March 23, 2023

10 Jenis Teh Yang Terbaik Di Tahun 2023

10 Jenis Teh Yang Terbaik Di Tahun 2023 –┬áDibuat dengan merendam daun kering dalam air, teh adalah salah satu minuman paling kuno di planet ini. Berasal dari spesies tanaman Camellia sinensis , ada banyak jenis teh mulai dari teh hitam murni hingga campuran herbal. Berbeda dengan kopi, minuman menyegarkan ini juga memiliki banyak kegunaan seperti meredakan sakit tenggorokan, memberikan sentakan kafein di pagi hari, dan membantu Anda tidur di malam hari.

10 Jenis Teh Yang Terbaik Di Tahun 2023

tealeafnation – Dari teh matcha yang dibuat untuk upacara minum teh Jepang hingga teh manis kuno yang ditemukan di Selatan, berbagai jenis teh memberikan pilihan yang menarik untuk menu apa pun.

Berbagai Jenis Teh

Meskipun ada berbagai jenis teh, beberapa varietas yang paling umum adalah teh hitam, teh hijau, teh putih, teh oolong, teh herbal, teh rooibos, dan teh pu’erh. Ada banyak profil rasa dan manfaat untuk setiap jenis, dan biasanya rasa lain dicampur dengan teh ini untuk menciptakan rasa baru. Misalnya, teh Earl Grey yang selalu populer adalah campuran teh hitam dan minyak bergamot, dan juga dapat dicampur dengan teh hijau, oolong, putih, dan pu’erh. Kami telah menyusun daftar berbagai jenis teh dengan wawasan tentang komposisi, rasa, dan campuran populernya.

Baca Juga : 10 Manfaat Mengejutkan Tea Selain Diminum

1. Teh Hijau

Teh hijau adalah teh paling populer di dunia. Ini tidak teroksidasi dan memiliki lebih sedikit kafein daripada teh hitam. Daun Camellia sinensis dipetik, dikeringkan, dan dipanaskan untuk mencegah oksidasi. Di Cina, orang sering membakar daun, yang menghasilkan warna hijau kusam. Di Jepang, orang biasanya akan mengukusnya dan mendapatkan warna hijau yang lebih cerah. Karena komposisinya, teh hijau memiliki banyak manfaat kesehatan untuk melawan virus dan mencegah masalah kesehatan di masa depan.

  • Profil Rasa Teh Hijau: vegetal / berumput, bersahaja, cerah
  • Varietas Populer Teh Hijau: Matcha, Sencha, Teh Hijau Bubuk Mesiu, Teh Hijau Dragonwell (Longjing)

2. Teh Chai

Berasal dari India, teh chai diseduh dengan daun Camellia sinensis assamica . Meskipun secara teknis merupakan teh hitam, teh chai memiliki profil rasa dan proses persiapan yang spesifik yang membedakannya. Biasanya diseduh dengan susu hangat, gula, dan rempah-rempah aromatik seperti jahe dan kayu manis. Seperti banyak teh hitam, teh ini mengandung kafein.

  • Profil Rasa Teh Chai: sangat bergantung pada bahan yang digunakan, tetapi cenderung memiliki rasa pedas dan manis
  • Varietas Populer Teh Chai: Masala chai, Adrak (jahe) chai, Elaichi (kapulaga) chai, Tulsi chai

3. Teh Oolong

Oolong, atau Wulong, teh semi-teroksidasi dan dipetik lebih lambat dari teh hijau. Daunnya berasal dari tanaman Camellia sinensis dan memar dengan cara dilempar atau dikocok dalam keranjang, yang mengubah proses oksidasi. Mereka diberi perlakuan panas untuk menghentikan oksidasi, yang dapat bervariasi berdasarkan wilayah dan menciptakan rasa yang berbeda. Sementara teh oolong memiliki lebih sedikit kafein daripada teh hitam, ia memiliki lebih banyak kafein daripada teh hijau.

  • Profil Rasa Teh Oolong: berkisar dari terang dan harum hingga gelap dan bertubuh penuh tergantung pada tingkat oksidasi
  • Varietas Teh Putih Populer: Ti Kuan Yin (Dewi Belas Kasih Besi) dan Dan Cong (Teh Phoenix)

4. Teh Matcha

Teh matcha diseduh dari daun teh hijau yang ditumbuk, membentuk zat tepung. Kemudian, bubuk tersebut dikocok dengan air panas untuk membuat teh. Karena kandungan klorofil bubuk yang tinggi, teh matcha mengandung banyak nutrisi dan manfaat kesehatan, termasuk membantu mencegah penyakit jantung. Karena cara pembuatannya, matcha mengandung lebih banyak kafein daripada teh hijau biasa.

