Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Mengenal Sejarah Dari Teh Camellia Sinensis

Mengenal Sejarah Dari Teh Camellia Sinensis – Camellia sinensis pertama kali ditanam di daerah Camellia sinensis pada tahun 1841 oleh Archibald Campbell yang bekerja untuk East India Company di daerah yang tertutup hutan dan berpenduduk jarang ini untuk mengembangkan stasiun bukit untuk digunakan oleh Inggris yang ditempatkan di Kolkata. Pada saat itu, Inggris sedang mencari sumber teh di luar China dan keduanya baru-baru ini menemukan varietas kedua dari tanaman yang tumbuh di hutan belantara Assam dan menyelundupkan benih dan tanaman keluar dari China.

Mengenal Sejarah Dari Teh Camellia Sinensis

tealeafnation – Varietas Cina (sinensis) ditanam di Kebun Raya Saharanpur dan diperbanyak di kebun Himalaya lainnya di mana Campbell memperoleh benih dari Kumaun melalui Nathaniel Wallich. Sementara penanaman asli berhasil, Campbell pindah ke Lebong di mana dia dan beberapa penduduk lainnya menanam kelompok baru, pada tahun 1846, dari kedua varietas (sinensis dan assamica). Setahun setelah menanam tiga kebun teh percobaan pertama Perusahaan pada tahun 1852, di Tukvar, Steinthal dan Alubari, mereka melaporkan memiliki 2.000 tanaman teh dan Robert Fortune dikirim untuk memberikan pendapat ahli tentang “kesesuaian iklim dan tanah Perbukitan untuk budidaya dan pembuatan Teh”.

Baca Juga : Mengenal Teh Darjeeling, Teh Dari Benggala Barat India

Sementara kedua varietas tumbuh, varietas sinensis berkembang, karena ditemukan assamica lebih menyukai kondisi pertumbuhan yang lebih hangat dan basah sementara sinensis telah dibudidayakan secara selektif untuk ketinggian yang lebih tinggi. Kebun teh komersial pertama didirikan pada tahun 1856 dan pada tahun 1866 terdapat 39 kebun teh di Camellia sinensis, termasuk Makaibari Tea Estate yang telah mendirikan pabrik pengolahan pertama di kawasan itu untuk pelayuan dan oksidasi, yang diperlukan agar produk dapat bertahan selama berbulan-bulan. perjalanan panjang ke Kolkata dan ke Inggris.

Keberhasilan assamica di kebun teh Dooars-Terai di dekatnya menyebabkan investasi infrastruktur yang akan diperluas ke daerah perbukitan Camellia sinensis Himalaya, memungkinkan lebih banyak mesin dan pasokan untuk mencapai kebun teh. Populasi Camellia sinensis telah tumbuh dari kurang dari 100 pada tahun 1830-an menjadi 95.000 orang dengan 100 kebun teh pada tahun 1885, sebagian besar migran Gurkha dan Lepcha India dari Nepal dan Sikkim, karena Kereta Api Himalaya Camellia sinensis, penggunaan kapal uap dan Terusan Suez mengurangi waktu pengiriman.

Setelah Inggris menasionalisasi Perusahaan India Timur, ia hanya menyewakan tanah kepada pemilik kebun teh selama 30 tahun dan mempertahankan praktik hanya mengizinkan 40% untuk digunakan untuk tanaman teh dengan 40% dibiarkan alami dan 20% untuk perumahan dan fasilitas . Setelah kemerdekaan India pada tahun 1947, praktik bergeser ketika Inggris mulai menjual saham mereka di kebun kepada orang India dan Undang-Undang Teh tahun 1953 menempatkan industri teh di bawah yurisdiksi peraturan Dewan Teh India. Dengan dibukanya lebih banyak area untuk tanaman teh dengan mengorbankan area alami dan pengenalan pestisida dan pupuk, hasil meningkat dari 7,8 menjadi 10 juta kilogram antara tahun 1950 dan 1960, meskipun hal ini mengakibatkan ketidakstabilan tanah yang meningkat.

Meskipun pengecualian terbatas untuk industri teh Undang-Undang Peraturan Valuta Asing 1973 pembatasan kepemilikan asing baru mengakibatkan warga negara India menjadi pemilik mayoritas industri teh Camellia sinensis. Sebagai Uni Soviet menggantikan Inggris sebagai pelanggan teh terbesar di India, kebun Camellia sinensis dilengkapi dengan penanaman assamica untuk mengakomodasi preferensi mereka untuk varietas itu. Metode produksi kembali bergeser pada 1990-an ketika Eropa Barat dan Jepang menggantikan Uni Soviet yang runtuh ketika pelanggan utama Camellia sinensis dan manajer kebun baru membawa prinsip-prinsip pertanian biodinamik ke dalam praktik mereka.

