Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teh Fo Shou Dari Taiwan

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teh Fo Shou Dari Taiwan – Fo Shou adalah teh Yongchun (Yǒng Chūn) dan Wuyi Oolong dengan rasa yang ringan dan agak aneh. Itu juga diproduksi di Taiwan. Fo Shou adalah nama alternatif untuk xiāng yuán. Fo Shou, yang berarti tangan Buddha, dan sering diterjemahkan sebagai telapak tangan Buddha, adalah sejenis se chung oolong dari provinsi Fujian, Tiongkok. Gaya ini kadang-kadang disebut bergamot oolong, yang merujuk pada sedikit kemiripan aromanya dengan bergamot, meskipun tidak beraroma minyak bergamot seperti teh Earl Grey.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Teh Fo Shou Dari Taiwan

tealeafnation – Fo Shou diproduksi di daerah Yongchun, dan teh ini disebut Yong Chun Fo Shou. Fo Shou juga diproduksi di pegunungan Wuyi. Seperti kebanyakan varietas oolong lainnya, versi wuyi dari teh ini cenderung memiliki bentuk yang lebih panjang, bengkok dan biasanya lebih gelap. Jarang, tanaman yang digunakan untuk membuat oolong ini juga telah digunakan untuk menghasilkan teh hitam, di daerah Anxi terdekat. Fo shou berbeda dari Jin Fo atau Buddha emas, jenis teh oolong yang berbeda (dan lebih baru) dari pegunungan Wuyi di Fujian.

Baca Juga : Mengenal Dongfang Meiren, Teh Asal Tionghoa Taiwan

Teh Fo Shou (Fó Shǒu Chá) merupakan sejenis teh oolong Tiongkok dan berasal dari Kabupaten Yongchun, Kota Quanzhou, Provinsi Fujian. Fo berarti “Buddha” dan Shou berarti “tangan”. Teh Fo Shou memiliki hubungan yang baik dengan limau berjari. Daun segar teh Fo Shou terlihat seperti limau berjari, dan teh Fo Shou berbau seperti limau berjari. Citron berjari disebut Fo Shou dalam bahasa Cina. Budda’s Palm Oolong (atau Fo Shou atau Buddha Hand) merupakan gaya oolong unik yang awalnya datang ke Taiwan dari wilayah Minan di provinsi Fujian, Cina.

Buddha Hand, atau Fo Shou, adalah nama untuk bergamot Cina, jeruk yang tidak dapat dimakan yang digunakan untuk wewangian. Varietas bergamot ini memiliki buah yang menyerupai jari, makanya salah satu namanya adalah Budda’s Hand. Teh Fo Shou memiliki karakter yang mirip dengan Tie Guan Yin, tetapi memiliki rasa dan rasa yang lebih kuat. Teh ini semi-teroksidasi. Daun: hijau, lebar, meregang dan sedikit bengkok. Daun basah: daun terpanjang dalam keluarga oolong. Teh ini sangat disukai di tempat asalnya dikarenakan rasanya yang enak dan khas yang membuat penduduk disana terus menerus memproduksi teh tersebut.

Sejarah Teh Fo Shou

Pada Dinasti Qing (1636-1912), teh Fo Shou diperkenalkan ke Kabupaten Yongchun dan para petani teh setempat mulai menanamnya dan mempopulerkannya.Pada tahun 1931, teh Yong Chun Fo Shou dikemas dalam kotak besi dan dijual ke Hong Kong, Makau, dan Asia Tenggara melalui Kota Xiamen. Pada bulan November 2006, teh Yong Chun Fo Shou disertifikasi sebagai produk perlindungan indikasi geografis nasional, yang meletakkan dasar yang baik bagi teh Yong Chun Fo Shou untuk menjadi merek teh Cina yang terkenal.

Pada tahun 2007, teh Yong Chun Fo Shou dianugerahi gelar kehormatan “Teh Pertama China dalam Tawaran Olimpiade” dalam Olimpiade Budaya dan Forum KTT Budaya Teh China yang diadakan di Beijing. Pakar teh, cendekiawan, dan pengusaha dari lebih dari 10 negara dan wilayah termasuk Jerman, Amerika Serikat, dan Jepang berpartisipasi dalam acara tersebut.Dalam beberapa tahun terakhir, teh Yong Chun Fo Shou berkembang pesat, 80% di antaranya dijual ke tempat lain.

