Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
October 25, 2021

Mengulas Tentang Teh Huang Guanyin Dari Gunung Wuyi

Mengulas Tentang Teh Huang Guanyin Dari Gunung Wuyi – Teh oolong batu Huang Guanyin “Dewi Kuning”, juga dikenal sebagai teh “105”, adalah minoritas yang relatif kecil dalam hal teh batu. Ini memiliki ciri-ciri dari “Dewi Besi” Tie Guan Yin serta aroma Golden Osmanthus oolong, memberikan aroma yang sangat kaya dan tahan lama. Akibatnya, teh ini merupakan pengantar yang sangat baik untuk rock oolong.

Mengulas Tentang Teh Huang Guanyin Dari Gunung Wuyi

tealeafnation – Setelah dipanggang ringan di atas api arang lima kali lipat, Huang Guanyin ini memiliki aroma yang kaya dan harum dan memberikan cairan kuning cerah, lembut dan rasa bunga. Hanya ada sedikit kepahitan dalam beberapa seduhan pertama, tetapi ini dengan cepat memberi jalan pada rasa manis yang tertinggal di seduhan berikutnya bahkan dengan rasa teh yang sekarat.

Baca Juga : Mengenal Teh Gaoshan, Kategori Teh Oolong Dari Taiwan

Keajaiban teh ini terletak pada aromanya yang unik, berbeda setiap kali Anda menyeduhnya: terkadang beraroma bunga, terkadang menjadi lebih manis seperti susu, dan terkadang bahkan mengingatkan pada anggur. Bagi Huang Guanyin, mencicipi aromanya sama pentingnya dengan mencicipi cairan itu sendiri. Huang Guan Yin merupakan persilangan antara Huang Dan dan Tie Guan Yin. Dibutuhkan kualitas dari kedua varietas terkenal ini, menciptakan pengalaman mencicipi yang unik.

Huang Guan Yin berarti Guan Yin Kuning (bodhisattva, dewi belas kasih). Ini adalah persilangan Huang Dan dan Tie Guan Yin. Oleh karena itu namanya menggabungkan unsur-unsur dari kedua teh. Keluarga Zhang membuat Huang Guan Yin kami di wilayah terkenal Wu Yi Shan, yang memiliki dua putri penghasil teh paling produktif di China. Mereka sangat dihormati di industri ini dan dikenal memproduksi beberapa teh terbaik dunia. Rasa: Huang Guan Yin adalah persilangan dari Huang Dan dan Tie Guan Yin, mengambil dari Huang Dan nada kuning dan licorice yang dalam dan nada hijau, bunga dan metalik dari Tie Guan Yin.

Varietas aromatik ini terkenal dengan aroma forward dan aftertaste yang panjang. Huang Guan Yin adalah teh batu yang luar biasa. Nama ini berasal dari orang tuanya Huang Jin Gui dan Tie Guan Yin dan menggambarkan dengan sempurna karakter teh dengan nama ini. Huang Guan Yin dapat diinfuskan beberapa kali seperti semua teh batu berkualitas tinggi. Daerah penanaman teh yang hampir tidak dapat diakses membuat produksi industri hampir tidak mungkin dilakukan sehingga teh ini masih dipanen dengan tangan. Pabrikan juga memproduksi berdasarkan keyakinan murni biologis. Ini juga dipromosikan oleh pemerintah karena Wuyi Shan adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan harus tetap seperti ini.

Produksi di Wuyi memiliki tradisi panjang dan pengetahuan sejarah tentang seni teh diturunkan dari generasi ke generasi. Jenis teh utama ini ditanam oleh keluarga Chen Wuyi Shan dan berkat pengetahuan berabad-abad yang diolah menjadi oolong kelasnya sendiri. Jadi tidak mengherankan bahwa baru-baru ini dua teh dari keluarga Chen memenangkan tempat pertama (bersama Rou Gui) dan juga tempat kedua (bersama Shui Xian) di Kejuaraan Wuyi Yan Cha. Keluarga Chen memproduksi tehnya masih sangat tradisional: Teh dikeringkan dan dilayukan di nampan baboo dan akhirnya dipanggang di atas api arang di keranjang bambu.

Huang Guan Yin (Dewi Belas Kasih Kuning), anggota terbaru dari keluarga Wuyi Yancha, adalah varietas teh persilangan/hibrida yang dikembangkan oleh Institut Penelitian Teh, Akademi Pertanian Fujian pada 1980-an. Ini adalah hibrida dari dua teh: Tieguanyin (Dewi Besi) dan Huang Jingui (Golden Osmanthus). Iron Goddess terkenal karena aromanya yang fantastis, sedangkan Golden Osmanthus dikenang karena rasanya yang manis dan manis. Teh Huang Guanyin kelas Jipin ini mengawinkan keduanya, dan menjadi teh Wuyi, dipanggang menggunakan metode tradisional.

Teh ini ditampilkan dengan rasa manis, aroma bunga dan sentuhan akhir yang panjang. Berbeda dengan huang guan yin biasa yang diolah dengan api ringan, kami dipanggang dengan api sedang. Itu dibuat dengan cara produksi Yancha yang dipanggang dengan arang tradisional dengan gaya daun yang panjang dan bengkok. Teh ini memperkenalkan kompleksitas dan kekayaan untuk menyeimbangkan aromatik terbang tinggi dari kultivar ini. Hasilnya kaya, dalam dan lembut tetapi pada saat yang sama berbunga-bunga dan berbuah.

