October 8, 2022

Kebenaran Tentang Teh Hijau untuk Menurunkan Berat Badan

Kebenaran Tentang Teh Hijau untuk Menurunkan Berat BadanTeh hijau telah lama dikonsumsi karena khasiatnya untuk kesehatan. Seiring dengan kemampuannya untuk meningkatkan kewaspadaan mental, minuman ini dikatakan dapat membakar lemak, dan berpotensi melindungi dari penyakit jantung dan kanker.

Kebenaran Tentang Teh Hijau untuk Menurunkan Berat Badan

Baca Juga : JENIS TEH Berdasarkan Varietas dasar

tealeafnation – Klaim seperti inilah yang menarik konsumen pada suplemen yang terbuat dari ekstrak teh hijau, yang kini menjadi bahan umum dalam suplemen penurun berat badan atau pembakar lemak. Pada tahun 2020, konsumen menghabiskan sekitar $141 juta untuk suplemen teh hijau, menurut data terbaru dari Nutrition Business Journal. Dan teh sendiri, termasuk teh hijau, merupakan minuman yang paling banyak dikonsumsi di dunia selain air putih.

Jadi, apakah data ilmiah mendukung klaim bahwa teh hijau membakar lemak atau meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan? Kami meninjau penelitian dan berbicara dengan para ahli untuk mencari tahu.

Akankah Teh Hijau Membantu Menurunkan Berat Badan?


Memang benar bahwa teh hijau dapat meningkatkan tingkat metabolisme Anda, sehingga Anda membakar lebih banyak kalori, kata David Nieman, DrPH, direktur laboratorium kinerja manusia di Appalachian State University di Boone, NC Nieman, yang telah mempelajari teh hijau secara ekstensif, mengatakan efek ini mungkin karena kombinasi kafein dan katekinnya—antioksidan yang berlimpah dalam teh hijau dan hadir dalam jumlah yang lebih kecil di beberapa buah, cokelat hitam, dan anggur merah .

Tetapi efeknya cenderung mengarah pada sedikit, jika ada, perubahan pada skala . “Orang-orang berpikir jika Anda minum beberapa cangkir teh hijau, Anda akan melihat lemaknya mencair,” kata Nieman. “Itu tidak akan terjadi.”

Dan bukti bahwa suplemen yang berasal dari teh hijau sangat membantu penurunan berat badan sangat minim. Beberapa penelitian telah menemukan pengurangan sederhana dalam berat badan yang terkait dengan suplementasi teh hijau, menurut National Institutes of Health Office of Dietary Supplements. Tetapi percobaan manusia lainnya tidak menemukan manfaat. “Secara keseluruhan, temuan studi ini menunjukkan bahwa jika teh hijau adalah bantuan penurunan berat badan yang efektif, efeknya kecil dan tidak mungkin relevan secara klinis,” tulis penulis lembar fakta NIH.

Terlebih lagi, para ahli memperingatkan agar tidak menggunakan jumlah besar yang digunakan dalam banyak penelitian — dan direkomendasikan pada banyak label suplemen. Ada laporan kerusakan hati yang serius pada orang yang menggunakan suplemen teh hijau.

Dan satu studi yang diterbitkan pada tahun 2017 dalam jurnal Cancer Prevention Research menemukan bahwa wanita pascamenopause yang mengonsumsi ekstrak teh hijau dua kali sehari selama setahun sebagai bagian dari uji klinis kanker payudara mengalami peningkatan enzim hati—tanda potensi kerusakan hati yang sering terlihat. pada orang yang menyalahgunakan alkohol.

“Tingkat asupan ini mungkin berbatasan dengan kisaran racun,” kata Jay H. Hoofnagle, MD, direktur Cabang Penelitian Penyakit Hati di National Institutes of Health. Potensi risiko kerusakan hati adalah salah satu alasan mengapa ekstrak teh hijau termasuk dalam daftar 15 suplemen CR yang tidak boleh Anda konsumsi .

