May 20, 2022

Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teh

Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teh – Ketika saya masih kecil di Texas, saya cukup yakin teh datang dalam dua bentuk: es dingin dan diisi dengan gula dan irisan lemon atau panas, sedikit mint dan hanya dikonsumsi saat sakit atau berjuang melawan insomnia. Sedikit yang saya tahu bahwa di dalam minuman yang tampaknya tidak berbahaya ini tersimpan ribuan tahun sejarah, tradisi, budaya, industri, dan sains.

Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teh

tealeafnation – “Saya mungkin bisa menghabiskan waktu berjam-jam berbicara dengan Anda tentang peran teh dalam sejarah dan kolonialisme, mulai dari Pesta Teh Boston hingga Perang Opium,” kata Mel Hattie yang berbasis di Nova Scotia, sommelier teh bersertifikat, penulis, dan konsultan di balik blog perjalanan berbahan bakar teh Mel Had Tea . “Menjadi produk perdagangan yang sangat besar, itu memainkan peran yang sangat besar dalam banyak hubungan internasional. Ambil Taiwan, misalnya. Untuk sementara, itu adalah koloni Belanda, dan kemudian orang Cina ada di sana dan kemudian orang Jepang ada di sana. Dengan oolong Taiwan, Anda benar-benar dapat melihat efek dan dampak dari ketiga budaya tersebut.”

Baca Juga : Mengulas Tentang Sejarah Teh Pu-erh

Teh adalah salah satu binatang yang rumit, jauh berbeda dari bubuk instan Sleepytime dan sakarin yang berdebu dari masa muda Amerika saya yang bodoh. Dan dengan demikian, dunia teh yang luas terkadang sulit dinavigasi, bahkan jika Anda telah mencelupkan jari-jari kaki Anda lebih jauh ke dalam air aromatik yang pernah saya miliki. Untungnya Hattie, yang melakukan hal semacam ini untuk mencari nafkah, ada di sini untuk memandu kita melalui dasar-dasarnya. Inilah yang perlu Anda ketahui, termasuk dari mana teh berasal dan contekan cepat dari semua varietas yang berbeda:

Percaya atau tidak, semua teh berasal dari tanaman yang sama persis

“Saya selalu suka memulai dengan fakta bahwa, baik itu teh putih, teh hijau, teh hitam, atau oolong, semuanya berasal dari tanaman Camellia sinensis,” kata Hattie. “Ada dua jenis utama: Camellia sinensis sinensis dan Camellia sinensis assamica . Camellia sinensis assamica tumbuh lebih banyak di India dan Sri Lanka, serta Kenya. Varietas Sinensis sinensis adalah jenis yang Anda temukan di seluruh China, Vietnam, Korea, dan Jepang.”

Juga dikenal sebagai tanaman teh, Camellia sinensis adalah semak atau pohon cemara kecil. Daun dan kuncup daunnya adalah bagian yang akhirnya berakhir di cangkir Anda.

Teh herbal bukanlah teh dalam arti sebenarnya, karena tidak berasal dari Camellia sinensis yang maha kuasa. Sebaliknya, biasanya campuran daun, akar, bunga, atau kulit kayu dari sejumlah tanaman yang dapat dimakan. Itu tidak berarti bahwa cangkir beruap dari Tension Tamer yang memeluk jiwa tidak enak — hanya saja, Anda tahu, sebenarnya bukan teh.

Ini semua tentang oksidasi

Meskipun berasal dari tanaman yang sama, siapa pun yang mencicipinya tahu bahwa teh hijau, teh putih, oolong, dan teh hitam masing-masing memiliki karakteristik yang sangat berbeda. Di situlah oksidasi masuk. Setelah pemanen mencabut daun atau kuncup, mereka memproses kliping menjadi paket kecil yang kering dan curam yang kita kenal dan cintai. Jumlah oksigen yang terpapar selama proses ini membantu menentukan klasifikasi teh pada akhirnya.

“Kopi adalah analog yang sangat bagus,” Hattie menjelaskan, memasukkannya ke dalam istilah yang lebih familiar. “Teh hijau, itu jenis kopi panggang ringanmu. Ini dikukus dengan sangat ringan, cukup untuk membunuh enzim dan menghentikan proses oksidasi. Itu sebenarnya yang kami sebut tahap ‘kill green’, karena itu membuat daun tetap hijau. Dari sana digulung dan dipanaskan sampai Anda memiliki kadar air sekitar 7%, lalu dikemas dan dikirim.”