Gunung Wuyi

Pegunungan telah terdaftar sejak 1999 sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, untuk nilai budaya, pemandangan, dan keanekaragaman hayati. T Situs ini memiliki luas total 99.975 hektar yang dibagi menjadi empat bagian inti. Tiga bersifat ekologis: Area Perlindungan Ekologis Aliran Sembilan tikungan (36.400 ha) di tengah, diapit oleh Cagar Alam Nasional Wuyishan (56.527 ha) di barat dan Area Pemandangan Nasional Wuyishan (7.000 ha) di timur. Keempat, kawasan cagar budaya, adalah Kawasan Perlindungan Peninggalan Dinasti Han Kuno (48 ha), sekitar 15 km ke arah tenggara dari lainnya.

Bagian inti ini dikelilingi oleh zona penyangga tambahan seluas 27.888 ha. Bagian dari Cagar Alam Nasional Wuyishan dilindungi dengan lebih ketat, karena Cagar Biosfer Fujian dan Jiangxi Wuyishan di masing-masing sisi perbatasan provinsi, di bawah Jaringan Cagar Biosfer Dunia UNESCO. Wilayah ini merupakan bagian dari sistem lipatan Cathaysian dan telah mengalami aktivitas vulkanik yang tinggi dan pembentukan struktur patahan besar, yang kemudian mengalami erosi oleh air dan pelapukan. Lanskapnya dicirikan oleh lembah sungai berkelok-kelok yang indah yang diapit oleh tebing berbentuk kolom atau kubah serta sistem gua.

Puncak di bagian barat Pegunungan Wuyi biasanya terdiri dari batuan vulkanik atau plutonik, sedangkan puncak dan perbukitan di wilayah timur terdiri dari batu pasir merah (terutama di timur) dengan lereng yang sangat curam tetapi puncaknya datar (bentuk lahan Danxia). Litologi batuan dasar di Wuyi Shan didominasi oleh tufa, riolit, dan granit di bagian barat. Batu pasir merah biasa ditemukan lebih jauh ke timur. Ketinggian berkisar dari 200 m (656 kaki) hingga 2.158 m (7.080 kaki).

Medannya terjal dengan tebing dan puncak yang tinggi. Ada banyak gua di pegunungan, beberapa di antaranya telah dieksplorasi dan dibuka untuk umum (lihat Pariwisata, di bawah). Sungai Sembilan Belokan (Jiuqu Xi), panjangnya sekitar 60 kilometer, berkelok-kelok di ngarai yang dalam di antara bukit-bukit ini. Di sebagian besar tempat, ini adalah sungai yang lambat dan dangkal yang hanya dapat dilayari oleh kapal kecil seperti perahu dayung dan kano. Namun, sungai menyempit pada satu titik menjadi hanya beberapa meter tetapi kedalaman 80 meter (260 kaki).

Pengolahan Huang Guanyin

Teh Yan Cha dibuat hanya dengan daunnya, menjadikannya salah satu teh terbaru yang dipanen setiap tahun, dengan waktu pemetikan Ban Yan sekitar awal hingga pertengahan April dan Zheng Yan awal Mei. Setelah teh cukup layu, mereka tetap berada di nampan bambu selama beberapa jam sebelum dikocok atau dijatuhkan untuk mengatur aktivitas enzim. Langkah ini mengatur bagaimana air di dalam daun bergerak keluar. Proses tersebut diulang setiap jam, 5-8 kali sepanjang sore dan malam hingga pagi. Setelah teh difermentasi di pagi hari, mereka kemudian digoreng untuk membunuh enzim di daun untuk menghentikan fermentasi.

Baca Juga : Mengulas Panduan Teh Masala Chai

Segar dari wajan saat daunnya masih panas dan lembut, daunnya digulung dengan kuat untuk memecahkan selaput permukaan untuk menghasilkan rasa yang lebih konsisten pada teh. Langkah paling membosankan dalam semua pembuatan teh Cina adalah langkah memetik batang, yang dalam kasus Yan Cha berlangsung selama beberapa bulan setelah pembuatan teh kasar. Ini adalah langkah di mana daun kuning yang tidak diinginkan (daun tua) dan batang dipetik dengan tangan. Teh yang sudah “dibersihkan” kemudian dipanggang di atas abu arang yang sangat redup selama 8-12 jam, 1-3 kali tergantung varietasnya, untuk menjadikannya Yan Cha yang sudah jadi.

Kami merekomendasikan menggunakan peralatan teh China Yixing (tanah liat ungu) atau porselen. Bilas cangkir teh dan teko dengan air panas. Isi teko setengah penuh dengan daun teh, atau 2 gram daun teh untuk setiap 150ml air jika Anda tidak menggunakan teko Yixing. Seduh daun teh dalam air panas pada suhu 95°c (203°F) selama 1 menit untuk penyeduhan pertama dan kedua. Tingkatkan waktu seduhan secara bertahap untuk pembuatan bir berikutnya.