May 20, 2022

6 Jenis Teh Sehat yang Harus Anda Seduh

6 Jenis Teh Sehat yang Harus Anda Seduh – Saat cuaca di luar dingin dan kelabu, hampir tidak ada yang lebih menenangkan daripada secangkir teh hangat. Baik Anda ingin bersantai dengan warna Earl Grey yang kuat dan sitrus, aroma bunga yang manis dari teh melati atau apa pun minuman favorit Anda, ada sesuatu tentang menyeruput teh yang memberi makan jiwa. (Kecuali Anda lebih menyukai kopi atau kakao.)

6 Jenis Teh Sehat yang Harus Anda Seduh

Baca Juga : 10 Manfaat Teh Hijau Yang Harus Anda Ketahui

tealeafnation – Sementara beberapa dari kita menganggap teh sangat enak, Anda mungkin hanya minum teh hanya untuk kesehatan Anda sendiri. Banyak jenis teh telah digembar-gemborkan untuk khasiat penambah kesehatan tertentu seperti: beberapa di antaranya mempercepat penurunan berat badan atau membantu mencegah penyakit jantung, sementara yang lain menurunkan tekanan darah. Itulah mengapa ada pendukung teh yang menyarankan memasukkan teh tertentu ke dalam diet Anda untuk memenuhi tujuan kesehatan Anda.

Tapi, apa sebenarnya yang membuat setiap teh begitu unik dan berapa banyak dari klaim kesehatan ini yang benar? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kami telah berbicara dengan para ahli dan menggali penelitian untuk mencari tahu.

Terbuat dari apakah teh?

Terlepas dari semua jenis teh yang mungkin Anda lihat di kafe lokal Anda, semua teh “asli” — artinya yang tidak dianggap “herbal” seperti chamomile atau kembang sepatu — berasal dari semak yang sama yang tumbuh di seluruh dunia: tanaman camellia sinensis alias pohon teh camellia.

Jadi, “tidak ada tanaman teh putih atau tanaman teh hijau,” kata Lisa Boalt Richardson, direktur World Tea Academy dan penulis Modern Tea: A Fresh Look at an Ancient Beverage . Sebaliknya, yang membuat setiap jenis teh asli memiliki warna dan rasa yang berbeda adalah proses pembuatannya, yang meliputi:

  • Waktu panen daun
  • Berapa lama dan dengan cara apa mereka dibiarkan layu
  • Berapa lama daun teroksidasi atau kecoklatan?

Setiap bagian dari proses tidak hanya memengaruhi tampilan dan rasa teh, tetapi juga memicu reaksi kimia tertentu yang mengubah nutrisi mikro di dalam daun, menurut Richardson.

Apa saja manfaat teh bagi kesehatan?

Untuk memperjelas: “Teh adalah makanan, bukan obat,” kata Richardson. Dengan kata lain, belum terbukti bahwa teh dapat menyembuhkan atau menyembuhkan penyakit atau penyakit apa pun. Juga tidak ada bukti kuat bahwa teh dapat mempercepat perjalanan penurunan berat badan Anda, tambahnya. Jadi, jangan repot-repot mengeluarkan uang untuk apa yang disebut teh detoks “penghilang lemak” .

  • Tapi, teh memang mengandung nutrisi yang menurut para peneliti dapat mendukung diet sehat. Misalnya, teh mengandung:
  • Polifenol. Ini bertindak sebagai anti-oksidan yang membantu melawan radikal bebas yang merusak sel-sel Anda, menurut para ahli Harvard. Ini mungkin mengapa beberapa penelitian menunjukkan bahwa minum dua sampai tiga cangkir teh kaya polifenol setiap hari memiliki potensi (kata kunci: potensi) untuk mengurangi risiko kematian dini, penyakit jantung , stroke dan diabetes tipe 2 serta membantu menurunkan tekanan darah . Tetapi ada banyak penelitian yang menunjukkan hasil yang bertentangan. Salah satu alasannya bisa jadi karena kandungan polifenol sangat bervariasi antara jenis dan merek teh; itu juga berubah sesuai dengan di mana teh itu dipanen, bagaimana tanaman itu tumbuh, dan bagaimana teh itu diproses. Belum lagi, jika Anda menyukai teh susu dan latte, manfaat kesehatan yang Anda tuju mungkin terpengaruh. Studi telah menemukan bahwa menambahkan susu , madu dan lemon dapat mengganggu bagaimana polifenol berinteraksi dengan tubuh Anda.
  • Metilxantin . Sebagian besar dari kita akrab dengan methylxanthine yang paling banyak dibicarakan: kafein. Ini dapat membantu kita mendapatkan dorongan energi yang dibutuhkan ketika kita merasa lesu atau berkabut. Tetapi jika minuman berkafein seperti kopi membuat Anda merasa terlalu gelisah, teh mungkin menawarkan Anda pengalaman yang lebih lembut karena cenderung memiliki lebih sedikit kafein. Menurut para ahli dari Mayo Clinic, satu cangkir kopi yang diseduh memiliki 96mg kafein sementara satu cangkir teh hitam biasa memiliki sekitar 47mg. Teh juga mengandung dua jenis methylxanthines lainnya, theophylline dan theobromine, yang, sementara merangsang keduanya dianggap relaksan otot , menurut Richardson. Ini menetralkan kegelisahan yang mungkin Anda rasakan hanya dengan mengonsumsi kafein.
  • L-theanine. Asam amino ini adalah alasan lain mengapa teh tidak membuat Anda terhubung seperti kopi, menurut Richardson. “Itu membuat Anda tetap waspada, tetapi juga sangat menenangkan,” katanya. Beberapa ilmuwan percaya ini karena L-theanine memiliki kemampuan untuk melewati penghalang darah-otak dan meningkatkan gelombang otak alpha yang berhubungan dengan keadaan mental relaksasi waspada seperti ketika Anda sedang melamun atau bermeditasi.Sekali lagi, minum banyak teh mungkin tidak akan menghasilkan keajaiban kesehatan, tetapi Richardson menemukan bahwa manfaat terbesar dari minum teh panas adalah bagaimana hal itu mendorong Anda untuk melambat di siang hari dan melatih perhatian .

