Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Mengenal Sejarah Teh Lahpet, Teh Fermentasi Dari Myanmar

Mengenal Sejarah Teh Lahpet, Teh Fermentasi Dari Myanmar – Lahpet, juga dieja laphat, laphet, lephet, leppet, atau letpet dalam bahasa Inggris, adalah bahasa Burma untuk teh fermentasi atau acar. Myanmar adalah salah satu dari sedikit negara di mana teh dikonsumsi sebagai minuman dan makanan lezat, dalam bentuk teh acar, yang khas di wilayah ini.

Mengenal Sejarah Teh Lahpet, Teh Fermentasi Dari Myanmar

tealeafnation  – Laphet dianggap sebagai kelezatan nasional yang memainkan peran penting dalam masyarakat Burma, dan tetap menjadi isyarat keramahan tradisional Burma dan disajikan kepada tamu yang mengunjungi rumah.

Baca Juga : Bubble Tea, Minuman Enak Asal Taiwan Yang Berbahan Dasar Teh

Tempatnya dalam masakan Myanmar tercermin dari ungkapan populer berikut: “Dari semua buah, mangga adalah yang terbaik. dari semua daging, babi adalah yang terbaik. dan dari semua daun, lahpet adalah yang terbaik”. Di Barat, laphet paling sering ditemui di “salad daun teh”.

Teh Burma diproses dalam tiga bentuk utama:

  1. Lahpet chauk, atau daun teh kering, juga disebut a-gyan gyauk, digunakan untuk membuat teh hijau, yang disebut yei-nway gyan atau lahpet-yei gyan.
  2. Teh hijau adalah minuman nasional di Myanmar yang mayoritas beragama Buddha, sebuah negara tanpa minuman nasional selain tuak.
  3. Acho gyauk, atau teh hitam, digunakan untuk membuat teh manis dengan susu dan gula. Lahpet secara khusus mengacu pada acar teh, meskipun lahpet umumnya identik dengan acar teh.

Sejarah

Praktik makan teh di Myanmar modern sudah ada sejak zaman prasejarah, yang mencerminkan warisan suku asli yang mengasinkan dan memfermentasi daun teh di dalam tabung bambu, keranjang bambu, daun pisang raja, dan pot. Sejarah panjang ini tercermin dalam bahasa Burma, yang merupakan salah satu dari sedikit bahasa dunia yang kata untuk “teh” tidak secara etimologis ditelusuri kembali ke kata Cina untuk “teh”. Pengamat Eropa mencatat dengan kekhasan, kesukaan Burma untuk daun teh acar, dan praktek mengubur daun teh rebus di lubang yang dilapisi dengan daun pisang raja, untuk tujuan fermentasi.

Menurut cerita rakyat Burma, teh diperkenalkan ke negara itu oleh Raja Alaungsithu pada tahun 1100-an, selama dinasti Pagan. Catatan minum teh berasal dari masa pemerintahannya, dengan bukti cangkir teh kerajaan dan server teh yang digunakan di istana kerajaan Burma. Sebagai kerajaan Burma mengadopsi bentuk yang lebih keras dari Buddhisme Theravada, acar teh mulai menggantikan alkohol untuk penggunaan upacara di kalangan umat Buddha yang taat.

Untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat, penanaman teh menyebar ke seluruh Negara Bagian Shan bagian utara setelah tahun 1500. Antara akhir 1500-an hingga awal 1600-an, gerakan reformasi Buddhis yang dipimpin oleh biksu Buddha dan orang awam berhasil menekan konsumsi alkohol dalam upacara publik demi makan acar teh.

Pada akhir 1700-an, selain kapas, teh telah menjadi ekspor yang signifikan bagi Burma, sebagian besar dibudidayakan di kerajaan Palaung di Tawngpeng. Istana Mandalay, dibangun pada akhir era Konbaung, memiliki Paviliun Teh di mana halaman-halaman muda membawa pesan dan menyiapkan teh.

Penyair Burma U Ponnya menyusun syair dalam Laphet Myittaza dan puisi yang mengidentifikasi daun teh shwephi sebagai kualitas teh favorit di istana kerajaan, dan laphet sebagai bagian integral dari kerajaan masakan, baik sebagai minuman maupun sebagai makanan lezat.

Sepanjang era pra-kolonial, lahpet dianggap sebagai persembahan perdamaian simbolis antara kerajaan-kerajaan yang bertikai di Myanmar kuno. Itu secara tradisional dipertukarkan dan dikonsumsi setelah menyelesaikan perselisihan. Di masa pra-kolonial dan kolonial, lahpet disajikan setelah hakim pengadilan sipil membuat putusan. makan lahpet melambangkan penerimaan resmi putusan.

Penanaman

Teh berasal dari Myanmar. Camellia sinensis dan Camellia assamica, dua spesies teh yang populer, ditanam di Negara Bagian Shan bagian utara di sekitar Namhsan di substate Palaung, Tawngpeng. Teh juga ditanam di sekitar Mogok di Wilayah Mandalay dan Kengtung di Negara Bagian Shan bagian timur. Daun Zayan, yang menghasilkan sekitar 80% dari panen, dipetik pada bulan April dan Mei sebelum awal musim hujan, tetapi dapat dipetik hingga Oktober.

Lebih dari 700 kilometer persegi (270 sq mi) tanah di Myanmar ditanami teh, dengan hasil tahunan 60.000-70.000 ton produk segar. Dari panen ini, 69,5% menjadi teh hijau, 19,5% menjadi teh hitam dan 20% menjadi teh asin. Dari teh yang dikonsumsi oleh negara setiap tahun, 52% adalah teh hijau, 31% adalah teh hitam dan 17% adalah teh acar.

