Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
June 14, 2021

Teh Sayama, Teh Yang Tumbuh di Daerah Jepang Dengan Daun Yang Tebal

Teh Sayama, Teh Yang Tumbuh di Daerah Jepang Dengan Daun Yang Tebal – Teh Sayama adalah jenis daun teh hijau yang diproduksi terutama di wilayah barat daya Prefektur Saitama dan daerah tetangga kecil di Barat Laut Tokyo. Dibandingkan dengan teh dari daerah lain yang tumbuh teh di Jepang, Teh Sayama ditandai dengan daunnya yang tebal.

Teh Sayama, Teh Yang Tumbuh di Daerah Jepang Dengan Daun Yang Tebal

tealeafnation – Ini karena wilayah ini dianggap cukup utara, dan iklim yang sejuk, yang kadang-kadang menyebabkan embun beku di musim dingin, membuat pohon tidak dapat bertahan hidup tanpa daun tebal.

Baca Juga : Yuk Kita Ulas 2 Jenis Teh Greentea Yang Perlu Diketahui

Sayama mengacu pada teh yang diproduksi di prefektur Saitama tepat di utara Tokyo. Produksi terkonsentrasi terutama di kota Iruma, Tokorozawa, Sayama, tetapi sekitar 10 kota menghasilkan teh. Teh yang diproduksi di bagian pegunungan barat prefektur ini adalah yang paling sering disebut teh Chichibu. Dataran tinggi Musashino adalah area produksi utama, yang dikenal karena kualitas tanahnya dan drainase yang sangat baik (membuatnya tidak cocok untuk budidaya padi, yang menjelaskan mengapa teh diproduksi sangat awal dalam sejarah).

Tahun lalu, dengan 698 ton aracha, Saitama adalah prefektur penghasil teh ke-12 di Jepang. Khususnya wilayah ini adalah untuk mendapatkan produsen menyempurnakan dan menjual diri produksi mereka sendiri, ada beberapa grosir.

Iklim cenderung memberikan daun yang cukup tebal, sehingga banyak pengukusan sering diperlukan. Dengan demikian, saat ini hampir secara eksklusif ada fukamushi atau pengukus menengah.

Sejarah teh di Sayama sudah sangat tua dan berasal dari era Heian. Murid Saicho, biksu Ennin mendirikan biara Muryoju-ji pada tahun 830 di kota Kawagoe saat ini. Dia menanam teh untuk keperluan medis, meresmikan apa yang kemudian disebut Teh Kawagoe.

Juga mencatat bahwa Myoe, pendiri Kozan-ji di Toganoo pada tahun 1206, juga menularkan biji teh ke Yamashiro (Kyôto), Yamato (Nara), Ise (Mie), Suruga (Shizuoka) dan Kawagoe di Negeri Musashino (Saitama). Dalam sebuah dokumen tahun 1320, biksu Kokan menulis di antara daerah penghasil teh Musashi-Kawagoe yang terkenal.

Kawagoe sudah menjadi area produksi teh yang terkenal. Namun demikian, pada akhir abad ke-14, setelah perang era Nanboku yang menentang utara ke selatan, teh wilayah Musashino ini menghilang, meninggalkan pohon teh yang berfungsi sebagai pagar (keihan-cha) dan digunakan untuk bancha populer.

Selama periode Edo, di zona ini tidak disesuaikan dengan padi yang menanam petani mencoba mengembangkan penjualan bancha, tetapi itu tidak berjalan dengan baik di pasar penting yaitu Edo (Tokyo masa depan), di mana dari akhir abad ke-18 sencha kukus mulai populer.

Pada awal abad ke-19 orang mencoba produksi kama-iri cha, tetapi sebenarnya terutama pergi untuk mempelajari metode uji yang dikukus, dan sekitar tahun 1820, setelah sepuluh tahun percobaan, sencha wilayah Musashino ini mulai dijual ke Edo. Kemudian kita mulai berbicara tentang Sayama-cha daripada Musashi-Kawagoe-cha. Dengan dibukanya Jepang dan pelabuhan Yokohama pada tahun 1859, teh Sayama diekspor ke Amerika Serikat.

Pada tahun 1875, Sayama Tea Company didirikan pada masa sekarang Iruma, dengan tujuan mengekspor teh langsung dari wilayah tersebut tanpa melewati pedagang asing yang berbasis di Yokohama, yang pertama di Jepang. Tetapi kesulitan komersial mengakhiri perusahaan ini pada tahun 1883.

Pada tahun 1885, karena penanganan mesin yang tidak tepat yang ditemukan oleh Takabayashi Kenzô, yang memberikan teh dengan kualitas yang sangat buruk (bau minyak, dll.) prefektur Saitama melarang penggunaan mesin untuk teh.

Namun, Takabashi berkembang pada tahun 1898 mesin rolling kasar (sojûki, konsep yang masih digunakan saat ini) di Kikugawa, memungkinkan produksi teh Shizuoka tumbuh dengan cepat. Teh Sayama kemudian tertinggal dan kita harus menunggu sampai 1912 untuk melihat mekanisasi dimulai. Setelah Perang Dunia Kedua, lanskap berubah dari semak teh lindung nilai menjadi perkebunan.

