Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Mengenal Teh Dong Ding, Salah Satu Teh Oolong Dari Taiwan

Mengenal Teh Dong Ding, Salah Satu Teh Oolong Dari Taiwan – Dong Ding, juga dieja Tung-ting, adalah teh oolong dari Taiwan. Terjemahan Dong Ding adalah “Frozen Summit” atau “Puncak Es”, dan merupakan nama gunung di Taiwan tempat teh dibudidayakan. Tanaman itu dibawa ke Taiwan dari Pegunungan Wuyi di Provinsi Fujian China sekitar 150 tahun yang lalu. Gunung ini terletak di wilayah Lugu di Kabupaten Nantou di Taiwan tengah, daerah yang telah lama digunakan untuk menanam teh.

Mengenal Teh Dong Ding, Salah Satu Teh Oolong Dari Taiwan

tealeafnation – Dong Ding biasanya terdiri dari 3-4 daun, kadang-kadang termasuk kuncup, dipetik dengan tangan atau mesin. Setelah itu, teh mengalami proses pelayuan, baik di luar, di dalam ruangan, atau kombinasi keduanya. Daun kemudian dilempar dan diremas pada keranjang bambu besar, yang memulai proses oksidasi. Pengerolan akhir dilakukan, baik dengan tangan atau dengan mesin. Pembakaran terakhir membuat oksidasi biasanya berkisar antara 15% -30% oksidasi, terkadang di atas arang, memberikan teh rasa kayu bakar.

Baca Juga : Mengenal Sejarah Dari Teh Camellia Sinensis 

Dong Ding merupakan teh oolong gulung dari daerah Gunung Dong Ding di Taiwan. Aromanya kaya, bunga, dan sedikit bakar. Rasanya mencakup semua nada itu, bersama dengan rasa manis madu khusus, dan sedikit buah. Selesai panjang dan manis berlama-lama. Dong Ding berarti “puncak beku”, mengacu pada cuaca pagi yang dingin di puncak gunung.

Sejarah Dong Ding Oolong

Dong Ding berasal dari tahun 1855, dan mungkin merupakan teh oolong pertama yang dibuat di Taiwan. Itu juga teh Taiwan pertama yang menjadi terkenal di seluruh dunia. Karena itulah, Dong Ding memiliki makna yang dalam bagi masyarakat Taiwan. Pada tahun 1855, berbagai tanaman teh dari Pegunungan Wuyi di Provinsi Fujian, Cina, didatangkan ke Gunung Dong Ding di Taiwan. (Pegunungan Wuyi terkenal dengan beberapa jenis teh, termasuk Teh Batu.) Cerita berlanjut bahwa bibit dikirim pulang oleh seorang sarjana dari Kabupaten Nantou di Taiwan, yang mengunjungi Provinsi Fujian untuk mengikuti ujian kekaisaran. Provinsi Fujian dan Taiwan berada pada garis lintang yang sama, dan terletak bersebelahan di seberang laut China, jadi masuk akal jika mereka memiliki beberapa kesamaan terroir.

Hal ini membuat Kabupaten Nantou sangat cocok untuk bibit yang baru diperkenalkan dari China. Dong Ding Oolong adalah teh oolong gaya “setengah bola”, berbeda dengan oolong berbentuk strip. Metode pengolahannya mirip dengan oolong berbentuk bola lainnya, seperti Tieguanyin. Teh oolong Dong Ding berasal dari kota Lugu, wilayah tengah Taiwan. Dan ada sebuah gunung bernama Dong Ding; teh oolong Taiwan paling awal lahir dari pohon teh di sana. “Dong” berarti dingin dalam bahasa Cina, dan “Ding” berarti atas. Itu tidak berarti suhu di sana dingin atau puncak gunung membeku. Bahkan, iklim di sana hangat sepanjang tahun.

Arti sebenarnya dari “Dong” adalah salah satu pengucapan bahasa lokal, yang berarti “berjinjit”. Karena gunung ini sangat berkabut, jalannya basah dan curam. Orang perlu berjinjit untuk berjalan ketika mereka pergi memetik teh dan menghindari jatuh. Nenek moyang sebagian besar orang Taiwan bermigrasi dari Fujian pada akhir Dinasti Ming (1368 hingga 1644) karena perang. Jadi sekarang, kebanyakan orang Taiwan menggunakan dialek Fujian (Hokkien) sebagai bahasa sehari-hari mereka.

Sebuah cerita tentang asal usul teh oolong Dong Ding terjadi pada Dinasti Qing (1644 hingga 1912). Seorang siswa kota Lugu bernama Lin Feng Chi ingin pergi ke Fujian dan mengikuti ujian, tetapi dia tidak punya uang. Penduduk desa mengumpulkan uang untuknya sebagai biaya perjalanan dan berharap dia dapat membawa sesuatu kembali dari kampung halaman, untuk menghilangkan kerinduan mereka.