“Teh hitam, itu lebih seperti kopi panggang hitammu,” lanjutnya. “Sudah lama sekali keringnya, sudah layu, sudah digulung. Sudah melalui proses produksi yang jauh lebih intens. Semakin lama Anda melakukannya, semakin sering Anda menggulungnya sebelum dibakar, itu akan menentukan apakah itu menjadi teh oolong, yang kurang teroksidasi, atau teh hitam.”

Teh putih adalah yang termuda dan paling lembut

Teh hijau, teh hitam, dan oolong umumnya terbuat dari daun tanaman. Tapi teh putih, yang itu spesial.

“Teh putih adalah kuncup bayi kecil,” kata Hattie. “Jika Anda dapat membayangkan tunas kacang polong kecil yang kabur, seperti itulah tanaman teh ketika baru mulai dipetik. Hanya pilihan pertama tahun ini yang dapat dianggap sebagai teh putih berkualitas sangat baik. Anda cukup mencabutnya di antara jari-jari Anda. Itu terlihat seperti pod kupu-kupu kecil atau semacamnya. Anda memilih itu, dan kemudian memprosesnya mirip dengan teh hijau. ”

Karena dipetik pada tahap yang sangat muda dan mengalami sedikit jika ada oksidasi, teh putih dihargai karena rasa dan aromanya yang lembut, segar dari kebun.

Kadar kafein itu relatif

Ketika datang untuk mencari tahu variasi mana yang akan memberi Anda semangat paling besar dalam langkah Anda, penampilan bisa menipu.

“Banyak orang mengasosiasikan teh hitam dengan kafein yang tinggi, tetapi sebenarnya tidak,” ungkap Hattie. “Kebanyakan perusahaan teh di Barat menggunakan metode yang disebut CTC atau Cut-Tear-Curl, di mana teh pada dasarnya digiling menjadi kehalusan tembakau, dengan semua daun dipecah menjadi potongan-potongan yang sangat kecil. Itu membuat minuman yang curam jauh lebih intens dan benar-benar intens, tapi itu hanya karena ada lebih banyak daun untuk air. Ketika orang minum teh hijau, seringkali seluruh daunnya, jadi Anda secara efektif mendapatkan sedikit lebih sedikit kafein tetapi itu karena luas permukaan, belum tentu kandungan kafein yang sebenarnya.

Teh sarat dengan antioksidan sehat

“Semua teh memang mengandung antioksidan, tetapi teh putih, hijau, dan hitam memiliki jumlah yang berbeda,” kata Hattie. “Teh hijau dan teh putih paling tinggi kandungannya seperti epigallocatechin atau ECGC, yang merupakan antioksidan yang sangat kuat yang Anda lihat dalam ekstrak dan suplemen.”

ECGC adalah katekin, sejenis senyawa fenolik yang sangat tinggi dalam aktivitas antioksidan dan karena itu terkait dengan berbagai manfaat kesehatan manusia, termasuk peningkatan fungsi sistem kardiovaskular dan kekebalan. Teh oolong dan teh hitam diproses lebih banyak daripada saudara kandungnya yang lebih ringan, jadi mereka dianggap memiliki tingkat antioksidan yang sedikit lebih rendah, yaitu lebih sedikit ECGC, pada saat mereka mendarat di lemari kami.

Suhu penting

Fakta yang sedikit diketahui: Air mendidih tidak selalu yang terbaik.

“Jika Anda ingin meningkatkan pengalaman minum teh Anda, bereksperimenlah menyeduh dengan suhu air yang berbeda,” kata Hattie. “Begitu sering ketika Anda pergi ke tempat makanan cepat saji atau restoran dan meminta apa pun selain teh hitam, itu mengerikan. Seperti jika Anda pergi ke Tim Horton untuk minum teh hijau, itu sangat menyedihkan. Anda berpikir, ‘Mengapa ada orang yang meminum ini?’