Karakteristik Teh Fo Shou

Teh Fo Shou tumbuh di pegunungan tinggi dengan ketinggian 600-900 meter. Tanah pegunungan terutama tanah merah dan kaya bahan organik, yang sangat cocok untuk pertumbuhan teh Fo Shou.Teh Fo Shou bertunas pada akhir Maret dan dipetik pada pertengahan April. Ini dapat dipetik dalam empat musim, dan teh musim semi Fo Shou terbaik menyumbang 40%.

Ada dua jenis teh Fo Shou: teh Fo Shou tunas merah dan teh Fo Shou tunas hijau. Kuncup teh kuncup merah Teh Fo Shou berwarna ungu-merah. Kuncup teh kuncup hijau Teh Fo Shou berwarna hijau muda. kuncup merah teh Fo Shou lebih baik daripada kuncup hijau teh Fo Shou.Bentuk teh Fo Shou kering gemuk, kencang, dan keriting seperti kepala capung dan warnanya hijau. Penampilannya mirip dengan teh Tieguanyin.

Setelah diseduh, cairan teh berwarna cerah dan kuning serta memiliki aroma yang kuat. Rasanya lembut dan memiliki aftertaste manis seperti pir salju, sehingga teh Fo Shou memiliki nama lain yang disebut “Snow Pear”.Di daerah produksi teh di Provinsi Fujian selatan, ada “Guanyin” (Dewi Belas Kasih) dan “Fo” (Buddha). Guanyin mengacu pada teh Tieguanyin dan Fo mengacu pada teh Yong Chun Fo Shou.

Manfaat teh Fo Shou:

  1. Detoks
  2. diuretik
  3. Anti penuaan
  4. Anti kanker
  5. Penurunan berat badan
  6. Mengobati radang usus besar
  7. Menyehatkan perut
  8. Menurunkan gula darah
  9. Menurunkan lipid darah

Legenda Teh Fo Shou

Ratusan tahun yang lalu, ada seorang biksu terkemuka yang menyembah Buddha dengan teh setiap hari. Suatu hari, dia punya ide, berharap bisa membuat teh dengan aroma unik dari fingered citron. Jadi dia mencangkokkan cabang-cabang pohon teh pada limau berjari, dan setelah penanaman yang hati-hati, dia berhasil dan menamakannya teh Fo Shou.

Rasa dari Teh Fo Shou

Baca Juga : Mengulas Segalanya Tentang Teh Earl Grey

Minuman keras berwarna merah tua yang sangat dalam. Aromanya sangat kaya, dengan sedikit buah beri hitam, plum kering, anggrek, dan anggur tua. Rasanya sangat lembut dan manis, dengan aroma anggur yang kaya. Aftertaste memiliki rasa asli, hilang perlahan setelah minum teh.

Brewing dari Teh Fo Shou

Anda dapat menggunakan teko teh apa saja, tetapi teko teh tanah liat jauh lebih cocok. Panaskan teko teh dengan air mendidih, masukkan 2-5 gram teh, dan tuangkan sedikit air mendidih ke dalam teh dan tuangkan, lalu tuangkan 225-250 ml air mendidih dan tutup teko teh selama tiga menit sebelum porsi. Suhu didih – 90-95°C (195-205°F). Anda dapat menggunakan jumlah teh ini 3 hingga 4 kali. Daun teh dibuka untuk rasa penuh. Waktu persiapan untuk posisi ini beberapa hari lebih lama dari yang disebutkan dalam kebijakan pengiriman kami. Ini adalah salah satu cara tradisional menyeduh.

Tergantung pada preferensi gustatory individu, Anda dapat memvariasikan waktu pembuatan bir dari 35 detik hingga 5 menit. Anda juga dapat menggunakan cara menyeduh tradisional Cina – menumpahkan, menggunakan Gaiwan dan menyeduh selama 3-5 detik setiap kali. Perlu diketahui, bahwa itu adalah teh alami dengan kandungan unsur aktif yang tinggi, termasuk kafein, dan mineral dan beberapa perasaan yang tidak biasa dapat muncul. Dalam hal ini kami sarankan untuk mengurangi jumlah daun kering dan waktu pembuatan bir.