Namun, dalam hal menurunkan berat badan, memasukkan beberapa cangkir teh hijau yang diseduh ke dalam diet Anda tidak selalu merupakan ide yang buruk. Jika Anda tidak menambahkan gula, itu bebas kalori dan bisa menjadi pengganti yang baik untuk minuman manis.

Konsumsi hingga delapan cangkir sehari diyakini aman, menurut NIH, meskipun orang yang sedang hamil atau menyusui tidak boleh memiliki lebih dari enam cangkir setiap hari untuk membatasi asupan kafein.

Apakah Teh Hijau Mencegah Kanker?


Senyawa yang disebut katekin sering dikreditkan untuk potensi melawan kanker teh hijau. Antioksidan ini memiliki kemampuan untuk memblokir aksi molekul yang disebut radikal bebas, yang dapat menyebabkan perubahan pada sel sehat yang terkadang menyebabkan kanker. Tetapi belum ada bukti kuat bahwa katekin dalam teh hijau membantu mencegah kanker pada manusia, meskipun ada beberapa penelitian yang menjanjikan dalam tabung reaksi dan hewan.

Pada tahun 2009 Perpustakaan Cochrane menerbitkan tinjauan 51 studi yang mencakup total lebih dari 1,6 juta peserta. Setiap studi menyelidiki apakah mengonsumsi teh hijau mengurangi risiko mengembangkan jenis kanker tertentu, termasuk kanker payudara, usus besar , rongga mulut, hati, pankreas, dan prostat.

Hasilnya bertentangan, kata penulis utama Katja Boehm, PhD, seorang psikolog kesehatan di Universitas Swasta Witten/Herdecke di Jerman. Setelah meneliti data, kata Boehm, bukti manfaatnya tidak cukup kuat untuk merekomendasikan penggunaan teh hijau untuk melindungi dari kanker.

Dalam pembaruan tahun 2020 untuk ulasan itu , penulis menyimpulkan bahwa bukti efek menguntungkan terhadap kanker masih terbatas, dengan hasil yang tidak konsisten di antara penelitian.

Bisakah Teh Hijau Mencegah Penyakit Jantung?


Beberapa data menunjukkan bahwa teh hijau dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular —penyempitan arteri yang dapat menyebabkan serangan jantung, nyeri dada, atau stroke .

Misalnya, dalam sebuah penelitian terhadap lebih dari 40.500 orang dewasa, para peneliti di Jepang menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi lima cangkir atau lebih teh hijau per hari, 26 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena penyakit kardiovaskular selama periode 11 tahun dibandingkan mereka yang hanya meminumnya. satu cangkir per hari.

Demikian pula, sebuah penelitian terhadap 76.979 orang yang diterbitkan dalam Journal of Epidemiology and Community Health pada tahun 2011 menemukan bahwa wanita yang minum satu hingga enam cangkir teh hijau per hari memiliki penurunan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular (rata-rata selama 13 tahun) dibandingkan dengan mereka yang tidak minum.
Bagaimana teh hijau dapat melindungi jantung? Para ahli mengatakan itu dapat mengurangi kadar kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi , yang merupakan faktor penting dalam penyakit kardiovaskular.

Tapi sementara ini adalah manfaat potensial, itu tidak konklusif, dan teh hijau dosis tinggi dapat mengurangi efektivitas obat nadolol, yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan masalah jantung, NIH memperingatkan .

Untuk mengurangi risiko penyakit seperti kanker dan penyakit jantung (serta menjaga berat badan Anda tetap terkendali), katanya, Anda perlu makan makanan sehat yang mencakup banyak buah, sayuran, dan biji-bijian. Anda juga harus berolahraga dan menghindari merokok.

Intinya: Dari apa yang kita ketahui sekarang, minum beberapa cangkir teh hijau sehari adalah kebiasaan yang sangat sehat (asalkan tidak mengandung gula) dan mungkin memiliki beberapa manfaat kecil. Tapi lewati suplemen. Bukti untuk peningkatan kesehatan apa pun masih kurang, dan ada potensi risiko.