“Tetapi kenyataannya adalah ketika Anda menyeduh teh dengan suhu air yang berbeda, Anda mengeluarkan aspek yang berbeda dalam teh. Teh hijau sebenarnya sangat mudah terbakar — daunnya sangat halus karena belum banyak diproses. Jadi, ketika Anda merendamnya dalam air mendidih langsung dari kompor, Anda mengeluarkan lebih banyak tanin dan lebih banyak kafein, semua elemen kering dan pahit ini, yang tidak Anda inginkan. Anda ingin aroma nabati yang manis, asparagus, dan sayuran kukus, hal-hal seperti itu. Dengan air yang lebih dingin, katakanlah sekitar 80 atau 85 derajat Celcius, Anda mendapatkan semua komponen yang bagus itu.”

Hal yang sama juga berlaku untuk oolong. Alih-alih membakarnya dengan air mendidih, bidik antara 185 dan 195 derajat Fahrenheit. Daunnya yang lembut akan merespon lebih baik terhadap panas yang lebih lembut dan karakteristik unik teh akan lebih mudah dicicipi dan lebih enak di langit-langit mulut Anda.

Ada seni untuk memadukan makanan dengan teh dan kita tidak hanya membicarakan sandwich mentimun

Menikmati teh sore yang rumit telah lama menjadi bagian integral dari pengalaman hotel mewah, baik di Eropa maupun di Amerika. Namun, sebagian berkat pro teh modern seperti Hattie, banyak hotel saat ini meningkatkan kulinernya, mengubah olesan bahan bakar sandwich jari yang pengap di masa lalu menjadi gigitan yang bijaksana dan inovatif yang melengkapi setiap hot pot.

“Untuk bulan Februari, kami memiliki teh khusus Tahun Baru Imlek dan kami menyiapkan kue bulan,” kata Thiago Frare, chef pastry eksekutif di The Ritz-Carlton, San Francisco. Properti ikonik ini terkenal dengan program teh sorenya, yang diadakan setiap hari Minggu di Lounge yang cerah dan sejuk. Chef Frare dan timnya mengembangkan menu setiap layanan dengan mempertimbangkan tema bulan dan daftar teh, dan untuk Tahun Baru Imlek itu berarti oolong madeleine, kue bulan yang tahan dengan teh hijau gurih dan berumput, dan Quatre Fruits Rouges yang berani – – teh hitam yang dibumbui dengan buah merah.

“Kami memiliki profesional di properti kami yang telah bekerja di bidang teh selama mungkin 12 atau 15 tahun, dan mereka memahami apa yang diinginkan para tamu dan teh apa yang akan cocok dengan produk dan musim kami,” lanjut Frare, yang sering menggabungkan teh ke dalam piringnya sebagai cara untuk menyatukan semuanya. “Kami selalu mencoba menghubungkan hal-hal yang kami gunakan, seperti matcha, lavender, chamomile, dan jahe. Dalam pastry kami, kami menggunakan teh hijau secara teratur dan kami juga menyajikan buah pate de lavender-chamomile. Jika Anda memulai makan dengan teh chamomile dan kemudian gigitan terakhir Anda adalah pate de buah chamomile, itu adalah pengalaman yang menyenangkan. Kita bisa menutup siklusnya.”

Teh adalah penyeimbang yang hebat

Terlepas dari sejarahnya yang kompleks, manfaat kesehatan, kepentingan ekonomi, dan kekuatan pasangan makanan yang bernuansa, terkadang keindahan teh yang sebenarnya terletak pada kesederhanaannya. “Saya terpesona oleh aspek sosial dari teh — sungguh menyenangkan,” renung Hattie. “Anda bisa pergi ke mana saja di dunia dan berbagi secangkir teh dengan seseorang. Jika Anda berdua menikmati tehnya, percakapan mulai mengalir.”

Setiap varietas teh umum, dijelaskan

Sekarang setelah Anda mengetahui semua hal lain tentang teh, berikut adalah lembar contekan singkat untuk varietas yang paling umum. Anggap saja teh 101.

