August 16, 2022

Manfaat Kesehatan Yang Bisa di Dapat Dari Teh

Manfaat Kesehatan Yang Bisa di Dapat Dari Teh – Meskipun manfaat kesehatan telah diasumsikan sepanjang sejarah menggunakan Camellia sinensis untuk minuman umum, belum ada bukti berkualitas tinggi bahwa teh memberikan manfaat yang signifikan.

Manfaat Kesehatan Yang Bisa di Dapat Dari Teh

tealeafnation – Dalam penelitian klinis selama abad ke-21, teh sudah dipelajari secara ekstensif karena ini memiliki potensi untuk mengurangi risiko penyakit manusia, tetapi tidak ada penelitian ini yang konklusif pada tahun 2017. Di daerah tanpa akses ke air minum yang aman , air mendidih untuk membuat teh efektif untuk mengurangi penyakit yang ditularkan melalui air dengan menghancurkan mikroorganisme patogen .

Baca Juga : Mengenal Sejarah dan Produksi Teh Matcha

Menurut konstituen atau zat

Minum teh menyumbang proporsi aluminium yang tinggi dalam makanan manusia. Tingkatnya aman, tetapi ada beberapa kekhawatiran bahwa jejak aluminium mungkin terkait dengan penyakit Alzheimer . Sebuah studi tahun 2013 juga menunjukkan bahwa beberapa teh mengandung timbal (kebanyakan Cina) dan aluminium (campuran India/Sri Lanka, Cina). Masih ada bukti yang cukup untuk menarik kesimpulan tegas tentang hal ini.

Sebagian besar penelitian tidak menemukan hubungan antara asupan teh dan penyerapan zat besi. Namun, minum teh hitam dalam jumlah berlebihan dapat menghambat penyerapan zat besi, dan dapat membahayakan penderita anemia. Kekhawatiran telah dikemukakan tentang metode tradisional teh yang terlalu mendidih untuk menghasilkan rebusan , yang dapat meningkatkan jumlah kontaminan lingkungan yang dilepaskan dan dikonsumsi.

Paparan fluorida

Semua daun teh mengandung fluoride ; namun, daun dewasa mengandung 10 sampai 20 kali tingkat fluoride daun muda dari tanaman yang sama. Kandungan fluoride dari daun teh tergantung pada metode pemetikan daun yang digunakan dan kandungan fluoride dari tanah tempat ia tumbuh; tanaman teh menyerap unsur ini pada tingkat yang lebih besar dari tanaman lain. Kehati-hatian dalam pemilihan lokasi di mana tanaman ditanam dapat mengurangi risiko. Diperkirakan bahwa teh yang dipetik dengan tangan akan mengandung lebih sedikit fluorida daripada teh yang dipanen dengan mesin, karena ada kemungkinan jauh lebih rendah untuk memanen daun yang lebih tua selama proses panen.

Sebuah studi di Inggris tahun 2013 terhadap 38 teh menemukan bahwa campuran teh supermarket Inggris yang lebih murah memiliki tingkat fluoride tertinggi dengan sekitar 580 mg per kilogram, teh hijau rata-rata sekitar 397 mg per kg dan campuran murni sekitar 132 mg per kg. Para peneliti menyarankan bahwa teh ekonomi dapat menggunakan daun tua yang mengandung lebih banyak fluoride. Mereka menghitung seseorang yang minum satu liter teh ekonomi per hari akan mengkonsumsi sekitar 6 mg fluoride, di atas tingkat asupan makanan rata-rata yang direkomendasikan yaitu 3-4 mg fluoride per hari, tetapi di bawah jumlah maksimum yang dapat ditoleransi yaitu 10 mg fluoride per hari.

Teh bata, terbuat dari daun yang gugur, daun tua dan batangnya memiliki kadar yang paling tinggi. Satu studi menunjukkan bahwa daun teh hijau memiliki konsentrasi fluoride rata-rata 52 mg/kg, dan sekitar 89% fluoride dilepaskan dari daun ke dalam teh setelah diseduh.

Oksalat

Teh mengandung oksalat , konsumsi berlebihan yang dapat menyebabkan batu ginjal , serta mengikat dengan kalsium bebas dalam tubuh. The bioavailabilitas oksalat dari teh rendah, sehingga efek negatif yang mungkin membutuhkan asupan besar teh. Konsumsi teh hitam secara besar – besaran telah dikaitkan dengan gagal ginjal karena kandungan oksalatnya yang tinggi (nefropati oksalat akut).