  • Profil Rasa Teh Matcha: halus atau kasar, tergantung kualitasnya, sedikit manis, bersahaja
  • Varietas Teh Matcha yang Populer: Ceremonial matcha, Kuliner matcha

5. Teh Rooibos

Juga dikenal sebagai Teh Merah Afrika, teh rooibos adalah teh herbal yang berasal dari Semak Merah Afrika Selatan. Daunnya ditumbuk dan dimemarkan sebelum difermentasi dan dikeringkan. Teh rooibos hijau tidak melalui proses oksidasi dan memiliki rasa yang lebih ringan. Tidak seperti jenis teh lainnya, teh ini tidak mengandung kafein.

  • Profil Rasa Teh Rooibos: manis, halus, bersahaja
  • Varietas Populer Teh Rooibos: rooibos merah dan rooibos hijau

6. Teh Hitam

Teh hitam , atau teh merah di China, adalah salah satu rasa teh yang paling populer dan teroksidasi sempurna. Daun tanaman Camellia sinensis dikeringkan, digulung, dioksidasi, dan dikeringkan atau dibakar untuk menghasilkan rasa yang kuat dan bertubuh penuh. Assam, Darjeeling, Nilgiri, dan Sri Lanka adalah beberapa daerah penghasil teh hitam yang terkenal, dan rasanya bervariasi berdasarkan wilayah dan jenis teh hitam. Ini memiliki kafein paling banyak dari semua jenis teh yang berbeda.

  • Profil Rasa Teh Hitam: malt, bertubuh penuh, kuat
  • Varietas Populer Teh Hitam: Teh Assam, Teh Darjeeling, Teh Earl Grey, dan Teh English Breakfast

7. Teh Putih

Terbuat dari daun tanaman Camellia sinensis yang hanya ada di provinsi Fujian, varietas teh putih adalah jenis teh yang paling sedikit diproses. Daunnya dibiarkan layu dan kering dengan sendirinya, yang memberi mereka rasa yang sangat lembut, manis alami, dan utuh. Kafeinnya juga sangat sedikit.

  • Profil Rasa Teh Putih: bunga, halus, buah
  • Varietas Teh Putih Populer: Jarum Perak (Baihao Yinzhen) dan Peoni Putih (Bai Mudan)

8. Teh Herbal

Tidak seperti varietas lainnya, teh herbal tidak berasal dari daun teh. Itu terbuat dari tumbuhan kering, buah-buahan, dan bunga, yang menciptakan berbagai macam rasa yang lembut. Jenis teh ini bebas kafein, menjadikannya ideal untuk pelanggan dengan pantangan makanan. Bahan umum untuk infus herbal termasuk chamomile, jahe, serai, peppermint, rosehip, kembang sepatu, dan buah-buahan kering.

  • Profil Rasa Teh Herbal: lembut, buah/herba, manis
  • Varietas Teh Herbal Populer: kembang sepatu, chamomile, peppermint, Yerba Mate

9. Teh Ungu

Teh ungu diseduh dari strain Camellia sinensis yang tumbuh di Kenya. Daun teh ungu mengandung mutasi genetik unik yang menghasilkan antioksidan yang sama dengan blueberry, memberi teh manfaat kesehatan yang kuat dan warna ungu yang unik. Selain itu, teh ungu memiliki kafein yang jauh lebih sedikit daripada teh hitam dan teh hijau.

  • Profil Rasa Teh Ungu: menyenangkan, manis, seperti kayu
  • Varietas Teh Ungu Populer: Zi Ya (kuncup ungu), Zi Juan (kecantikan ungu)

10. Teh Pu-erh

Secara tradisional diproduksi di Provinsi Yunnan di Cina, teh Pu-erh dibuat dari strain Dayeh tanaman Camellia sinensis. Setelah daun dikeringkan dan digulung, pembuat teh akan memasukkannya melalui proses fermentasi mikroba untuk mengubah rasanya. Dikenal matang seperti anggur, teh Pu-erh mengandung berbagai macam rasa yang pasti akan dinikmati oleh penggemar teh. Ini mengandung kafein tingkat rendah.

  • Profil Rasa Teh Pu-erh: bold, smooth, fruity, earthy
  • Varietas Populer Teh Pu-erh: sheng (mentah) pu-erh dan shou (matang) pu-erh