Lin Feng Chi menyelesaikan ujian dengan sukses dan menjadi pejabat. Beberapa tahun kemudian, dia berencana kembali ke Taiwan. Dia memilih 36 jenis Camellia Sinensis Qingxin dari gunung Wuyi dan membawanya kembali ke Taiwan. 12 pohon teh di antaranya selamat dan ditanam di gunung Dong Ding. Setelah lama berkultivasi, mereka tumbuh menjadi perkebunan teh besar. Orang-orang juga menggunakan metode pengolahan teh tradisional Fujian pada produksi teh, maka Dong Ding oolong lahir.

Desa-desa jalur Phoenix, Yonglong, dan Dong Ding di kota Lugu adalah 3 daerah penghasil utama teh oolong Dong Ding di Taiwan. Perkebunan teh terletak di ketinggian sekitar 800 meter, berkabut dan hangat, cocok untuk menanam pohon teh. Sering kali orang juga menganggap Dong Ding oolong sebagai teh gunung tinggi, tetapi itu tidak benar. Teh gunung tinggi berarti teh dari perkebunan di ketinggian lebih dari 1000 meter. Tetapi karena merek teh Dong Ding terkenal, dan ada banyak perkebunan di atas ketinggian 1000 meter di Taiwan. Jadi orang biasanya menyebut semua teh oolong dari Taiwan sebagai Dong Ding, beberapa di antaranya benar-benar milik teh pegunungan tinggi. Tentu saja, teh Alishan Cha dan Oriental Beauty dari Taiwan juga terkenal.

Cara Pengolahan Teh Dong Ding Oolong

Pengolahan teh oolong Taiwan Dong Ding mirip dengan teh Tieguanyin. Namun, Dong Ding lebih menekankan pemanggangan, sehingga aromanya memiliki perbedaan yang signifikan.

Pemetikan

Teh Dong Ding bisa dipanen sepanjang tahun. Standar pemetikan adalah satu kuncup, dan daun kedua hingga ketiga, waktu pemetikan terbaik adalah jam 10 pagi hingga jam 2 siang.

  • Teh musim semi: akhir Maret hingga akhir Mei;
  • Teh musim panas: akhir Mei hingga akhir Agustus;
  • Teh musim gugur: akhir Agustus hingga akhir September;
  • Teh musim dingin: akhir Oktober hingga akhir November;

layu

Setelah dipetik, daunnya perlu dijemur selama beberapa jam, biarkan airnya menguap, dan buat badan jadi empuk. Meskipun tidak perlu peduli dengan sinar matahari yang kuat, suhu lebih baik tetap lebih rendah dari 40℃. Pelayuan matahari juga dapat membantu menghilangkan bau herba.

Baca Juga : Mengulas Tentang Teh Hijau Jepang Dan Aromaterapi

Melempar

Melempar adalah langkah paling penting dalam pengolahan teh oolong. Daun setelah layu, ahli teh akan meletakkannya di dalam ruangan untuk sementara waktu agar dingin. Kemudian mulai melempar. Para ahli teh meletakkan daun-daun itu di atas saringan bambu besar, melemparkannya dan membuatnya saling bertabrakan. Ujung daun akan patah, bagian yang patah akan lebih cepat teroksidasi dan berubah menjadi merah. Jusnya juga mengalir keluar dan menutupi tubuh, untuk menciptakan lebih banyak rasa saat diseduh. Itu sebabnya teh oolong disebut teh yang difermentasi sebagian.

Biasanya, menempatkan dan melempar akan bergantian beberapa kali. Dengan cara ini, ahli teh dapat mengidentifikasi tingkat fermentasi teh dengan lebih baik. Dan teh oolong Dong Ding juga diklasifikasikan menjadi tiga tingkatan menurut tingkat fermentasi:

  • Fermentasi ringan: sekitar 20%;
  • Fermentasi tengah: sekitar 40%;
  • Fermentasi berat: sekitar 70%;

Fiksasi

Untuk mengolah Dong Ding oolong perlu dilakukan fiksasi agar daun tidak berfermentasi. Secara tradisional, ahli teh akan melakukan pekerjaan ini dengan cara menggoreng, yang lebih mudah dikendalikan oleh pengalaman mereka yang kaya. Di zaman modern, orang akan menyelesaikan pekerjaan dengan mesin. Fiksasi menghentikan daun dari fermentasi dan dapat menghilangkan bau herba dan menciptakan aroma matang.

Bergulir

Rolling adalah untuk membentuk teh oolong Dong Ding. Satu hal yang berbeda dari jenis teh lainnya adalah bahwa otoritas setempat menuntut teh Dong Ding harus digulung menjadi bentuk bola. Daun setelah fiksasi, master teh akan memasukkannya ke dalam kantong kain khusus, kemudian digulung dengan mesin atau manual. Selama pemrosesan, perlu membuka tas kain beberapa kali untuk memancar. Bentuk tubuh daun akan berubah menjadi bola setelah berulang kali, berbeda dari teh bentuk strip yang biasa kita lihat.