October 8, 2022

Resep Minum Teh Tidak Biasa Dari Seluruh Dunia

Resep Minum Teh Tidak Biasa Dari Seluruh Dunia – Selama percakapan saya dengan Maggie Wu Studio, Maggie berbicara tentang bagaimana minum teh selalu menjadi aktivitasnya terutama ketika dia merasa rindu rumah. Teh adalah bagian integral dari masa kecilnya bersama keluarganya, bahkan kakek-neneknya yang selalu meminumnya, hampir seperti air baginya. Saya sangat setuju terutama karena teh juga merupakan bagian integral dari budaya India.

Resep Minum Teh Tidak Biasa Dari Seluruh Dunia

tealeafnation – Jadi kami memutuskan untuk menyoroti teh dan mengumpulkan beberapa resep teh yang tidak biasa namun lezat dari seluruh dunia. Cobalah ini dan beri tahu kami pendapat Anda.

Leh/Ladhak – Gur-Gur Chai

Leh, sebuah kota gurun tinggi di Himalaya, adalah ibu kota wilayah Leh di negara bagian Jammu dan Kashmir di India utara. Wilayah ini merupakan perhentian populer selama masa rute sutra lama dan merupakan pos perdagangan utama. Leh dikenal dengan pemandangannya yang dramatis dengan pemandangan Himalaya yang menakjubkan serta situs dan biara Buddha yang indah.

Sebagian besar orang berpikir masakan Ladakhi adalah tentang momo dan sup mie, tetapi pada kenyataannya, jauh lebih banyak. Karena iklim yang keras, sebagian besar makanan yang dikonsumsi ditanam secara lokal. Sebagian besar vegetarian, masakannya menggunakan banyak sayuran seperti kentang, kembang kol, dan labu.

Baca Juga : Apa Teh Paling Populer Di Inggris?

Minuman khas di Leh adalah butter chai yang juga dikenal sebagai gur-gur chai. Rasa mentega dan asin menjadikannya salah satu cara minum teh paling unik yang pernah Anda cicipi, terutama jika Anda terbiasa minum teh susu manis yang begitu umum di seluruh dunia. Teh asin dibuat dengan merebus teh dengan soda kue dan garam, dalam guci teh. Setelah itu, sebongkah besar mentega ditambahkan. Mentega ini secara khusus diaduk dalam peralatan kayu, dan susunya biasanya dari susu yak. Mentega memberi tubuh beberapa isolasi ekstra terhadap iklim yang keras dan dingin. Para biarawan di biara-biara serta penggembala domba yang kami ajak bicara memberi tahu kami bahwa mentega dari teh membantu mencegah bibir Anda pecah-pecah dalam cuaca dingin dan kering. Jadi minum teh adalah kegiatan yang dilakukan sepanjang hari, seteguk demi seteguk.

Jika Anda terbiasa minum teh susu, ini mungkin terlihat agak kuno. Saran terbaik yang kami dengar adalah menganggapnya sebagai sup dan bukan teh!

Kata di sekitar Ladakh adalah bahwa teh mentega terbaik ditemukan di Hemis Gompa (biara) di pinggiran Leh. Ladakhi sangat menyukai minuman mentega mereka sehingga sangat penting untuk disajikan selama pertemuan kelompok dan pertemuan keluarga.

Teh Pu-erh Cina

Teh pu-erh berasal dari Provinsi Yunnan di China dan diberi nama untuk sebuah kota di Yunnan selatan. Rasa khas Pu-erh berasal dari fakta bahwa setelah daun dipetik, mereka dibuat menjadi teh dasar yang disebut maocha dan kemudian difermentasi. Setelah itu, daunnya dituakan lalu dikemas menjadi batu bata atau kue.
Kata di jalan adalah baunya seperti kotoran di kali dan memiliki warna coklat tua yang mungkin membuat Anda merasa seperti Anda sedang minum kotoran. Beberapa varietas pu-erh yang diseduh terlihat seperti kopi dan rasanya sangat bersahaja.

Kota Pu’er dinamai sesuai dengan teh yang diproduksi di dekatnya. Fermentasi dalam konteks produksi teh melibatkan fermentasi mikroba dan oksidasi daun teh, setelah dikeringkan dan digulung.

Anda menyeduh teh pu-erh sama seperti Anda menyeduh teh hitam. Panaskan air hingga mendidih kuat. Tuang air di atas daun teh, tunggu 10 detik, lalu buang airnya. Ini “membuka” daun. Kemudian tambahkan lebih banyak air dan cukup lama untuk mengembangkan warna dan rasa tetapi tidak terlalu lama sehingga teh akan terasa pahit.

Kashmir Kahwa chai

Teh Kahwa Kashmir berasal dari lembah Kashmir wilayah paling utara India, berbatasan dengan Pakistan. Teh juga dikonsumsi di negara-negara tetangga Pakistan, Afghanistan dan sebagian Asia Tengah. Asal-usul yang tepat dari Teh Kahwa Kashmir agak tidak jelas. Ada yang mengatakan diperkirakan bahwa itu bisa berasal dari provinsi Xinjiang di Cina di mana Kashmir adalah bagian selama Kekaisaran Kushan selama abad ke-1 dan ke-2 Masehi.

Teh ini diresapi dengan bumbu dan rempah-rempah untuk memberikan rasa, aroma, dan rasa yang unik. Kayu manis, kapulaga aromatik, kunyit emas, kelopak bunga mawar, dan bintik kacang almond menjadikannya teh yang ideal untuk kapan saja sepanjang hari, dan memberikan kehangatan, sekaligus sangat ringan dan menyegarkan pada saat yang bersamaan. Kehangatan teh juga ideal untuk musim dingin pegunungan yang keras di Kashmir.

Untuk membuat teh, panaskan air dalam panci, tambahkan kunyit, kayu manis, cengkeh dan kapulaga ke dalam air dan biarkan mendidih. Matikan api dan tambahkan teh ke dalam air selama satu atau dua menit. Saring khawa dan tambahkan irisan almond bersama dengan beberapa helai kunyit. Tambahkan madu jika perlu.

Secara tradisional, teh dibuat dalam ketel kuningan yang disebut ‘Samovar’, ini adalah tangki besar yang memiliki rongga tengah untuk membakar batu bara, untuk menjaga teh tetap hangat. Samovar adalah alat utama untuk minum teh bersama yang memungkinkan teh dalam jumlah besar dibuat sekaligus, dan kemudian tetap hangat untuk diisi ulang.

Kashmiri Kahwa biasanya disajikan untuk tamu terhormat sebagai dan sebagai bagian dari perayaan dengan tambahan kunyit biasanya disediakan untuk tamu yang paling istimewa. Secara tradisional, disajikan dalam cangkir kecil yang dangkal yang disebut ‘Khosas’ dengan gula atau madu dan disertai dengan buah-buahan kering.