Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
May 13, 2021

Taiwan Juga Memiliki Teh Yang Terkenal Dengan Kenikmatannya Yaitu Teh Assam

tealeafnation

Taiwan Juga Memiliki Teh Yang Terkenal Dengan Kenikmatannya Yaitu Teh Assam – Teh Assam adalah sejenis teh hitam yang dinamai sesuai wilayah produksinya di negara bagian Assam, India. Teh Assam dibuat khusus dari tanaman varian kamelia. assamica (master). Teh Assam adalah produk asli Assam. Upaya awal untuk menanam varietas Cina di tanah Assam tidak berhasil. Meskipun teh Assam sekarang sebagian besar ditanam di atau dekat permukaan laut, dan dikenal karena tubuhnya, ringan, rasa malt dan warnanya yang kaya dan cerah. Teh Assam atau campuran yang mengandung Assam biasanya dijual sebagai teh “sarapan”. Misalnya, teh sarapan Irlandia adalah teh sarapan dengan rasa Maltir yang kuat, tersusun dari daun teh Assam berukuran kecil.

Taiwan Juga Memiliki Teh Yang Terkenal Dengan Kenikmatannya Yaitu Teh Assam

tealeafnation – Dalam hal output, Negara Bagian Assam adalah daerah penghasil teh terbesar di dunia, terletak di kedua sisi Sungai Brahmaputra, berbatasan dengan Bhutan, Bangladesh, dan Myanmar, dan sangat dekat dengan Cina. Curah hujan tinggi di bagian India ini. Selama musim hujan, curah hujan mencapai 250 sampai 300 mm (10 sampai 12 inci) per hari. Suhu siang hari naik menjadi sekitar 36 ° C (96,8 ° F), menciptakan kondisi kelembaban dan panas yang ekstrim mirip dengan yang ada di rumah kaca. Iklim tropis ini memberi Assam rasa malt yang unik, yang merupakan fitur terkenal dari teh ini.

Meskipun Assam biasanya mewakili ciri khas teh hitam Assam, wilayah ini juga menghasilkan sedikit teh hijau dan teh putih, masing-masing dengan ciri khasnya sendiri. Secara historis, Assam selalu menjadi wilayah penghasil teh komersial kedua setelah Tiongkok selatan, dan ini adalah satu-satunya dua wilayah di dunia yang memiliki pohon teh lokal.

Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Teh Dianhong Yang Berasal Dari Dinasti Han

Pengenalan semak teh Assam ke Eropa terkait dengan petualang Skotlandia Robert Bruce, yang rupanya menemukannya pada tahun 1823. Menurut laporan, Bruce menemukan tanaman itu tumbuh “liar” di Assam saat berdagang di daerah tersebut. Maniram Dewan membawanya ke kepala suku Singpho setempat Bessa Gam. Bruce melihat bahwa masyarakat setempat (Singhpos) membuat teh dengan daun semak dan, bersama dengan kepala desa, memberikan contoh daun dan biji kepadanya, dia berencana untuk melakukan inspeksi ilmiah terhadap contoh tersebut. Robert Bruce meninggal tak lama kemudian, tetapi tidak melihat klasifikasi tanaman yang benar. Baru pada awal tahun 1830-an saudara laki-laki Robert, Charles mengatur untuk mengirim beberapa daun dari semak teh di Assam ke Kebun Raya di Kolkata untuk pemeriksaan yang tepat. Di sana, tanaman itu akhirnya diidentifikasikan sebagai varietas teh, atau pohon teh, tetapi berbeda dengan versi China (Camellia sinensis var. Sinensis).

Produksi

Step by Step

Pengolahan daun teh segar melibatkan dua hingga tujuh langkah, dan setiap penambahan atau penghapusan tahapan ini akan menghasilkan jenis teh yang berbeda. Masing-masing prosedur ini dilakukan pada peralatan yang dikontrol iklim untuk menghindari kerusakan akibat kelembaban yang berlebihan dan fluktuasi suhu.

Pelayuan mengacu pada layu daun teh hijau segar. Tujuan pelayuan adalah untuk mengurangi kadar air pada daun dan memungkinkan perkembangan senyawa perasa. Meski bisa dilakukan di luar ruangan, pengendalian layu biasanya dilakukan di dalam ruangan. Tempatkan daun yang baru dipetik dalam serangkaian palung dan arahkan ke udara panas di bawah dasar palung. Selama proses pelayuan, kelembapan pada daun berkurang sekitar 30%, membuat daun terlihat lembut dan cukup empuk untuk digulung. Selain itu, senyawa volatil (termasuk kandungan dan rasa kafein) pada daun mulai meningkat. Pelayuan yang lebih singkat dapat membuat daun tetap hijau dan berumput, sedangkan layu yang lebih lama dapat menggelapkan daun dan meningkatkan senyawa aromatik.

Memperbaiki atau “membunuh” mengacu pada proses pengendalian pencoklatan enzimatis daun layu dengan pemanasan. Dipercaya bahwa semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk membenahi daun, semakin banyak aroma teh yang dihasilkan. Itu diperbaiki dengan mengukus, memanggang, memanggang atau menggunakan rol yang dipanaskan. Penggunaan uap memanaskan daun lebih cepat dari pada pan-baking, sehingga teh kukus memiliki rasa “hijau” dan seperti tumbuhan, sedangkan teh yang dipanggang memiliki rasa roti panggang. Prosedur ini cocok untuk teh hijau dan teh kuning.