Teh Hijau

Bubuk mesiu: Teh Cina yang kental dan sedikit berasap yang terbuat dari daun seperti pelet yang digulung rapat yang menyerupai butiran bubuk mesiu

Dragon Well (Longjing): Teh pan-roasted dari Provinsi Zhejiang China dipuji karena kualitasnya yang tinggi dan rasanya yang manis dan bulat

Chun Mee: Teh Cina dengan daun yang digulung menjadi bentuk alis (terjemahan literalnya adalah “Alis Berharga”) yang dikenal karena pewarnanya yang berdebu, nada nabati, dan tart buah seperti buah prem

Sencha: Teh Jepang daun utuh berwarna hijau cerah yang sangat populer dengan banyak subvarietas berbeda berdasarkan musim panen, metode penanaman, dan gaya pembuatan bir

Matcha: Daun teh Jepang yang sering berkafein tinggi digiling menjadi bubuk halus dan dimaksudkan untuk dilarutkan dalam cairan daripada direndam

Teh Putih

Silver Needle (Bai Hao Yinzhen): Teh emas yang lembut, berkayu, dan aromatik yang terbuat dari kuncup perak kecil dan sebagian besar diproduksi di Provinsi Fujian China

White Peony (Bai Mudan): Teh bertubuh penuh, bunga, dan berwarna hijau pucat yang terbuat dari kuncup dan dua daun teratas dari pucuk tanaman muda

Tribute Eyebrow (Gong Mei): Teh putih kelas menengah yang ditanam di Provinsi Guangxi dan Fujian di China
dan dikenal karena rasa buahnya yang berani

Long Life Eyebrow (Shou Mei): Teh kuning keemasan yang kuat dari Provinsi Guangxi dan Fujian di China yang terbuat dari daun berkualitas rendah yang tersisa dari panen sebelumnya

Campuran teh putih: Berbagai macam infus, tincture, dan campuran dengan banyak buah dan rempah yang berbeda, seringkali untuk tujuan pengobatan

Teh Hitam & Campuran Teh Hitam

Lapsang souchong: Teh Cina yang dikeringkan dengan asap di atas kayu pinus untuk menciptakan rasa dan aroma kayu yang tajam.

Darjeeling: Tumbuh di Benggala Barat, India dan dikenal karena tubuhnya yang ringan, aroma bunga, dan kepedasan tannic

Ceylon: Teh berwarna madu atau coklat kemerahan dengan karakteristik ringan dan bunga atau kaya dan bertubuh penuh tergantung pada
ketinggian pertumbuhan

Earl Grey: Campuran teh hitam yang ditanam di Tiongkok dan minyak bergamot harum yang dinamai dari nama mantan Perdana Menteri Inggris Charles Gray

Masala Chai: Teh hitam pekat dari India biasanya dibuat dari sejenis Assam yang telah diawetkan menjadi bubuk larut kemudian dicampur dengan sejumlah rempah-rempah penghangat seperti kayu manis, jahe, kapulaga, adas manis, adas, pala, dan cengkeh, selain pemanis dan sering disajikan dengan susu

Teh Oolong

Dewi Pengasih Besi (Ti Kuan Yin atau Tie Guan Yin): Teh Cina yang sangat populer ditanam di daerah pegunungan Anxi di Provinsi Fujian dan disukai karena kualitasnya yang menyegarkan, rasa madu, dan aroma seperti anggrek

Red Robe Tea (Da Hong Pao): Teh berwarna oranye gelap yang sangat teroksidasi dari Pegunungan Wuyi China dengan asap pekat dan aroma karamel dan label harga yang sangat tinggi

Phoenix (Dan Chong atau Dan Cong): Teh penuh rasa yang dipanen dari semak tunggal yang tumbuh di Provinsi Guangdong China dengan karakteristik berbeda tergantung pada tanaman asal batch

Pouchong: Teh Cina atau Taiwan yang sangat lapang dan berbunga-bunga yang terbuat dari daun pucat yang tidak digulung

Baca Juga : Teh Hijau Merupakan Neutraceutical Sebagai Antioksidan

Teh herbal

Chamomile: Infus herbal yang dibuat dari beberapa spesies berbeda dari tanaman seperti bunga aster dalam keluarga Asteraceae dan dianggap dapat mengobati sakit perut, peradangan, dan insomnia

Hibiscus: Infus asam berwarna cerah yang dibuat dari tanaman kembang sepatu, sering dicampur dengan rosehip dan disajikan panas atau dingin

Kava: Tingtur bubuk yang dibuat dari akar asli kepulauan Pasifik Selatan yang digunakan untuk relaksasi dan tujuan neurologis lainnya, termasuk sebagai alternatif alami untuk obat antidepresan dan antikecemasan sintetis

Rooibos (Red Bush): Infus yang bersahaja, cerah, dan bebas kafein yang terbuat dari tanaman Afrika Selatan berwarna merah kemerahan yang sarat dengan antioksidan