“Hanya duduk dengan tenang, minum secangkir teh akan memberi Anda koneksi pikiran-tubuh-jiwa,” katanya. “Minggir dan memberi diri Anda sepuluh menit di tengah hari dapat meremajakan pikiran Anda.”

Jenis teh “sejati” yang sehat

Semua teh adalah teh “sehat”, kata Richardson – tidak ada jenis yang lebih baik dari yang lain. Namun, untuk memberi Anda gambaran tentang perbedaannya, berikut adalah enam jenis teh asli dan apa yang membuatnya terasa dan terlihat begitu unik:

Teh hijau

Daun teh hijau dipetik dari tanaman camellia sinensis kemudian kadang-kadang layu sedikit tetapi selalu dimasak (baik ditumis atau dikukus) untuk mencegah oksidasi sebanyak mungkin, kata Richardson. Menghentikan proses oksidasi di jalurnya membantu mempertahankan warna hijau yang kaya dan rasa yang lebih berumput. Karena daun teh hijau tidak diproses seperti teh gelap lainnya, mereka cenderung memiliki tingkat katekin yang lebih tinggi , salah satu polifenol yang melawan radikal bebas yang mengganggu itu.

Teh putih

Untuk membuat teh putih, pemanen perlu mengambil daunnya saat masih sangat muda (bahkan lebih muda dari panen daun hijau). Ketika daun hanya kuncup, mereka biasanya ditutupi dengan “bulu berbulu halus putih”, menurut Richardson, dari situlah nama “putih” berasal. Setelah dipetik, mereka dikeringkan untuk meminimalkan oksidasi . Seperti teh hijau, varietas putih cenderung memiliki kadar katekin yang lebih tinggi karena paling sedikit diproses, menurut para peneliti.

Teh hitam

Yang membuat teh hitam menjadi hitam adalah proses oksidasinya . Ketika daun digulung kemudian terkena udara yang kaya oksigen, mereka mulai memproduksi theaflavin dan thearubigin — polifenol antioksidan yang memberi daun pigmen merah/coklat gelap. Akhirnya, mereka tampak hitam. Oksidasi juga membantu memberi teh hitam profil rasa yang berani.

Teh kuning

Ini mungkin salah satu teh yang paling tidak dikenal di Barat karena “sulit mendapatkan sumbernya karena waktu panennya singkat, pemrosesannya rumit dan memakan waktu, dan, hingga saat ini, China adalah satu-satunya produsen,” tulis Richardson dalam bukunya Teh Modern . Teh kuning dibuat dengan kuncup daun yang dipetik di awal musim semi. Mereka kemudian diproses seperti teh hijau melalui pan-firing atau diolah dengan metode pemanasan lembut yang disebut men huan (penyegelan kuning). Selanjutnya mereka dibungkus dengan kertas atau kain yang dibasahi dan dibiarkan dingin sebelum berpotensi dibakar lagi. Berapa kali mereka dipanggang dan berapa lama dibungkus tergantung pada pembuat teh, tetapi proses ini dapat berlangsung tiga hingga empat hari, kata Richardson.

Teh oolong

Daun teh oolong sebagian teroksidasi sehingga banyak dari mereka tidak cukup mencapai rasa teh hitam yang gelap dan penuh, tetapi minuman ini memiliki kelezatannya sendiri. Rasa oolong sangat bervariasi tergantung pada berapa lama pembuat teh memutuskan untuk mengoksidasi daun. “Tingkat oksidasi dapat berkisar dari 10 persen, membuatnya mirip dengan teh hijau, hingga 80 persen, menghasilkan apa yang tampak seperti teh hitam,” tulis Richardson.

Teh hitam (Pu’erh)

Pu’erh – yang berasal dari Provinsi Yunnan di Cina dan sekarang populer disebut “teh hitam” di Barat – melewati langkah ekstra yang dilewati teh lain: proses fermentasi yang sering dirahasiakan oleh pembuat teh, kata Richardson. Meskipun bibir kami tertutup rapat mengenai detailnya (sungguh, kami tidak dapat memberi tahu Anda jika kami menginginkannya), secara umum, “fermentasi adalah penguraian kimiawi suatu zat oleh bakteri, ragi, atau mikroorganisme lain, biasanya melibatkan buih dan pemberian dari panas, “kata Richardson. Selanjutnya daun menua untuk sementara waktu — terkadang selama bertahun-tahun, menurut para ahli dari Reishi Tea and Botanicals. Ini semua memberikan teh hitam rasa yang unik dan kuat.

Pilih minuman Anda

Singkatnya, jika Anda penasaran, ada banyak dunia teh untuk dijelajahi. Setiap merek dan setiap varietas memiliki profil rasa yang berbeda — dan beberapa akan menyarankan bahwa mereka juga memiliki manfaat kesehatan yang unik, tetapi ingat: tidak ada cukup penelitian untuk menyatakan bahwa teh apa pun akan berdampak signifikan pada kesehatan fisik siapa pun . Tetapi secara rutin meluangkan waktu untuk duduk, bernapas, dan menyesap minuman favorit Anda dapat memberikan keajaiban bagi kesehatan mental Anda dalam jangka panjang.