Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
November 29, 2021

Membahas Perusahaan Yunomi Tea Artisanal Japanese Tea Milik Ian Chun

Membahas Perusahaan Yunomi Tea Artisanal Japanese Tea Milik Ian Chun – Yunomi adalah perusahaan teh yang memperkenalkan saya pada teh Jepang dan telah membantu saya belajar banyak tentang hal itu selama bertahun-tahun yang pasti menghasilkan dalam diri saya mengembangkan hasrat dan penghargaan yang besar terhadap teh Jepang yang sangat saya syukuri. Untuk Q&A ini total ada 10 pertanyaan yang mencakup semua hal tentang Matcha serta wawasan tentang Yunomi.

Membahas Perusahaan Yunomi Tea Artisanal Japanese Tea Milik Ian Chun

tealeafnation – Life dan budaya teh di Jepang. Awalnya saya akan membagi posting ini menjadi dua tetapi saya ingin Anda semua dapat menerima semuanya, sekaligus dan memastikan bahwa jika Anda ingin kembali dan menemukan jawaban untuk sesuatu, Anda hanya perlu pergi ke satu pos. Ini pasti menghasilkan posting yang panjang, jadi pastikan Anda menyiapkan secangkir teh sebelum Anda terjebak dalam membaca.

Baca Juga : Bancha, Teh Jepang Yang Cocok Untuk Keseharian 

1) Mengapa Ian Chun memulai Yunomi? Menurut pendapat Ian Chun, Yunomi saat ini adalah tempat terbaik online untuk membeli teh / teaware Jepang dan mempelajari lebih lanjut tentangnya, Ian Chun yakin banyak orang di luar sana yang menyukai dan telah belajar tentang Teh Jepang melalui Ian Chun sangat bersyukur bahwa Ian Chun memilih untuk membuat Yunomi dan ingin tahu lebih banyak tentang cerita dan alasan di balik pilihan yang Ian Chun buat untuk membawa Yunomi ke titik seperti sekarang ini.

Ian Chun membantu Obubu, NaturaliTea, Kurihara Tea dan beberapa perkebunan teh dan produsen makanan lainnya dengan ekspansi luar negeri mereka melalui e-commerce antara 2010 dan 2012. Ian Chun memilih untuk membawa pekerjaan lepas Ian Chun ke tingkat berikutnya dan itu ternyata menjadi agregat website e-commerce, yang sekarang bernama Yunomi.life.

Ian Chun terinspirasi oleh teman-teman yang membuat startup: mereka tidak keluar untuk menghasilkan uang semata, tetapi untuk memberi dampak pada masyarakat. Itu adalah salah satu cara untuk melihat bisnis muda yang suka berkelahi dan mengatakan itu adalah startup vs bisnis sampingan atau bisnis kecil yang sedang berkembang. Sebagai pendiri startup, Ian Chun ingin memiliki dampak.

Dampak yang Ian Chun inginkan adalah menyebarkan budaya Jepang dan membantu produsen skala kecil yang produknya merupakan artefak budaya. Teh kebetulan menjadi salah satu artefak budaya Jepang, baik kontemporer maupun tradisional. Yunomi bukan YunomiTea karena alasan ini. Ini tidak dimaksudkan untuk menjadi perusahaan teh tetapi platform yang membantu spektrum yang luas dari produsen. Teh kebetulan menjadi fokus utama, dan kemungkinan akan selalu menjadi pilar, tetapi pada akhirnya kami akan menggabungkan produk dari berbagai industri untuk memberikan kehidupan yang mendalami teh.