Pengolahan

Proses fermentasi laphet tradisional yakni melalui proses tiga langkah, meliputi fermentasi,pra-fermentasi, dan juga modifikasi daun teh yang telah difermentasi. Daun teh muda serta pucuk daun yang lembut dipilih untuk difermentasi, sedangkan sisanya diasingkan untuk dikeringkan. Setelah dipetik, daun teh dikukus selama sekitar lima menit sebelum dikeringkan atau difermentasi. Daun muda kemudian dikemas ke dalam tong bambu atau pot tanah liat, dimasukkan ke dalam lubang dan ditekan dengan beban berat untuk mengekstrak air.

Proses fermentasi diperiksa secara berkala dan pulp kadang-kadang memerlukan pengukusan ulang. Fermentasi anaerobik didorong oleh pembentukan bakteri asam laktat secara alami, dan selesai dalam 3-4 bulan. Tahapan fermentasi ditunjukkan dengan perubahan warna pulp (dari hijau menjadi hijau keemasan), tekstur (daun melunak), dan keasaman yang menurun seiring waktu. Bubur yang mendekati akhir kemudian dicuci, dipijat, dan dikeringkan. Bentuk akhir laphet kemudian dibumbui dengan bawang putih cincang, cabai giling, garam, jus lemon, dan minyak kacang.

Gaya persiapan

Lahpet Burma disajikan dalam dua bentuk utama. Yang pertama terutama bersifat seremonial dan disebut A-hlu lahpet atau Mandalay lahpet. Bentuk kedua sebagian besar disajikan dengan makanan dan lebih populer. Mandalay lahpet secara tradisional disajikan dalam piring lacquerware dangkal dengan penutup dan beberapa kompartemen yang disebut lahpet ohk. Acar teh yang dibumbui dengan minyak wijen diletakkan di kompartemen tengah.

Kompartemen lainnya dapat mencakup bahan-bahan seperti bawang putih goreng renyah, buncis, kacang polong kupu-kupu, kacang polong Australia, wijen dan kacang panggang, udang kering yang dihancurkan, jahe parut yang diawetkan, dan kelapa parut goreng. Lahpet disajikan dalam bentuk ini untuk hsun kyway (mempersembahkan makanan kepada para biksu) pada upacara novisiasi Buddhis yang disebut shinbyu dan di pesta pernikahan.

Tidak ada acara atau upacara khusus di Myanmar yang dianggap lengkap tanpa lahpet Mandalay. Dalam pemujaan nat (roh), lahpet dipersembahkan kepada roh penjaga hutan, gunung, sungai, dan ladang. Undangan ke shinbyu secara tradisional dilakukan dengan memanggil dari pintu ke pintu dengan lahpet ohk, dan penerimaan ditunjukkan dengan mengambil bagian di dalamnya.

Lahpet dapat disajikan sebagai camilan atau setelah makan untuk keluarga dan pengunjung. Biasanya diletakkan di tengah meja dengan teh hijau. Ini memiliki rasa pahit dan pedas dan tekstur berdaun. Banyak yang percaya pada khasiat obatnya untuk sistem pencernaan dan untuk mengendalikan empedu dan lendir. Efek stimulannya (dari kafein dalam teh) sangat populer di kalangan siswa yang bersiap menghadapi ujian, penonton teater sepanjang malam, dan pembantu pemakaman yang berjaga di peti mati semalaman.

Lahpet thohk atau Yangon lahpet adalah salad teh acar yang sangat populer di seluruh Myanmar, terutama di kalangan wanita. Dibuat dengan mencampurkan bahan lahpet Mandalay (kecuali kelapa) dan menambahkan tomat segar, bawang putih, cabai hijau, dan kol yang diparut, dan diberi saus ikan, minyak wijen atau kacang, dan air jeruk nipis. Lahpet dengan nasi putih polos adalah favorit siswa lainnya, yang secara tradisional disajikan di akhir setiap makan.

Beberapa merek lahpet komersial paling populer termasuk lahpet Ayee Taung dari Mandalay, Shwe Toak dari Mogok, dan Yuzana dan Pinpyo Ywetnu dari Yangon. Bahan campuran bawang putih goreng, kacang polong, kacang tanah dan wijen telah tersedia Hna-pyan gyaw (digoreng dua kali) untuk kenyamanan, meskipun secara tradisional dijual terpisah.

Ayee Taung telah ada selama lebih dari 100 tahun. Resep barunya, seperti Shu-sh (ekstra panas) dan Kyetcheini (Palang Merah), cukup populer. Zayan lahpet adalah lahpet yang dicampur dengan belimbing wuluh dan acar daun muda yang dipotong-potong dengan daun kasar. Banyak yang lebih menyukai Mogok lahpet karena hanya menggunakan daun teh muda.

Baca Juga : Mengenal Sejarah Teh Yang Menjadi Minuman Mewah Di Eropa

Di provinsi Thailand Utara Chiang Mai, Chiang Rai dan Mae Hong Son, lahpet thohk dapat ditemukan di restoran di mana makanan etnis Shan disajikan. Di Thailand, disebut yam miang, dari Shan neng yam. Kota Pyay (sebelumnya Prome) dikenal dengan kelezatan lokal yang dikenal sebagai taw laphet atau Nibbinda laphet.

Berasal dari biara-biara Burma di daerah tersebut, laphet difermentasi dari daun pohon naywe, atau kyettet, tanaman Combretum pilosum. Daging buahnya kemudian dibungkus rapat ke dalam daun banbwe kering dan dibiarkan direndam dalam air yang diganti secara teratur hingga 2 tahun, sebelum dikonsumsi. Laphet tauh dikonsumsi dengan cara yang identik dengan laphet tradisional