibudidayakan secara artifisial berasal dari teh Mengshan di Dinasti Han Barat.

Sebenarnya di mana tepatnya tidak penting bagi kita peminum teh saat ini. Mungkin signifikan secara budaya.

Mari kita lihat beberapa argumen di dunia akademis terlebih dahulu.

Ikhtisar Sejarah Teh

Cina adalah asal teh. Orang Tionghoa mengenal teh, mulai dari kaisar, jenderal dan menteri, sastrawan dan penulis, sarjana dan ratusan sekolah, hingga kuli dan pedagang, dan rakyat jelata, semuanya lebih menyukai teh.

Teh muncul dalam bentuk budaya di dua Dinasti Jin dan Utara.

Jika kita berbicara tentang asal-usulnya, itu dapat ditelusuri kembali ke Dinasti Han, dan ada dokumen resmi (Tong Yue yang ditulis oleh Wang Bao dari Dinasti Han).

Orang paling awal yang suka minum teh adalah sastrawan Yashi. Dalam sejarah sastra Tiongkok, dalam hal Han Fu, Sima Xiangru dan Yang Xiong adalah yang pertama disebutkan, dan mereka berdua adalah orang-orang teh yang terkenal di masa-masa awal.

Sima Xiangru pernah menulis Fan Jiang Pian dan Yang Xiong menulis Dialek, satu dari perspektif kedokteran dan yang lainnya dari perspektif sastra.

Pada Dinasti Jin, Zhang Zai pernah menulis Puisi Memanjat Menara Chengdu: Saya ingin melihat Changqing Lu dengan bertanya kepada Yang Zishe, Teh Fang memahkotai enam emosi, dan rasanya menyebar di sembilan distrik.

Pada awal mula budaya teh diawali oleh pemikiran Konfusianisme untuk secara aktif bergabung dengan WTO.

Selama Dinasti Jin dan Dinasti Utara, beberapa politisi yang cerdas mengusulkan untuk menjaga integritas dengan teh untuk melawan gaya mewah pada waktu itu.

Sejak Dinasti Wei dan Jin, dunia berada dalam kekacauan, dan para sastrawan dunia.

Orang-orang ini berbicara dengan fasih sepanjang hari, dan pasti ada sesuatu untuk menambah kesenangan, jadi mereka mengadakan banyak pesta, jadi keluarga ringan asli memiliki lebih banyak peminum.

Seperti: “Hutan Bambu Tujuh Orang Bijak.”

Belakangan, gaya ringan berkembang menjadi sastrawan umum, tetapi bagaimanapun juga, hanya sedikit orang yang dapat minum alkohol sepanjang hari tanpa mabuk, sedangkan teh dapat diminum untuk waktu yang lama dan selalu terjaga, sehingga orang-orang ringan beralih ke teh yang enak.

Oleh karena itu, banyak orang teh yang baik muncul di kemudian hari.

Asal-Usul Dan Perkembangan

Mengenai asal usul minum teh, sejauh ini ada perbedaan pendapat, dan kontroversi masih belum terpecahkan.

Secara kasar, ada teori Shennong , teori Shang dan Zhou , teori Han Barat , dan teori Tiga Kerajaan.

1. Menurut Kata-Kata Dinasti Shennong

Menurut catatan di Shen Nong Shi Jing bahwa teh dan teh disajikan untuk waktu yang lama, itu kuat dan menyenangkan, dan percaya bahwa minum teh dimulai pada era Shennong.

Shennong adalah Kaisar Yan, dan dia adalah pemimpin suku di ibukota kuno Tiongkok bersama dengan Kaisar Kuning.

Namun, menurut penelitian tekstual orang modern, Shen Nong Shi Jing ditulis dalam masyarakat primitif kuno setelah Dinasti Han, itu hanya legenda, bukan sejarah.

2. Menurut Kata-Kata Dinasti Shang Zhou

Menurut Huayang Guozhi •Ba Zhi yang ditulis oleh Chang Qin dari Dinasti Jin Timur : Ba Ziguo menanam lima butir di tanah, dan memiliki enam ternak.

Teh, madu, kura-kura, badak raksasa, burung pegar, pegar putih, dan kuning bubuk berair.

Semuanya memberi penghormatan kepada mereka.

Buah-buahan yang berharga adalah leci di pohon, kayu manis di tanaman merambat, dan teh harum dan teh harum di taman.

Chang Que dengan jelas menunjukkan bahwa Fang Khoi dan teh harum di upeti tidak liar, tapi Ini adalah taman spesies.

Fang Kui adalah sejenis ramuan, Teh Wangi mengacu pada teh.

Pernyataan ini menunjukkan bahwa orang Ba kuno yang tinggal di Shaanxi selatan adalah orang pertama yang menggunakan dan menanam teh di Tiongkok, dan setidaknya memiliki sejarah menggunakan teh selama lebih dari 3.000 tahun.

3. Menurut Kata-Kata Dinasti Han Barat

Hao Yixing dari Dinasti Qing menunjukkan dalam Zhengsuwen, Metode minum teh pertama kali terlihat pada akhir Dinasti Han, tetapi telah tumbuh di bekas Dinasti Han.

Bab umum Sima Xiangrufan memiliki kejutan, dan Wang Baotong telah janji untuk membeli teh di Wuyang.