Dan karena orang-orang di balik produk ini sangat penting bagi Ian Chun, Ian Chun juga merasa bahwa perdagangan menjadi salah satu bentuk komunikasi antara produsen dan konsumen (dengan Yunomi.life sebagai interpreter). Dalam skala besar, jika kita tumbuh menjadi perusahaan miliaran dolar misalnya dengan mengikuti aturan-aturan ini, Ian Chun pikir kita membawa perubahan positif dalam beberapa cara: penyebaran cinta dan pemahaman budaya Jepang, revitalisasi industri produksi tertentu di Jepang. penurunan di dalam negeri seperti industri teh, dan terakhir pendekatan perdagangan yang lebih manusiawi dimana konsumen sadar dan sadar akan maksud (dedikasi dan semangat) produsen melalui produk yang dikonsumsi.

Tapi itu adalah jalan yang panjang dan sulit, dan sejujurnya, Ian Chun tentu berharap bisa kembali ke awal dan melakukan banyak hal secara berbeda. Terlalu sering Ian Chun bertanya-tanya apakah kita seharusnya tidak membuat merek teh yang lebih konvensional dari awal dan tumbuh dari sana… Meskipun itu tidak pernah menjadi niat Ian Chun, jadi Ian Chun ragu ada jalan sepuluh tahun yang lalu yang akan membawa Ian Chun untuk menciptakan lebih banyak teh. merek teh konvensional.

2) Sejak memulai Yunomi, apa hal terpenting yang Ian Chun pelajari tentang Matcha?

Pertama, ada banyak misinformasi, kesalahpahaman, dan gimmick pemasaran di industri seputar Matcha. Benar-benar menyedihkan. Misalnya, merek (non-produsen) membuat begitu banyak asumsi tentang produk yang mereka beli, dan kemudian menyajikan asumsi tersebut sebagai fakta. Matcha adalah tanah penggilingan batu oleh karena itu Matcha mereka adalah tanah penggilingan batu. Namun, sebagian besar Matcha (dalam definisi terluas) bukanlah penggilingan batu dan bentuk penghancuran lainnya dapat menghasilkan kualitas permukaan tanah penggilingan batu. Dan sebaliknya, Ian Chun dapat menggunakan penggiling ball mill untuk menggiling Matcha ke tingkat yang sangat premium.

3) Seberapa penting Matcha di Jepang dalam kehidupan sehari-hari? Di media dan online di banyak tempat, kita yang tidak tinggal di Jepang diberitahu bahwa Jepang menyukai Matcha dan kebanyakan orang yang tinggal di sana akan meminumnya setiap hari dalam berbagai bentuk atau bentuk. Benarkah?

Dalam kehidupan sehari-hari, Matcha murni hampir tidak ada sebagai minuman. Tidak ada yang meminum Matcha di Jepang sebagai minuman kecuali latte di kafe, atau dimakan sebagai penyedap dalam cokelat atau kue, dll. Sebagai minuman campuran dan penyedap, seperti latte, tersedia di mana-mana. Seperti minuman di toko serba ada, di kafe, karena semua jenis makanan…

4) Saat ingin membeli dan mencoba Matcha baru, apa yang harus dicari pembaca Ian Chun untuk memastikan mereka akan meminum Matcha berkualitas tinggi? Apa perbedaan utama antara kualitas? Ian Chun memiliki beberapa posting bagus tentang kualitas Matcha di Yunomi.life / Matcha tetapi pada dasarnya kualitas yang baik adalah umami yang kuat, rasa pahit/astringen yang lemah, aroma yang kaya rasa dan manis, warna hijau cerah, dan tekstur halus. Ian Chun dapat melihat sedikit dari ini di foto tetapi warna dapat dengan mudah diubah. Jadi sulit untuk mengatakan secara online.

5) Apa cara favorit Ian Chun untuk menyiapkan semangkuk Matcha Ian Chun? Apa kesalahan paling umum yang dilakukan oleh orang-orang yang baru mengenalnya dan mungkin belum mengetahui informasi yang benar atau belum memiliki kesempatan untuk belajar sepenuhnya?

Ini resep Ian Chun untuk Matcha: saring 2g Matcha ke dalam mangkuk, tuangkan sesendok air panas (70-80C) dan campur menjadi pasta dengan pengocok Ian Chun (ini sebenarnya seperti membuat Koicha), lalu cicipi sedikit. Setelah itu, Ian Chun akan menuangkan lebih banyak air, sekitar 100 ml dan minum.