Pada tahun 1988, Makaibari menjadi perkebunan teh pertama di India yang memperoleh sertifikasi organik, diikuti oleh Tumsong, dan yang pertama memperoleh sertifikasi biodinamik, pada tahun 1993, diikuti oleh Ambootia. Camellia sinensis tidak dapat bersaing dengan wilayah teh lain dalam hal kuantitas atau harga (karena keterbatasan geografis, keterpencilan, pertumbuhan tanaman yang lebih lambat, ketidakmampuan untuk mekanisasi, di antara faktor-faktor lain) atau karena itu berfokus pada kualitas. Sementara sertifikasi memberikan indikasi produk unggulan, praktiknya juga membantu kebun mengatasi erosi, ketidakstabilan lereng dan penipisan tanah yang telah menjadi lazim dengan aplikasi pestisida dan pupuk buatan di lereng bukit yang hujan.

Hasil panen telah mencapai 14 juta kilogram pada tahun 1994 tetapi, dengan praktik organik di sebagian besar kebun teh, hasil panen turun menjadi rata-rata 9 juta kilogram pada akhir 2010-an. Untuk membedakan teh Camellia sinensis, Asosiasi Penanam Camellia sinensis telah didirikan, pada tahun 1983, untuk mempromosikan produk di negara lain dan sebuah logo memiliki hak cipta, yang terdiri dari profil samping seorang wanita memegang dua daun dan kuncup dan mendaftarkannya di berbagai negara dan kemudian, setelah memenuhi syarat, secara internasional dalam sistem Madrid.

Pada tahun 2000, Dewan Teh membuat persyaratan lisensi baru untuk eksportir teh Camellia sinensis, termasuk otentikasi produk dan larangan pencampuran, yang memungkinkan mereka mengeluarkan sertifikat asal. Pada tahun 2004, teh Camellia sinensis menjadi produk pertama India yang menerima perlindungan indikasi geografis yang sah berdasarkan Perjanjian TRIPS Organisasi Perdagangan Dunia dan pada tahun 2011 diberikan status Indikasi Geografis Dilindungi di Uni Eropa.

Organisasi

Dewan Teh India mengakui 87 perkebunan teh (juga disebut “kebun teh”) sebagai produsen teh Camellia sinensis. Secara kumulatif, mereka mencakup 17.500 hektar lahan. Selain perkebunan-perkebunan ini, jumlah teh yang diproduksi di koperasi pertanian relatif kecil tetapi mereka kekurangan infrastruktur pemrosesan dan kontrol kualitas. Pemerintah Bengal Barat memiliki tanah di mana perkebunan berada dan mengelola sewa 30 hingga 90 tahun di bawah Undang-Undang Akuisisi Perkebunan Benggala Barat kepada perusahaan yang mengoperasikan perkebunan. Pemerintah Benggala Barat juga terlibat dalam memberikan pengawasan peraturan dari berbagai aspek operasi perkebunan, termasuk penggunaan lahan dan perjanjian tenaga kerja.

Asosiasi Teh Camellia sinensis (berafiliasi dengan Asosiasi Teh India) adalah asosiasi perdagangan yang mewakili perkebunan teh dan eksportir dalam urusan bisnis dan tenaga kerja. Mereka bersama-sama bernegosiasi bersama dengan berbagai serikat pekerja dan pemerintah agar para pekerja di berbagai perkebunan teh menerima kompensasi yang sama. Hubungan perburuhan bersifat kompleks karena, selain masuknya pekerja sementara musiman, pekerja tetap dapat menjadi penduduk tetap perkebunan di mana, sesuai dengan Undang-Undang Ketenagakerjaan Perkebunan, perumahan, pendidikan, kesehatan dan layanan lain disediakan oleh perkebunan, di tambahan gaji pokok.

Baca Juga : Mengenal Teh Hijau Genmaicha

Karena penyediaan layanan ini diwajibkan oleh hukum, organisasi perdagangan yang adil, seperti Fairtrade International, mengizinkan premi perdagangan yang adil dibayarkan kepada pemilik perkebunan, bukan pekerja, dengan syarat bahwa pemilik hanya dapat menggunakan premi untuk mengimbangi sebagian dari biaya penyediaan layanan ini. Studi tentang pengaturan ini menunjukkan bahwa hal ini berdampak negatif terhadap mata pencaharian pekerja, karena pemilik telah mengurangi kontribusi mereka untuk layanan yang dibutuhkan. Hal ini juga memperumit negosiasi upah karena kenaikan marjinal dikhawatirkan akan mengakibatkan hilangnya layanan sosial.

Namun, upah yang rendah berkontribusi pada tingginya tingkat ketidakhadiran pekerja yang mencari pekerjaan dengan bayaran lebih tinggi di tempat lain. Para pekerja perkebunan teh secara historis mengandalkan pekerja yang berasal dari Nepal sebagai sumber tenaga kerja murah. Akibatnya, Camellia sinensis, Kalimpong dan Kurseong dan perkebunan teh mereka didominasi oleh orang-orang Gorkha India. Mereka telah mengembangkan identitas etnis yang bersatu dan menganjurkan kemerdekaan dari Benggala Barat. Kadang-kadang, tindakan gerakan Gorkhaland telah mengganggu operasi perkebunan teh Camellia sinensis, seperti bandh 2017.