Theanine dan kafein

Teh juga mengandung theanine dan kafein stimulan sekitar 3% dari berat keringnya, yang berarti antara 30 mg dan 90 mg per 8 oz (250 ml) cangkir tergantung pada jenis, merek dan metode pembuatan bir. Teh juga mengandung sejumlah kecil teobromin dan teofilin. Teh kering memiliki lebih banyak kafein menurut beratnya daripada kopi kering ; namun demikian, lebih banyak kopi kering daripada teh kering yang digunakan dalam persiapan minuman biasa, yang menghasilkan secangkir teh yang diseduh mengandung lebih sedikit kafein daripada secangkir kopi dengan ukuran yang sama.

Kafein dalam teh adalah diuretik ringan . Namun, British Dietetic Association telah menyarankan bahwa teh dapat digunakan untuk melengkapi konsumsi air normal , dan bahwa “gaya teh dan kopi dan jumlah yang kita minum di Inggris tidak mungkin memiliki efek negatif [pada hidrasi]”.

Berdasarkan ketentuan

Minum teh berkafein dapat meningkatkan kewaspadaan mental. Ada bukti awal bahwa kafein dari konsumsi teh (atau kopi) jangka panjang memberikan sedikit perlindungan terhadap perkembangan demensia atau penyakit Alzheimer selama penuaan, meskipun hasil di berbagai penelitian tidak konsisten.

Kanker

Pada tahun 2011, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) melaporkan bahwa hanya ada sedikit bukti yang mendukung klaim bahwa konsumsi teh hijau dapat mengurangi risiko kanker payudara dan prostat. Institut Kanker Nasional AS melaporkan bahwa dalam studi epidemiologi dan beberapa uji klinis teh untuk pencegahan kanker, hasilnya tidak meyakinkan. Institut “tidak merekomendasikan untuk atau menentang penggunaan teh untuk mengurangi risiko jenis kanker apa pun.”

“Inkonsistensi dalam temuan studi mengenai teh dan risiko kanker mungkin karena variabilitas dalam persiapan teh, konsumsi teh, ketersediaan hayati senyawa teh (jumlah yang dapat diserap oleh tubuh), perbedaan gaya hidup, dan perbedaan genetik individu. ” Meskipun ada beberapa bukti positif untuk pengurangan risiko kanker payudara, prostat, ovarium, dan endometrium dengan teh hijau, itu lemah dan tidak meyakinkan.

Meta-analisis studi observasional telah menyimpulkan bahwa konsumsi teh hitam tampaknya tidak melindungi terhadap perkembangan kanker mulut pada populasi Asia atau Kaukasia, perkembangan kanker kerongkongan atau kanker prostat pada populasi Asia, atau perkembangan kanker paru-paru. Pada tahun 2018, sebuah meta-analisis menemukan bahwa konsumsi teh dapat dikaitkan dengan sedikit penurunan risiko kanker mulut.

Penyakit kardiovaskular

Baca Juga : Manfaat Kadar Polifenol Dari Teh Hijau Buat Kesehatan

Dalam studi klinis jangka panjang awal , konsumsi teh hitam menunjukkan bukti untuk memberikan sedikit pengurangan risiko stroke, sedangkan, dalam tinjauan lain, teh hijau dan teh hitam tidak memiliki efek signifikan pada risiko stroke. penyakit jantung koroner. Dua ulasan uji coba terkontrol secara acak menyimpulkan bahwa konsumsi jangka panjang teh hitam sedikit menurunkan tekanan darah sistolik dan diastolik (sekitar 1-2 mmHg), sebuah temuan berdasarkan bukti terbatas. Sebuah tinjauan Cochrane 2013 menemukan beberapa bukti manfaat dari konsumsi teh pada penyakit kardiovaskular, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan.

Penurunan berat badan

Meskipun teh hijau umumnya diyakini sebagai bantuan penurunan berat badan, tidak ada bukti yang baik bahwa konsumsi jangka panjangnya memiliki manfaat yang berarti dalam membantu orang yang kelebihan berat badan atau obesitas untuk menurunkan berat badan, atau membantu menjaga berat badan yang sehat. Penggunaan teh hijau untuk upaya penurunan berat badan membawa risiko kecil efek samping , seperti mual , sembelit , dan ketidaknyamanan perut.