Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Mengenal Sejarah Dari Thai Tea, Teh Asal Thailand

Mengenal Sejarah Dari Thai Tea, Teh Asal Thailand – Banyak orang menganggap bahwa  teh Thailand adalah elemen penting dari masakan Thailand. Pada kenyataannya, minuman pink-oranye yang lezat yang dapat Anda temukan di hampir setiap restoran Thailand adalah perpaduan pengaruh Asia dan Barat. Dengan mempelajari lebih lanjut tentang bahan, asal, dan popularitas minuman ini, Anda akan dapat lebih menikmati minuman lezat ini saat Anda memesannya lagi.

Mengenal Sejarah Dari Thai Tea, Teh Asal Thailand

tealeafnation – Teh Thailand dimulai dengan dasar teh hitam yang kuat. Salah satu merek yang populer adalah Number One Hand, yang menggunakan bumbu halus selain daun teh. Setelah teh diseduh secara ekstensif untuk kekuatan idealnya, susu kental dan  yang dihancurkan ditambahkan. Versi yang mungkin Anda lihat di restoran Thailand lokal Anda, yang dibuat khusus untuk konsumen Amerika, menambahkan pewarna makanan oranye untuk memberikan warna khasnya.

Baca Juga : Mengenal Suutei Tsai, Teh Tradisional Khas Mongolia 

Susu evaporasi, rempah-rempah dan gula dapat ditambahkan untuk rasa. Beberapa bumbu yang digunakan mungkin termasuk kapulaga, kayu manis, vanila, asam, atau adas bintang. Teh dibawa dalam jumlah besar ke Thailand relatif baru-baru ini. Ini pertama kali diimpor sebagai tanaman komersial dari Cina pada 1980-an. Diyakini bahwa Field Marshal Plaek Phibunsongkhram, mantan pemimpin dan perdana menteri Thailand yang tertarik dengan budaya Barat, adalah penemu  teh Thailand. Minuman ini menjadi populer dalam budaya makanan jalanan. Beberapa perasa lainnya ditambahkan ke versi awal, meskipun rempah-rempah seperti adas bintang digunakan.

Saat makanan Thailand sampai ke Amerika Utara, teh juga menjadi populer di Amerika Serikat. Koki di restoran Thailand mulai menggunakan pewarna makanan dan perasa tambahan untuk menarik preferensi Barat. Meskipun  teh Thailand tidak dianggap sebagai bagian penting dari budaya kuliner di Thailand,  teh ini menjadi populer di kalangan pecinta kuliner Amerika. Sangat menarik untuk dicatat bahwa meskipun  teh tradisional Thailand tidak menggunakan pewarna atau perasa tambahan, banyak restoran di Thailand sekarang menyajikan berbagai teh Barat karena popularitas internasional versi ini.

Hal yang perlu diketahui tentang  teh Thailand adalah bahwa versi yang mungkin Anda kenal oranye merah muda dan sangat dibumbui bukanlah minuman khas Thailand. Seperti Chicken Tikka Masala atau Egg Foo Young, minuman yang ada di mana-mana di restoran Thailand di seluruh dunia adalah campuran kuliner, memadukan teh jalanan Thailand yang sederhana dengan cita rasa barat untuk minuman  yang manis dan berwarna cerah.

Teh adalah fenomena yang relatif baru di Thailand, dibawa oleh orang Cina pada 1980-an untuk menggantikan opium sebagai tanaman komersial dan dengan demikian mengekang perdagangan narkoba. Tidak jelas kapan tepatnya teh Thailand (dikenal di Thailand sebagai Cha Yen) campuran teh hitam, susu kental, dan kadang-kadang ditemukan, meskipun banyak yang menduga itu adalah pengaruh dari Field Marshal Pibul Songkram, seorang pemimpin Thailand. dengan kegemaran budaya barat (maka  dan susu). Teh menjadi makanan pokok budaya makanan jalanan Thailand, kadang-kadang dibumbui dengan adas bintang dan air bunga jeruk, tetapi lebih sering disajikan tanpa perasa tambahan.

Ketika makanan Thailand menjadi akrab di seluruh Amerika Utara,  teh Thailand juga mendapatkan popularitas yang luas. Untuk menarik kepekaan Amerika, koki Thailand mulai membubuhi minuman dengan pewarna makanan oranye terang (yang sama, dikatakan, digunakan dalam makaroni dan keju Kraft), menambahkan rempah-rempah dosis tinggi untuk membedakannya dari  latte standar Amerika, dan termasuk berton-ton lebih banyak gula.  teh Thailand dalam bentuk umum yang kita kenal seperti sekarang lahir.

Di Thailand, dasar klasik untuk  teh Thailand adalah teh hitam kental. Saat ini, merek lokal yang paling populer adalah Merek Tangan Nomor Satu, yang menggabungkan sedikit bumbu halus selain daun teh. Minuman ini dibuat dengan cara memasukkan teh ke dalam panci yang dilapisi dengan saringan pantyhose (biasa digunakan dalam teh susu Hong Kong), menyeduh daunnya dalam waktu lama, kemudian menambahkan susu kental dan  batu yang dihancurkan (tidak pernah dipotong dadu).

Tidak seperti banyak persiapan teh budaya lain,  teh Thailand bukanlah minuman yang biasanya dibuat di rumah, menurut Pim Techamuanvivit, koki dan pemilik Kin Khao San Francisco. Kemungkinan besar, Anda akan menemukannya dijual dari gerobak jalanan atau kedai kopi, disajikan dalam gelas atau kantong plastik. (“Vendor akan mengikat salah satu ujung kantong plastik dan menempelkan sedotan di ujung lainnya, atau mengikat semuanya dan menyodok sedotan di tengahnya,” kata Techamuanvivit).