Di antara lima belas kultivar pertama yang tercatat pada tahun 1953 adalah kultivar yang dipilih di Saitama dari pohon teh yang ditanam dari biji Uji, Sayama-midori. Banyak kultivar kemudian muncul, Sayama-kaori menjadi yang paling dikenal, tetapi juga Oku-musashi, Musahi-kaori, Hokumei, atau yang terbaru Yume-wakaba atau Oku-haruka. Ketahanan yang baik terhadap dingin adalah sine qua non untuk varietas teh di wilayah ini dengan musim dingin yang keras.

Ikhtisar sejarah daerah pertumbuhan teh Jepang ini, kecil tetapi di mana ada banyak produsen muda, memungkinkan untuk melihat sekilas alasan karakteristik Sayama saat ini. Sejarah panjang dan budaya teh, keinginan untuk kemerdekaan, rasa untuk inovasi dengan keberhasilan dan kegagalan secara alami.

Kadang-kadang seseorang berbicara tentang metode pengeringan akhir “sayama-bi-hire”, berpikir salah untuk pemanggangan yang sangat kuat, tetapi sebenarnya metode pengeringan pada hoiro, rencana kerja manual bergulir, yang terkenal pada saat ekspor untuk memberikan teh sehingga mengeringkan kapasitas konservasi yang sangat besar. Metode ini tentu saja hari ini tidak mungkin untuk diterapkan pada teh dalam jumlah besar.

Saya mengusulkan kepada Anda bulan ini di Thés du Japon empat sencha baru Sayama, empat kultivar yang berbeda, dari Sayama-midori kuno hingga harapan yang sangat muda Oku-haruka, empat selera perwakilan dari wilayah ini dengan kepribadian dan terroir sendiri.

Sejarah

Diketahui bahwa orang-orang Jepang mulai menanam pohon teh sekitar 800 tahun yang lalu ketika para biksu Buddha yang melakukan perjalanan ke Cina membawa kembali benih. Sebuah dokumen sejarah dari periode Nanboku-cho, Iseiteikin’orai , menyebutkan Musashi no kawagoe sebagai salah satu daerah terbaik untuk minum teh bersama dengan Yamato no muroo , Iga no hattori , Ise no kawai , Suruga no seki , dan Kyoto no togano . Namun, produksi teh terganggu oleh perang selama periode Sengoku.

Teh yang tersebar luas tumbuh dimulai kembali pada periode Pertengahan Edo. Pada tahun 1802, teknik yang disebut Sayama Biire , pertama mengepul dan kemudian memanggang di permukaan washi diciptakan oleh Yoshizumi Yoshikawa , Morimasa Murano , dan Han’emon Sashida , berdasarkan teknik pemanggangan Uji, yang dianggap sebagai metode terbaik di Jepang pada waktu itu. Hal ini menyebabkan kebangkitan kembali produksi teh di wilayah tersebut.

Pada tahun 1819 (Bunsei 2), daun teh yang diproduksi dalam metode ini mulai dikirim ke Edo dalam jumlah besar, menerima reputasi yang baik.

Setelah Restorasi Meiji, teh menjadi salah satu barang pengekspor yang penting. Teh Sayama diekspor ke Amerika Utara. Pada tahun 1875 (Meiji 8), sebuah perusahaan milik swasta “Sayama Corporation” memulai ekspor langsung teh ke AS.

Sekitar waktu ini, nama Teh Sayama mulai diperbaiki. Meskipun perang menyebabkan produksi teh berkurang, produksi segera pulih dan pada 1960-an dan 1970-an mencapai puncaknya. Namun, saat ini, produksi dan area teh jatuh ke hampir setengah dari mereka pada tahun 1970-an.

Karakteristik

Melalui pemuliaan selektif, upaya untuk mengembangkan pohon teh yang kuat dalam cuaca dingin telah dilakukan selama bertahun-tahun. Akibatnya, pohon Teh Sayama berevolusi memiliki daun tebal yang dapat menahan cuaca dingin. Teh yang diekstrak dari daun tebal tersebut menghasilkan rasa manis dan kaya yang berbeda. Teh sayama telah ditemukan memiliki beberapa tingkat tertinggi antioksidan bermanfaat yang ditemukan dalam teh hijau.

Baca Juga : Zhena Tea “Kaleng Teh” yang Ramah Lingkungan

Wilayah

Dataran Tinggi Musashino tempat Sayama Tea ditanam cocok untuk ditanam teh. Dataran tinggi terdiri dari dua lapisan. Lapisan bawah terdiri dari konglomerat dan batu pasir yang dibawa ke wilayah ini oleh sungai. Lapisan atas terbuat dari loam kemerahan yang diciptakan oleh akumulasi abu vulkanik.

Bersama-sama, kedua lapisan ini membuat wilayah ini tidak cocok untuk menanam padi tetapi cocok untuk menanam teh, yang membutuhkan curah hujan tinggi dan permeabilitas tanah yang tinggi.