Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
May 13, 2021

Keistimewaan Teh Butter Yang Menjadi Populer Di Tibet

tealeafnation

Keistimewaan Teh Butter Yang Menjadi Popiler Di Tibet – Teh Butter, juga dikenal sebagai po cha , cha süma , Mandarin Cina: sūyóu chá atau gur gurcha dalam bahasa Ladakhi, adalah minuman orang-orang di wilayah Himalaya Nepal, Bhutan, India (terutama di Ladakh, Sikkim, dan Arunachal Pradesh) dan Tibet dan wilayah Barat lainnya di Republik Rakyat Modern Tiongkok. Secara tradisional, itu terbuat dari daun teh, mentega yak, air, dan garam, meskipun mentega yang terbuat dari susu sapi semakin banyak digunakan, mengingat ketersediaannya yang lebih luas dan biaya yang lebih rendah.

Keistimewaan Teh Butter Yang Menjadi Populer Di Tibet

Sejarah

tealeafnation – Sejarah teh di Tibet berasal dari abad ke-7 selama dinasti Tang. Namun, Teh Butter tidak menjadi populer di Tibet sampai sekitar abad ke-13, masa dinasti Phagmodrupa. Menurut legenda, seorang putri China menikahi seorang raja Tibet yang kemudian membantu membangun rute perdagangan antara China dan Tibet. Rute perdagangan ini membawa teh ke Tibet dari Cina. Kemudian, mentega ditambahkan ke teh yang dibawa dari Cina sebagai mentega dan merupakan makanan pokok dalam masakan Tibet.

Pada abad ke-8, adalah umum untuk minum teh di Tibet. Pada abad ke-13, teh kemudian digunakan dalam upacara keagamaan Tibet. Saat ini, Teh Butter masih lazim di Tibet, karena warga minum hingga 60 cangkir teh per hari.

Baca Juga : Taiwan Juga Memiliki Teh Yang Terkenal Dengan Kenikmatannya Yaitu Teh Assam

Dinasti Phagmodrupa atau Pagmodru adalah rezim dinasti yang bergoyang di atas Tibet atau bagian-bagiannya dari 1354 hingga awal abad ke-17. Didirikan oleh Situ Changchub Gyaltsen dari keluarga Lang (Wylie: rlangs) pada akhir dinasti Yuan. Dinasti memiliki kepentingan yang bertahan dalam sejarah Tibet; itu menciptakan kerajaan otonom setelah pemerintahan Mongol, merevitalisasi budaya nasional, dan membawa undang-undang baru yang bertahan sampai 1950-an. Namun demikian, Phagmodrupa memiliki sejarah yang bergejolak karena perseteruan keluarga internal dan lokalisme yang kuat di antara garis keturunan dan fief yang mulia. Kekuasaannya surut setelah 1435 dan dikurangi menjadi Ü (Tibet Tengah Timur) pada abad ke-16 karena kebangkitan keluarga menteri Rinpungpa. Itu dikalahkan oleh dinasti Tsangpa saingan pada tahun 1613 dan 1620, dan secara resmi direningkan oleh rezim Ganden Phodrang yang didirikan oleh Dalai Lama ke-5 pada tahun 1642. Pada tahun itu, Güshi Khan dari Khoshut secara resmi memindahkan harta lama Sakya, Rinpung dan Phagmodrupa ke “Great Fifth”.

Pendiri Changchub Gyaltsen berasal dari kepsek monastik Phagmodru (“penyeberangan feri tabur”), yang didirikan sebagai pertapaan pada tahun 1158 oleh cendekiawan Kagyu terkenal Phagmo Drupa Dorje Gyalpo. Terletak di distrik Nêdong tenggara Lhasa. Beberapa waktu setelah kematian pendiri pada tahun 1170, beberapa muridnya bertemu dan mengorganisir biara sejati, yang disebut Dansa Thil (Wylie: gdan sa mthil, 1198). Phagmodru berevolusi menjadi perkebunan besar dan kaya di sekitar biara, yang diatur oleh anggota keluarga Lang. Mereka mempertahankan varian sekolah Buddha Dagpo Kagyu yang dikenal sebagai Phagdru Kagyu. Ketika pemerintahan Mongol diberlakukan pada Tibet pada pertengahan abad ke-13, Phagmodru menjadi appanage di bawah Hülegü Khan (d. 1266), membentuk salah satu dari tiga belas myriarchies (divisi) Tibet Tengah. Menjelang akhir abad ke-13, myriarchy jatuh pada masa-masa sulit dan kehilangan wilayah. Kekayaannya dihidupkan kembali oleh Changchub Gyaltsen, yang menjadi penguasa fief pada tahun 1322. Dia berhasil mengalahkan berbagai lawan lokal pada saat dinasti Yuan, overlord Tibet, sedang menurun. Rezim Sakya, yang berpusat di Tsang (Tibet Tengah Barat) telah menggunakan kekuasaan atas Tibet atas nama Mongol. Namun, Situ Changchub Gyaltsen menggantikan Sakya pada periode 1354–1358, sehingga menciptakan kembali negara Tibet otonom.

