August 16, 2022

10 Produsen Teh Asia Terbaik

10 Produsen Teh Asia Terbaik – Tindakan sederhana membuat secangkir teh itu memiliki efek ritualistik, relaksasi, dan penyembuhan. Apakah Anda lebih suka teh hitam, teh herbal, atau teh dengan susu, kami selalu menyiapkan pilihan favorit kami saat ini setiap kali memulai hari. Sementara pasar teh global menghadapi perubahan permintaan dan preferensi konsumen yang cepat, kekuatan merek teh Asia yang muncul sangat terlihat.

10 Produsen Teh Asia Terbaik

Baca Juga : Kebenaran Tentang Teh Hijau untuk Menurunkan Berat Badan

tealeafnation – Wilayah Asia memiliki budaya menikmati teh yang unik dan sudah berlangsung lama; bahkan mendahului sejarah tertulis. Tindakan menuangkan teh telah diangkat ke tingkat seni, dengan pelatihan bertahun-tahun. Budaya tehnya yang canggih dan varietas teh yang berbeda bekerja sebagai poin kuat untuk mencapai kompetensi pasar, menarik penggemar teh di seluruh dunia.

Daftar di bawah ini berisi 10 merek teh paling terkemuka di kawasan Asia-Pasifik, di antaranya China, Jepang, dan India pada khususnya. Karena teh adalah minuman yang paling disukai di negara-negara ini, permintaan yang meningkat dari negara-negara ini dikreditkan karena dominasi mereka di pasar teh global.

Cina

Teh Da Yi (Taetea)

Awalnya Da Yi (‘Manfaat Besar’ dalam bahasa Cina) adalah nama merek teh dari pabrik teh tua Menghai, salah satu produsen teh matang (Shu) Pu-erh terbesar di Yunnan selama tahun 1938-1950. Dengan sekelompok lebih dari 90 profesional teh dengan asal-usul dari seluruh China, pabrik ini adalah pabrik teh khusus tertua di Provinsi Yunnan.

Teh Da Yi memiliki reputasi yang kuat, terkenal oleh pecinta teh Pu-erh. Pancake daun teh mereka dengan kemasan cetak putih dan merah adalah salah satu ciri khas yang dapat Anda temukan dari teh Da Yi. Ditanam di wilayah Kunming dan disimpan dalam proses pematangan, roti Da Yi terkenal dengan teh puerh berkualitas tinggi. Didirikan sebagai perusahaan grup pada tahun 2004, mencari penjualan pasar global dengan R&D berkelanjutan dengan nama ‘Taetea’.

Teh bama

Selama empat abad, bekas teh penghormatan kerajaan dari Provinsi Fujian telah berubah menjadi rantai teh Cina kelas atas dengan lebih dari 1.800 toko. Produk andalan mereka adalah teh Tiegwanyin, yang dikenal sebagai salah satu dari 4 varietas teh Cina yang berharga dengan teh Puerh dan Longjing dan Jasmine. Rasa buahnya yang dalam disukai di antara generasi pecinta teh.

Pemilik Bama, keluarga Wang telah mempertahankan garis keturunan penyedia teh untuk kaisar Qing sejak penemuan jenis ini pada tahun 1736. Diakui dengan baik di Asia Tenggara, Bama mulai mengembangkan bisnisnya secara global dengan fasilitas yang disempurnakan – sekarang mengekspor lebih dari 2000 ton produk teh semuanya atas Eropa, Amerika Utara, dan Afrika.

Wuyutai

Wuyutai memegang namanya dari hampir semua pecinta teh di Beijing. Pertama kali didirikan pada tahun 1887, Wuyutai telah memenangkan reputasi tinggi sebagai salah satu merek bersejarah Tiongkok, yang terkenal dengan produk teh berkualitas tinggi. Wu Xiqing dari provinsi Anhui membuka toko teh di Beijing pada akhir Dinasti Qing (1644-1911), menamai tokonya ‘Yutai’; kemudian diperbarui untuk memasukkan nama keluarganya ‘Wu’. Selama lebih dari 120 tahun, Wuyutai telah mempertahankan metode produksi tehnya yang unik. Yang paling disukai adalah resep teh melati rahasianya – campuran teh hijau dan melati yang banyak dicari. Berganti nama menjadi Beijing Wuyutai Co. pada tahun 2005, sekarang memiliki lebih dari 190 toko berantai di Cina.

Jepang

Fukujuen

Didirikan di wilayah Yamashiro Kyoto pada tahun 1790, Fukujuen memiliki sejarah pembuatan teh yang panjang. Untuk menghormati sejarah dan tradisinya, ‘Teh Iyemon’ dinamai menurut pendirinya, Iyemon Fukui. Master teh Yamashiro ditugaskan untuk mengantarkan teh resmi ke pemerintah Bakuhu Jepang.

Teh dari Yamashiro telah memberikan kontribusi besar terhadap “Uji-cha” (teh Uji) yang terkenal, yang merupakan produk Fukujuen yang terkenal di seluruh Jepang dan bahkan secara global. Salah satu ciri khas dalam proses pertanian teh mereka adalah mereka membutuhkan waktu untuk mengeluarkan matcha kualitas tertinggi dari pabrik batu mereka.

