June 27, 2022

Sejarah Singkat Tentang Teh China

Sejarah Singkat Tentang Teh China – Sejarah teh di Cina adalah panjang dan rumit, untuk Cina telah menikmati teh selama ribuan tahun. Para ahli memuji minuman itu sebagai obat untuk berbagai penyakit; kaum bangsawan menganggap konsumsi teh yang baik sebagai tanda status mereka, dan rakyat jelata hanya menikmati rasanya.

Sejarah Singkat Tentang Teh China

tealeafnation – Pada tahun 2016, penemuan bukti fisik teh paling awal yang diketahui dari makam Kaisar Jing dari Han (w. 141 SM) di Xi’an diumumkan, yang menunjukkan bahwa teh dari genus Camellia diminum oleh kaisar Dinasti Han sedini mungkin. abad ke-2 SM. Teh kemudian menjadi minuman populer di Dinasti Tang (618–907) dan Song (960–1279).

Baca Juga : Manfaat Kesehatan Yang Bisa di Dapat Dari Teh 

Teh mawar kesalehan

Menurut legenda, teh pertama kali ditemukan oleh kaisar dan ahli herbal legendaris Tiongkok, Shennong , pada tahun 2737 SM. Dikatakan bahwa kaisar menyukai air minumnya yang direbus sebelum diminum sehingga menjadi bersih, begitulah yang dilakukan para pelayannya. Suatu hari, dalam perjalanan ke daerah yang jauh, dia dan pasukannya berhenti untuk beristirahat. Seorang pelayan mulai merebus air untuk diminumnya, dan sehelai daun mati dari semak teh liar jatuh ke dalam air. Itu berubah menjadi warna kecoklatan, tetapi tidak diperhatikan dan tetap disajikan kepada kaisar. Kaisar meminumnya dan merasa sangat menyegarkan, dan cha (teh) muncul.

The Erya , kamus Cina tanggal untuk SM abad ke-3, catatan bahwa infus dari beberapa jenis daun digunakan sebagai awal Dinasti Zhou (1046-256 SM). Sementara secara historis asal teh sebagai ramuan obat yang berguna untuk tetap terjaga tidak jelas, Cina dianggap memiliki catatan paling awal tentang minum teh, dengan catatan penggunaan teh dalam sejarahnya sejak milenium pertama SM . The Dinasti Han (206 SM-220 M) teh digunakan sebagai obat. Penggunaan teh sebagai minuman yang diminum untuk kesenangan pada acara-acara sosial berasal dari Dinasti Tang (618–907 M) atau lebih awal.

Teh Klasik oleh penulis Dinasti Tang Lu Yu (729-804) adalah karya awal tentang masalah ini. Menuruttulisan Cha Jing , sekitar tahun 760 M, minum teh tersebar luas. Buku tersebut menjelaskan bagaimana tanaman teh ditanam, daunnya diproses, dan teh disiapkan sebagai minuman. Ini juga menjelaskan bagaimana teh dievaluasi. Buku ini juga membahas di mana daun teh terbaik diproduksi.

Saat ini dalam sejarah teh, sifat minuman dan gaya pembuatan teh sangat berbeda dari cara orang barat mengkonsumsinya saat ini. Daun teh diolah menjadi bentuk kue yang dipadatkan. Kue teh kering, umumnya disebut teh bata , digiling dalam mortar batu. Air panas ditambahkan ke bungkil teh bubuk, atau bungkil teh bubuk direbus dalam ceret gerabah kemudian dikonsumsi sebagai minuman panas. Lihat matcha untuk versi Jepang yang menggunakan teh hijau bubuk, yang berasal dari kebiasaan Cina kuno.

Suatu bentuk teh terkompresi yang disebut sebagai teh putih telah diproduksi sejak Dinasti Tang (618–907 M). Teh putih khusus Tang ini dipetik pada awal musim semi, ketika semak-semak teh memiliki banyak pertumbuhan yang menyerupai jarum perak. Ini “pertama flushes” digunakan sebagai bahan baku untuk membuat teh terkompresi. Teh adalah barang penting dalam budaya Cina dan disebutkan dalam Tujuh kebutuhan (Cina) kehidupan sehari-hari. Teh juga digunakan sebagai terapi relaksasi bagi orang Tionghoa.

Pada 1753, Linnaeus menggambarkan tanaman sebagai spesies tunggal, Thea sinensis. Namun kemudian, dia mengenali dua spesies, Thea Bohea dan Thea viridis, yang dibudidayakan di Cina, dan sudah lama diperkirakan bahwa ini adalah asal teh hitam dan teh hijau.

Memanggang dan menyeduh

Mengukus daun teh adalah proses utama yang digunakan selama berabad-abad dalam persiapan teh. Setelah transisi dari teh terkompresi, produksi teh untuk perdagangan dan distribusi berubah sekali lagi. Orang Cina belajar mengolah teh dengan cara yang berbeda pada pertengahan abad ke-13.

Fermentasi

Baca Juga : Mengulas Tentang Teh Bergamot

Setelah dipotong, teh mengalami apa yang disebut “fermentasi”. Proses ini sebenarnya bukan fermentasi , yang merupakan anaerobik proses, melainkan enzimatik oksidasi dari polifenol dalam daun teh, menghasilkan theaflavin dan thearubigins. Ketika daun teh kering, fermentasi berhenti, memungkinkan beberapa kontrol proses dengan memanipulasi laju pengeringan atau menambahkan air setelah pengeringan.

Fermentasi juga dapat terganggu oleh panas, misalnya dengan mengukus atau mengeringkan daun teh melalui teknik yang dikenal sebagai “shāqīng” Pada abad ke-17 Cina banyak kemajuan dibuat dalam produksi teh. Di bagian selatan Cina, daun teh dikeringkan di bawah sinar matahari dan kemudian difermentasi setengah, menghasilkan Oolong atau “teh naga hitam”. Namun, metode ini tidak umum di seluruh China. Teh digunakan untuk tujuan medis, dan garam sering ditambahkan untuk mengubah rasa pahitnya.o