Di pagi hari, Anda akan sering melihat minuman yang disajikan panas, bersama adonan goreng untuk dicelupkan; sedangkan pada sore hari yang panas dan lembap,  ditambahkan untuk mengubahnya menjadi pendingin yang merangsang. Techamuanvivit menawarkan versi  teh Thailand di Kin Khao, dan rahasianya adalah menggunakan campuran susu kental dan susu biasa (kadang-kadang dikenal sebagai “krim Thailand,” katanya) untuk mengurangi rasa manisnya.

Tidak peduli bagaimana Anda mempersiapkannya, Techamuanvivit menggambarkan produk akhir secara konsisten “halus dan menyegarkan. Ini tidak mendalam atau apa pun, tidak membutuhkan keterampilan yang hebat untuk membuatnya; tapi enak.” Tidak peduli seberapa sederhana atau mewah tempatnya,  teh Thailand adalah menu yang tersedia di mana-mana yang ditawarkan di sebagian besar restoran Thailand di AS—seperti pad Thai atau kari hijau,  teh ini dipandang sebagai bagian ikonik dari masakan bagi orang Amerika. Itu tidak terjadi di Thailand, menurut Techamuanvivit. “Di sana, itu hanya minuman lain,” katanya.

“Ini bukan elemen penting dari budaya, itu bukan sesuatu yang Anda bahkan harus minum setiap hari. Tapi entah bagaimana itu berhasil menangkap imajinasi orang Amerika, jadi tampaknya lebih penting bagi mereka.” Teorinya tentang popularitasnya di sini adalah bahwa itu adalah penyeimbang yang sempurna bagi mereka yang tidak terbiasa dengan semua bumbu berat dalam makanan Thailand. “Itu bukan sesuatu yang akan Anda katakan, dengan bangga, yang Anda sukai di Thailand,” katanya. “Seperti di Amerika, jika Anda menyukai Cheetos. Itu bukan sesuatu yang Anda katakan dengan lantang.”

Namun,  teh Thailand tetap menjadi cita rasa tersendiri yang sangat dicintai di seluruh Amerika Utara, menginspirasi banyak variasi makanan penutup. Di New York saja, Anda akan menemukan segalanya mulai dari Thai Iced Tea Ice Cream di OddFellows Ice Cream Co. hingga Thai Iced Tea Crème Brulée di Spot Dessert Bar. Di Kin Khao, Techamuanvivit sedang bereksperimen dengan sajian lembut Thai Iced Tea dengan susu kental karamel dan nasi merah “Ini kurang ajar, tapi enak,” katanya.

Meskipun Techamuanvivit bersikeras bahwa cara tradisional untuk membuat  teh Thailand adalah tanpa semua warna dan perasa, dia telah memperhatikan bahwa di Thailand, karena masuknya pariwisata Amerika, sebagian besar restoran akhirnya menyajikan versi barat. “Sangat menarik untuk dilihat, karena itu adalah sesuatu yang dianggap sangat Thailand di AS, tetapi kemudian versi AS dipindahkan kembali ke Thailand, dan orang-orang Thailand baru saja beradaptasi.” dia berkata. “Teh Thailand adalah contoh sempurna bagaimana budaya akhirnya berdarah satu sama lain.”

Di Thailand, dasar klasik untuk es teh Thailand adalah teh hitam kental. Saat ini, merek lokal yang paling populer adalah Merek Tangan Nomor Satu, yang menggabungkan sedikit bumbu halus selain daun teh. Minuman ini dibuat dengan cara memasukkan teh ke dalam panci yang dilapisi dengan saringan pantyhose (biasa digunakan dalam teh susu Hong Kong), menyeduh daunnya dalam waktu lama, kemudian menambahkan susu kental dan es batu yang dihancurkan (tidak pernah dipotong dadu).

Teh dari Thailand didominasi oleh pegunungan tinggi Oolong, Teh Cina tradisional bermutu tinggi yang ditanam di daerah pegunungan utara Doi Ang Khang, Doi Mae Salong, Baan Rak Thai, dan Doi Tung. Sejarah perkebunan Teh di Thailand bermula dari Koumintang di bekas Republik China. Koumintang atau KMT melakukan pertempuran panjang melawan Republik Rakyat Komunis Tiongkok (China modern) selama perang saudara Tiongkok pada tahun 1949.

Baca Juga : Mengenal Tradisi Minum Teh Di Jepang, Maroko, Thailand, Arab Sampai India

Mereka didorong keluar dari daratan Tiongkok ke pulau Taiwan di timur dan selatan melalui Yunan ke Burma (Myanmar) dan Thailand Utara. KMT diberikan kewarganegaraan oleh pemerintah Thailand dengan imbalan memerangi pemberontak komunis di daerah perbatasan Thailand Utara dan Barat Laut. Tanaman teh berasal dari Taiwan dan dibudidayakan oleh keturunan pejuang KMT ini.

Teh Ooulong gunung bermutu tinggi ini ditanam setelah pemindahan area ladang Opium / Poppy yang luas oleh pemerintah Thailand. Tanaman komersial lainnya juga ditanam untuk merangsang perpindahan dari daerah terlarang perdagangan narkoba ke metode pertanian berkelanjutan dan industri teh yang berkembang pesat. Teh di daerah Mae Salong sekarang menyumbang 80% dari produksi pertanian daerah.