Penguasa Mongol Toghon Temür dilanda masalah batin, dan lebih suka mengkonfirmasi akuisisi Changchub Gyaltsen, dan menganugerahkan gelar Darakache dan Situ (tutor besar) padanya. Dinasti Ming tidak berusaha untuk mengembalikan cengkeraman ketat pada Tibet yang pernah dilakukan oleh Mongol. Pada tahun 1372 Kaisar Hongwu menganugerahkan gelar Guanding Guoshi pada penerus Changchub Gyaltsen Jamyang Shakya Gyaltsen (oktober 1364–1373) bersama dengan segel giok.

Persiapan

Teh Butter berkualitas tinggi dibuat dengan merebus daun teh pu-erh dalam air selama setengah hari, mencapai warna coklat gelap. Kemudian disederkan, dan dituangkan ke dalam silinder dengan mentega yak segar dan garam yang kemudian dikocok. Hasilnya adalah cairan yaitu tentang ketebalan rebusan atau minyak tebal. Kemudian dituangkan ke dalam teko atau toples.

Metode lain adalah merebus air dan menambahkan segenggam teh ke dalam air, yang dibiarkan curam sampai berubah hampir hitam. Garam kemudian ditambahkan, bersama dengan sedikit soda jika diinginkan. Teh kemudian tegang melalui rambut kuda atau saringan celes menjadi churn mentega kayu, dan gumpalan besar mentega ditambahkan. Ini kemudian bergejolak sampai teh mencapai konsistensi yang tepat dan dipindahkan ke pot tembaga yang duduk di atas brazier untuk membuat mereka tetap hangat. Ketika churn tidak tersedia, mangkuk kayu dan pengadukan cepat sudah cukup.

Setiap teko dan cangkir melambangkan standar hidup setiap keluarga. Panci keramik adalah yang paling banyak digunakan, sementara yang terbuat dari tembaga atau perunggu dapat digunakan oleh keluarga dengan standar hidup yang lebih tinggi.

Di Biara Ganden di Lhasa, Tibet, mereka menyiapkan makanan untuk sekitar 2.500 biksu. Selama ini, mereka menyiapkan teh tradisional ini dalam kuali besar dan ketel. Setiap malam, mereka merebus air, dan teh itu sendiri mengandung sekitar enam belas batu bata teh dan ratusan kilogram mentega. Setiap langkah dilengkapi dengan doanya sendiri. Setelah teh siap, satu biksu membunyikan gong untuk memberi tahu orang lain bahwa teh sudah siap.

Saat ini, ketika daun teh, mentega yak, dan churn mentega kayu tidak tersedia, orang sering membuat Teh Butter menggunakan teh celup, berbagai jenis mentega yang tersedia di pasar, dan blender untuk churn.

Keistimewaan Teh Butter

Minum Teh Butter adalah bagian biasa dari kehidupan Tibet. Sebelum bekerja, seorang Tibet biasanya akan menikmati beberapa mangkuk minuman ini, dan selalu disajikan untuk para tamu.] Karena mentega adalah bahan utama, Teh Butter menyediakan banyak energi kalori dan sangat cocok untuk ketinggian. Mentega juga dapat membantu mencegah bibir pecah-pecah.

Menurut adat Tibet, Teh Butter diminum dalam teguk terpisah, dan setelah setiap tegukan, tuan rumah mengisi ulang mangkuk hingga penuh. Dengan demikian, tamu tidak pernah menguras mangkuknya; itu terus-menerus atas. Jika pengunjung tidak ingin minum, hal terbaik yang harus dilakukan adalah membiarkan teh tidak tersentuh sampai saatnya tiba untuk pergi dan kemudian tiriskan mangkuk. Dengan cara ini, etiket diamati dan tuan rumah tidak akan tersinggung.

Kebiasaan lain yang diakui oleh orang Tibet adalah merayakan kelahiran anak-anak mereka beberapa hari setelah kelahiran anak itu untuk membubarkan nasib buruk yang dibawa anak dari rahim ibunya. Biasanya perayaan ini dihadiri oleh para sahabat dan kerabat orang tua, yang membawakan hadiah anak termasuk Teh Butter yak.

Buddhisme Tibet adalah praktik umum dan karena keyakinan seperti itu mentega yak yang digunakan dalam teh diadakan dengan hormat. Para biarawan Tibet akan mengkonsumsi Teh Butter dua kali sehari dan kadang-kadang menikmati minuman dengan paksuma, bubur nasi khusus. Teh Butter juga digunakan untuk makan tsampa dengan menuangkan ke atasnya, atau mencelupkan tsampa ke dalamnya, dan bercampur dengan baik.

Baca Juga : 10 Resep Kreasi Olahan Daging Kurban, Mudah, Lezat dan Praktis

Konsentrat, diproduksi dengan berulang kali merebus daun teh, akan disimpan selama beberapa hari dan biasa digunakan di kota-kota. Teh kemudian dikombinasikan dengan garam dan mentega dalam churn teh khusus , dan bergejolak dengan kuat sebelum disajikan panas. Sekarang blender listrik sering digunakan.

Meskipun tidak ada upacara formal untuk persiapan teh, Teh Butter diminum pada upacara Tibet yang berbeda. Selama upacara pemakaman Sherpa yang tepat, adalah kebiasaan bagi kerabat almarhum untuk mengundang para tamu ke rumah mereka dengan secangkir Teh Butter. Selama Tahun Baru Tibet, Losar, upacara berlangsung selama tiga hari di biara-biara. Sebelum shalat panjang mereka di sore hari, para biarawan memulai pagi dengan Teh Butter dan nasi manis.