Hao Yixing percaya bahwa minum teh dimulai pada akhir Dinasti Han Timur dan tumbuh di Dinasti Han Barat.

Dalam Perjanjian Anak Wang Bao, ada untuk memasak semua jenis teh dan Beli teh di Wuyang.

Umumnya, teh dari beli teh dianggap teh, dan Wuyang sekarang menjadi Kabupaten Pengshan, Sichuan, menunjukkan bahwa Sichuan berada di Xuandi pada Dinasti Han Barat.

Pada tahun ketiga Shenjue (59 SM), minum teh di Cina tidak lebih dari abad pertama SM.

Kami percaya bahwa minum teh Cina dimulai pada Dinasti Han Barat, dan minum teh lebih lambat daripada penggunaan teh yang dapat dimakan dan pengobatan.

Penemuan dan penggunaan teh oleh orang Cina jauh sebelum Dinasti Han Barat, dan bahkan dapat ditelusuri kembali pada dinasti Shang dan Zhou.

Waktu Pengembangan

Ada bukti sejarah bahwa minum teh Cina dimulai pada Dinasti Han Barat, tetapi selama Dinasti Han Barat, Cina hanya minum teh di daerah Sichuan.

Sima Xiangru , Wang Bao , dan Yang Xiong yang mencatat teh pada Dinasti Han Barat semuanya dari Sichuan.

Selama Dinasti Han dan Han, teh, sebagai produk khusus Sichuan, pertama kali disebarkan ke Chang’an, Kyoto melalui saluran upeti, dan secara bertahap menyebar ke daerah utara seperti Shaanxi dan Henan, pusat politik, ekonomi dan budaya di Waktu itu, di sepanjang Sungai Yangtze dan menyebar ke bagian tengah dan hilir Sungai Yangtze.

Dari Dinasti Han Barat hingga periode Tiga Kerajaan, di luar Bashu, teh adalah produk langka untuk dinikmati kelas atas.

Minum teh terbatas pada pangeran dan sarjana dinasti, dan orang mungkin jarang minum teh.

Minuman yang dapat menggantikan anggur ini dianggap sebagai minuman teh, yang cukup untuk membuktikan bahwa istana Kerajaan Wu telah minum teh.

Book of Jin Zhongxing Song He Fasheng dari Dinasti Song Selatan mencatat: Ketika Lu Na menjadi kepala Wu Xing, jenderal Wei Xie Anchang ingin pergi untuk menerimanya,ketika An tiba, hanya buah teh yang disiapkan ke atas.

Yanshu with his brother Nanzhou Inspector dari Dinasti Jin Barat Liu Kun menyatakan: Saya bosan dengan tubuh saya, dan saya menyimpan teh palsu dan asli, yang dapat dipercaya.

Poems of a Beautiful Girl karya Jin Zuosi meliputi: Ini hanya drama teh dan kalajengking, membual tentang dinamisme tripod.

Pada Dinasti Song Selatan, Shiyu Xinshuo•Qing Fitnah No. 26 karya Liu Yiqing mencatat: Chu Taifu pertama kali menyeberangi sungai.

Duri kiri dan kanan dan jus teh. Juga, Tiga Puluh Empat berisi: Ren meminta orang untuk mengatakan bahwa ini adalah teh.

Selama dua Dinasti Jin, di selatan Sungai Yangtze, minum di jamuan makan, teh populer di kalangan sarjana dan dokter , dan teh juga diminum di antara orang-orang.

Liang Xiao Zixian dari Dinasti Selatan, Kitab Selatan: Kitab Kaisar Wudi: Semangatku berhati-hati untuk tidak mengorbankan hewan.

Hanya kue, teh, nasi kering, dan anggur yang diawetkan yang disediakan. Keluarga Yang, dari Hedong.

Bertahun-tahun menggantung mobil, minum teh saat makan malam. Song Lu: Pangeran Xin’an Luan, Pangeran Yuzhang Shang Yi Tanji Tao di Gunung Bagong, Tao mengatur teh.

Zi Shangwei Dikatakan: Nektar ini juga, ada apa dengan teh dan teh.

Kemudian Wei Yang Heng volume Luoyang Jialan Ji Kuil Sanchengnan Baode: (Wang) Su Chu memasuki negara dan tidak makan daging kambing dan buttermilk dan hal-hal lain.

Haus untuk minum jus teh. Liu Hao, gaya Musu, yang mengkhususkan diri dalam minum teh.

Wu Xing Ji dari Dinasti Selatan Song Shanqian memiliki suhu Wu Cheng, dari beras ketan kerajaan, Changxing wood pecking cen, every tahun Wu Xing, Prefek Komando Kedua Kunling ada di sini untuk jamuan teh, dan ada Paviliun Jinghui.

Selama Dinasti Selatan dan Utara, kaisar, menteri, dan sastrawan adalah penganut Tao, dan gaya teh lebih kuat dari itu dari Jin.

Wuxing memiliki kebun teh kekaisaran Selama musim memetik teh, prefek dari dua kabupaten mengatur jamuan makan,

mungkin mengawasi pembuatan teh dan membayar upeti ke pengadilan.

Demikianlah pembahasan dari kami tentang Sejarah Teh China di Negara China, semoga bermanfaat bagi Anda.