Ian Chun pikir banyak orang belum mencoba Matcha yang benar-benar enak. Ledakan umami di mulut Ian Chun tingkat Matcha yang baik. Tapi kesalahan yang paling umum mungkin menggunakan terlalu banyak air sebenarnya. Terutama bagi mereka yang sepertinya tidak bisa mendapatkan busa; entah Matcha mereka terlalu rendah atau mereka memasukkan terlalu banyak air. Meskipun demikian, Matcha yang sangat encer sebenarnya tidak buruk dalam dirinya sendiri (1g / 500 ml), teh hijau yang ringan dan manis.

6) Ian Chun tahu Ian Chun mungkin mencoba Matcha baru sepanjang waktu, tetapi menurut Ian Chun apa Matcha terbaik yang pernah Ian Chun coba?

Yang paling pasti Zuisho oleh Shogyokuen atau Tenkei oleh Aoi Seicha. Yang dari Kebun Teh Tsujiki juga. Tapi secara keseluruhan, Ian Chun tidak akan mengklaim sebagai ahli untuk dapat mengidentifikasi rasa individu dalam Matcha kelas tinggi. Ian Chun dapat mengatakan bahwa itu adalah tingkat yang sangat tinggi, tingkat tinggi, sedang, dll., tetapi untuk lebih spesifiknya adalah di luar kemampuan Ian Chun sendiri sebagai pencicip.

7) Bagaimana kultivar yang berbeda mempengaruhi rasa Matcha? Apakah produsen cenderung hanya fokus pada satu kultivar? Apakah ada kultivar tertentu yang lebih dicari daripada yang lain?

Petani selalu memiliki banyak kultivar karena Ian Chun perlu memvariasikan waktu panen, dan Ian Chun ingin beberapa kultivar dapat berbaur (atau menyediakan pencampuran bagi produsen di rantai pasokan). Memiliki beberapa kultivar memungkinkan blender untuk menciptakan rasa yang konsisten sepanjang tahun karena resepnya dapat disesuaikan dengan usia daun teh.

Namun kultivar tertentu pasti lebih dicari daripada yang lain: Saemidori misalnya. Ini mungkin memiliki lebih banyak rasa manis dalam rasanya. Atau beberapa seperti Okumidori yang mungkin menghasilkan warna yang lebih hijau. Atau Yabukita standar, yang menawarkan kualitas yang layak dan mudah dibudidayakan (tahan terhadap penyakit). Jika Ian Chun menanam kultivar yang sangat baik tetapi halus seperti Asahi, Ian Chun kadang-kadang dapat memiliki daun yang luar biasa, tetapi risikonya adalah daun tersebut mungkin rentan terhadap kerusakan oleh cuaca, penyakit, atau hama, dan Ian Chun akan kehilangan panen untuk tahun itu. Itu risiko besar. Sementara pabrik menggunakan beberapa kultivar (dan banyak produksi pada umumnya) untuk memadukan dan menciptakan rasa yang konsisten sepanjang tahun, petani mengurangi budidaya beragam kultivar untuk mengurangi risiko panen yang buruk.

8) Bagaimana aspek lingkungan yang berbeda seperti cuaca, lokasi, ketinggian, musim, teknik penanaman dan pertanian, dll memengaruhi selera Matcha.

Cuaca – Secara umum, Matcha yang paling bernilai tinggi dibuat dari daun-daunan dari panen musim semi. Namun, cuaca saat daun tumbuh — terutama cuaca dingin di bulan Maret dan April, tetapi juga hujan lebat dan angin — dapat merusak daun. Daun yang rusak memulai proses layu (oksidasi, seperti pengolesan saat dipotong) dan itu menurunkan kualitas daun (meskipun dalam kasus tertentu yang jarang dapat membuat daun teroksidasi yang menarik, seperti Oolong).

