August 16, 2022

Apa itu Teh Jelatang?

Apa itu Teh Jelatang?

tealeafnation – Teh jelatang adalah “teh” herbal yang terbuat dari daun dan akar tanaman jelatang. Teh jelatang adalah infus atau rebusan, tergantung bagaimana Anda menyiapkannya.

Apa itu Teh Jelatang? – Jelatang dapat direbus atau direndam sendiri atau ditambahkan ke campuran herbal dengan herbal seperti daun raspberry, lemon balm, peppermint, kulit lemon, vervain, dan alfalfa. Teh jelatang sendiri memiliki rasa herba dan kaya yang beberapa orang membandingkannya dengan versi rumput laut yang manis dan bersahaja.

Apa itu Teh Jelatang?

Apa itu Teh Jelatang?

Anda mungkin juga mendengar teh jelatang yang disebut sebagai salah satu dari berikut ini:

Teh jelatang
Teh jelatang
Infus herbal jelatang
Rebusan jelatang

Apa itu jelatang yang menyengat?

Tanaman jelatang ( Urtica dioica ) adalah yang paling dikenal dari keluarga tanaman jelatang, juga dikenal sebagai genus Urtica dalam keluarga Urticaceae .

Sepintas, mereka mungkin tidak tampak seperti infus herbal yang ideal. Selain menjadi makanan populer di antara ulat dan kupu-kupu, mereka memiliki titik seperti jarum yang sangat mengiritasi kulit.

Namun, jelatang menjadi ramuan kuliner yang fantastis dan dapat digunakan sebagai bahan dalam segala hal mulai dari hidangan pasta hingga sup dan semur hingga teh herbal dan tonik. Daun dan akar jelatang dapat digunakan secara topikal sebagai bubuk atau jus, atau dikonsumsi dalam bentuk makanan, minuman, atau suplemen. 1

Cara Membuat Teh Jelatang

Umumnya, satu sendok teh jelatang segar atau kering per cangkir teh adalah rasio yang baik, meskipun beberapa orang menggunakan hingga empat sendok teh daun kering per 2/3 cangkir air. Untuk infus yang lebih kuat, Anda dapat menghancurkan daun dengan lesung dan alu sesaat sebelum menambahkan air.

Untuk infus biasa, teh jelatang dapat diseduh selama lima hingga 20 menit dengan air yang telah mendidih.
Hal ini juga dapat direbus selama beberapa menit dan kemudian disaring untuk rebusan .
Anda juga bisa merendamnya pada suhu kamar semalaman untuk mendapatkan tonik yang kuat.

Keamanan dan Efek Samping Teh Nettle

Ada beberapa efek samping yang terkait dengan teh jelatang. Seperti halnya semua pengobatan herbal, sangat disarankan agar Anda berkonsultasi dengan dokter atau ahli diet terdaftar jika ada pertanyaan tentang teh jelatang.

Manfaat Kesehatan Teh Jelatang

1. Kesehatan saluran kemih

Jelatang dapat membantu membilas bakteri berbahaya dari saluran kemih. Ini dapat bermanfaat bagi orang yang memiliki kondisi saluran kemih, seperti hiperplasia prostat jinak (BPH) . BPH menyebabkan pembesaran kelenjar prostat pada pria. Ini dapat menyebabkan rasa sakit atau masalah lain saat buang air kecil.

Berdasarkan satu studi 2013 , pria dengan BPH yang mengonsumsi ekstrak jelatang memiliki gejala klinis yang lebih sedikit dibandingkan mereka yang tidak.

Jelatang juga dapat membantu mendukung obat apa pun yang Anda gunakan untuk infeksi atau kondisi yang berkaitan dengan saluran kemih. Bicaralah dengan dokter Anda terlebih dahulu tentang kemungkinan interaksi antara obat herbal dan obat yang Anda minum.

Baca Juga : Teh Celup: Sejarah, Jenis, Kegunaan, dan Lainnya

2. Radang sendi dan nyeri

Jelatang secara historis telah digunakan untuk mengobati nyeri dan nyeri otot, terutama yang berkaitan dengan radang sendi . The Arthritis Foundation menyarankan bahwa teh jelatang juga dapat mengurangi peradangan dan nyeri yang berhubungan dengan osteoarthritis.

3. Manajemen gula darah

Jelatang telah menunjukkan beberapa efek yang menjanjikan pada kadar glukosa darah. Ini dapat membantu pankreas membuat atau melepaskan lebih banyak insulin, hormon yang menurunkan gula darah.

Di sebuahstudi 2013 , ekstrak daun jelatang menurunkan glukosa darah dan A1C pada sekelompok orang dengan diabetes tipe 2 yang menggunakan insulin serta obat diabetes oral.

4. Kekuatan polifenol

Jelatang mengandung bahan kimia tanaman yang disebut polifenol. Sebuah tinjauan penelitian tentang polifenol menunjukkan bahwa senyawa kuat ini mungkin berperan dalam pencegahan dan pengelolaan penyakit kronis yang berhubungan dengan peradangan, seperti diabetes, obesitas, kanker, dan penyakit jantung.

Secara khusus, polifenol dari ekstrak jelatang telah menunjukkan beberapa potensi menarik untuk mengobati kanker payudara dan kanker prostat . Tanaman seperti jelatang juga mengandung antioksidan kuat , yaitu zat yang melindungi tubuh dari penuaan dan kerusakan sel.