Giontsujiri

Sejarah awalnya dimulai pada tahun 1860, tetapi toko pertamanya – Tsujiri Tea Shop dibuka di Taipei pada tahun 1902. Toko pertama di Jepang dibuka pada tahun 1948 setelah perang di Gion, Kyoto. Menjadi terkenal dengan teh Uji dan teh Ooolong, Teh Uji Giontsujiri sebagian besar bersumber dari provinsi Kyoto selatan. Giontsujiri menghasilkan hamparan luas daun teh yang berjumlah hingga 12 – selain itu, Giontsujiri semakin terkenal dengan produk pencuci mulut yang memanjakan mata yang dibuat dengan rasa teh hijau.

IPPODO

Terletak di jantung kota Kyoto, Ippodo Tea Co. telah menyediakan teh hijau Jepang kualitas tertinggi selama lebih dari tiga abad, dibudidayakan di ladang Kyoto dan sekitarnya. Wilayah ini terkenal sebagai penghasil teh hijau kelas tertinggi di Jepang, sebagian besar berkat iklimnya yang berkabut ringan, tanah yang kaya mineral, dan keseimbangan sinar matahari dan curah hujan yang hampir sempurna.

Asal usulnya berasal dari tahun 1717, ketika pendiri Rihei Watanabe mendirikan toko teh bernama OMIYA di Teramachi Nijo. Reputasi toko untuk menyediakan teh berkualitas tinggi tumbuh dengan cepat, menerima pengakuan dari istana. Pada tahun 1846, toko ini berganti nama menjadi IPPODO (melestarikan satu).

India

Teh Taj Mahal

Brooke Bond Taj Mahal Tea awalnya dimulai pada tahun 1966 di Kolkata, segera memantapkan posisinya sebagai merek teh premium pertama di India. Perkebunan teh mereka terletak di taman Assam, Darjeeling dan Nilgiris.

Meluncurkan kedai tehnya bekerja sama dengan Unilever pada tahun 2015, Unilever berupaya untuk ekspansi global -Produk mereka termasuk teh lepas, kantong teh daun utuh serta koleksi Gourmet Chai mereka, dengan teh seperti Karipatta Delight dan teh Mint Masala.

Hillcart

Merek teh premium yang berbasis di Kolkata ini diluncurkan oleh sebuah keluarga dengan lebih dari lima generasi dalam bisnis perdagangan teh. Dengan 32 varian dan dengan teh hijau, teh hitam, daun panjang Ortodoks, dll. Semua varian teh tidak mengandung gula olahan. Namun yang paling menonjol dari merek ini adalah berbagai macam teh Dessert, yang dikenal dengan rasa yang kaya – disebut sebagai Tiramisu Delight, Apple Strudel, Lemon Cake, Caramel Dream, Strawberry Lime, dan Exotic Mélange.

Teh celup bio-degradable yang terbuat dari kain muslin adalah salah satu ciri khas dari merek ini. Memiliki rantai pasokan ke lebih dari 40 tujuan di seluruh dunia, perusahaan ini juga telah dikaitkan dengan jaringan Hotel mewah dunia seperti Marriott, Hyatt, Trident, Westin.

Korea

Osulloc

Osulloc adalah merek teh Korea terkemuka, terkenal dengan produk teh hijau Jejunya yang istimewa. produk teh premium mereka ‘Illohyang’ dan ‘Sejac’ telah dianugerahi tempat pertama di Kejuaraan Teh Amerika Utara dan Kontes Teh Hijau Dunia.

Pulau Jeju, tempat perkebunan teh Osulloc berada, adalah ladang teh hijau terbaik dengan suhu tahunan di atas 14℃, tanah yang sedikit masam dengan pH4.0~5,0, dan iklim panas dan lembab dengan curah hujan tahunan lebih dari 1.600mm. Dulunya merupakan ladang yang tandus dan berbatu, Pulau Jeju telah berubah menjadi ladang teh terbaik untuk teh hijau premium dengan semangat dan pengabdian Osulloc.

Dengan ketenaran nasional dan pengakuan dunia, ia telah mendirikan kafe teh di lokasi utama di Seoul. Osulloc sekarang memperluas dan mengembangkan spesialisasinya, dengan berbagai produk teh yang berbeda dan makanan penutup berbahan dasar teh hijau; termasuk es krim teh hijau, kue dan kue teh hijau.

Ogada

Didirikan pada tahun 2009, Ogada adalah waralaba teh campuran Korea yang sedang berkembang, mengoperasikan 131 toko lokal di Korea. Ogada memiliki semangat untuk menargetkan konsumen dari segala usia untuk mematahkan stereotip tentang teh dan mendorong konsumsi teh secara umum. Ogada menggabungkan rempah-rempah, buah-buahan, dan bahan-bahan lokal yang dicampur ke dalam cita rasa modern berdasarkan teh tradisional.

Dengan pertumbuhan penjualan yang meroket sekitar 30 persen, perusahaan ini menerima manfaat dari booming teh di Korea – mengharapkan untuk mencapai penjualan 10 miliar won ($8,82 juta) pada tahun 2020.