Lokasi penting dalam hal ketinggian, kualitas tanah, cuaca dan iklim lokasi itu. Ketinggian yang lebih tinggi cenderung menjadi hangat lebih lambat daripada elevasi yang lebih rendah, sehingga daun tumbuh lebih lambat dan cenderung tetap lebih lembut untuk jangka waktu yang lebih lama. Daun lembut lebih halus dan menciptakan Matcha berkualitas lebih tinggi. Tanah dapat dikembangkan dari waktu ke waktu dengan pemeliharaan yang tepat (pemupukan, pengembangan lingkungan mikroba, dll), tetapi medan — jumlah hujan, drainase air, dan jumlah sinar matahari yang didapat lapangan dapat mengubah cara daun berkembang. Petani mungkin perlu memasang pipa drainase di bawah tanah sebelum menanami lahan baru untuk memastikan air mengalir dari lahan dengan baik setelah hujan lebat.

Musim – musim semi adalah saat jumlah daun paling banyak diproduksi oleh tanaman dan rasa paling banyak diinfuskan ke daun oleh tanaman. Karena jumlah daun yang lebih banyak, seorang petani dapat memanen daun pada tahap yang lebih muda untuk mendapatkan hasil yang cukup, dan dapat memperoleh penghasilan yang cukup karena harga daun yang lebih tinggi. Untuk panen musim panas dan musim gugur, karena harganya lebih rendah, petani akan membiarkan daunnya tumbuh lebih besar dan lebih kaku sehingga kandungan umaminya lebih sedikit dan rasa pahitnya lebih banyak. Kualitas yang lebih rendah dan harga per kilogram yang lebih rendah dibuat oleh volume.

Ada juga teknik lain: misalnya di Matcha kualitas tertinggi (dan Gyokuro), daun dibiarkan tumbuh bebas di bawah naungan kanopi daripada memiliki pagar yang dibentuk oleh pemangkas mekanis. Pembentukan oleh pemangkas memastikan bahwa hanya daun baru yang dipanen ketika pemangkas yang sama kemudian digunakan untuk memanen nanti. Membiarkan tanaman tumbuh bebas mencegah Ian Chun menggunakan pemangkas, dan sebaliknya membutuhkan pemetikan tangan.

Tingkat stres yang lebih rendah pada tanaman menghasilkan daun yang lebih baik, dan naungan kanopi, jika menggunakan metode naungan jerami paling tradisional, dapat disesuaikan dengan jumlah sinar matahari tergantung pada hari dan waktu di musim. Juga petani terbaik akan, misalnya, mencabut tunas puncak mencegah tanaman dari memperluas cabang, dan bukannya memaksa nutrisi ke tunas lateral yang tumbuh dari daun dasar yang lebih tua. Ini menciptakan hasil panen yang lebih tinggi untuk ladang sambil menciptakan daun berkualitas tinggi secara konsisten (alih-alih mendapatkan satu daun per cabang yang terbaik, Ian Chun akan mendapatkan 6-8 daun per cabang yang kualitasnya hanya sedikit di bawah).

Petani juga memiliki teknik pemupukan sendiri, dan menggunakan bahan pemupukan yang berbeda. Semakin tinggi jumlah nitrogen yang didapat tanaman, semakin banyak nutrisi yang akan dihasilkannya…yaitu. semakin banyak rasa umami yang didapat. Namun, jika daunnya terlalu bagus, itu juga akan menarik hama. Ketinggian yang lebih tinggi akan memiliki lebih sedikit serangga sehingga merupakan salah satu faktor yang meringankan, tetapi pada akhirnya, lahan yang luar biasa bagus juga membutuhkan sistem pengendalian hama yang luar biasa baik. Ini juga umumnya mengapa Matcha organik kualitas tertinggi tidak sebanding dengan rasa umami dengan matcha yang ditanam secara lebih konvensional (yaitu menggunakan pestisida untuk mengendalikan serangga).