Oksidasi menyebabkan daun menjadi coklat dan meningkatkan senyawa penyedap rasa. Sejak diambil, sel-sel dalam teh terpapar oksigen, dan senyawa volatil di dalamnya mulai bereaksi secara kimiawi. Pada tahap inilah polifenol oksidase termasuk theaflavin dan thearubicins mulai berkembang di daun. Theaflavin menambah vitalitas dan kecerahan pada teh, sedangkan theaflavin memberikan kedalaman dan kepenuhan pada minuman keras yang dihasilkan. Untuk menghasilkan intensitas rasa tertentu, perangkat teh mengontrol tingkat oksidasi daun. Oksidasi terkontrol biasanya dilakukan di ruangan besar yang suhunya dijaga pada 25-30 ° C dan kelembaban stabil pada 60-70%.

Di sini, daun layu dan keriting tersebar di rak panjang dan difermentasi selama jangka waktu tertentu sesuai dengan jenis teh yang difermentasi. Untuk mencegah atau memperlambat oksidasi, daun yang difermentasi dipindahkan ke wajan, lalu dipanaskan dan kemudian dikeringkan. Karena oksidasi, daun telah mengalami transformasi total dan menunjukkan aroma serta rasa yang sama sekali berbeda dari daun yang tidak mengalami proses ini. Teh dengan tingkat oksidasi yang lebih rendah cenderung mempertahankan sebagian besar sifat hijau dan tanamannya karena hasil polifenolnya yang lebih rendah. Daun semi-teroksidasi berwarna coklat dan menghasilkan cairan kuning kuning. Dalam teh yang teroksidasi penuh, asam amino dan lipid membusuk sepenuhnya, mengubah daun menjadi coklat tua. Rasa teh ini lebih hidup dan luar biasa.

Penggulungan melibatkan pembentukan pisau yang diproses menjadi bentuk yang kompak. Sebagai bagian dari proses ini, daun yang layu / tetap digulung perlahan, dan tergantung pada gayanya, daun tersebut dibentuk agar terlihat sangat tipis, diremas atau digulung dengan kuat menjadi bola. Selama proses penggulungan, minyak esensial dan getah cenderung keluar dari daun, yang selanjutnya meningkatkan rasa. Semakin rapat daunnya digulung, semakin lama mereka tetap segar.

Pengeringan Untuk menjaga teh bebas dari kelembapan, daun teh dikeringkan pada semua tahap produksi. Pengeringan dapat meningkatkan rasa teh dan memastikan umur simpan yang lama. Selain itu, pengeringan mengurangi kadar air teh hingga kurang dari 1%. Untuk mengeringkan bilah, biasanya dalam oven skala industri, bilah dipanggang atau dipanggang pada suhu rendah selama jangka waktu tertentu. Jika daunnya mengering terlalu cepat, teh akan menjadi abrasif dan mengeras. Teh penuaan tertentu mengalami penuaan dan fermentasi untuk membuatnya lebih lezat. Misalnya, beberapa jenis teh Pu Cina difermentasi dan disimpan selama bertahun-tahun, seperti halnya anggur.

Perkembangan Assam

Intervensi British East India Company yang dijajah dicapai melalui sekelompok “ahli” yang membentuk Komite Teh (1834) untuk menilai sifat ilmiah dan potensi komersial teh Assam. Kepatuhan anggota komite terhadap cita-cita Tionghoa (dalam hal tanaman dan metode pembuatan) menyebabkan impor produsen teh Tiongkok dan benih teh Tiongkok untuk menggantikan tumbuhan “liar” dan metode yang sudah ada di Assam. . Namun, setelah melewati masa percobaan, ternyata pohon teh versi hibrida Cina dan Assam lebih berhasil dalam iklim dan topografi Assam.

Pada akhir 1830-an, London mulai mengevaluasi pasar teh Assam. Umpan balik positif memungkinkan East India Company untuk memulai proses panjang pembuangan lahan pertanian dan hutan milik bersama melalui “Hukum Tanah Air” yang terkenal, yang mengakibatkan sebagian besar tanah provinsi disita oleh ibu kota swasta dan diubah menjadi perkebunan teh. Dalam istilah “kolonial-Raj”, ini paling ringkas mencerminkan simbiosis erat antara negara-negara kolonial dan kapitalisme perkebunan selama seluruh periode kolonial.

Baca Juga : 8 Kuliner Khas Garut Yang Harus Dicoba

Dalam dua dekade pertama (1840-1860), penanaman dan produksi teh di Assam dimonopoli oleh Perusahaan Negara Assam, yang beroperasi di wilayah Assam Atas melalui kerja komunitas Adipasi. Awapasi dibawa secara paksa ke Assam oleh Inggris. Keberhasilan perusahaan dan perubahan kebijakan koloni dalam menyediakan tanah bagi petani teh (peraturan sederhana tentang biaya) menyebabkan periode kemakmuran dan perluasan industri teh di Assam pada awal tahun 2060-an, tetapi ini tidak berarti “Di alam, kondisi kehidupan yang buruk dari hutan tanaman (tingkat kematian dan penggurunan yang tinggi) dan (terkadang) modal spekulatif murni telah menyebabkan perubahan dramatis dalam produksi (dari Cina ke Assam). Sebenarnya tidak ada minat dalam produksi teh.