Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
May 13, 2021

Hal Yang Membedakan Kualitas Teh Dari Segi Daun

tealeafnation

Hal Yang Membedakan Kualitas Teh Dari Segi Daun – Teh dari jama dahulu memang menjadi minuman primadona, dengan segala kisah cerita dan sejarah dibalik terbuatnya cita rasa teh yang unik. para penikmat teh akan memburu informasi serta teh yang berbeda dari berbagai daerah, bahkan ada yang mencari teh tersebut yang rela untuk pergi ke luar negeri. hal ini disebabkan karena rasa kecintaan dan penasaran terhadap teh dari negara lain yang menarik para menikmat teh nusantara. dan dalam artikel kali ini, ada beberapa ulasan seputar bagaimana kita bisa menilai kualitas teh dari daunnya. dengan berbagai sumber yang didapatkan, hal ini bisa menjadikan informasi yang menarik bagi penggemar teh.

Hal Yang Membedakan Kualitas Teh Dari Segi Daun

tealeafnation – Dalam industri teh, penilaian daun teh adalah proses evaluasi produk berdasarkan kualitas dan kondisi daun teh itu sendiri. Nilai tertinggi untuk teh Asia Barat dan Selatan disebut sebagai “pekoe oranye”, dan terendah sebagai “fannings” atau “debu”. Nilai teh pekoe diklasifikasikan ke dalam berbagai kualitas, masing-masing ditentukan oleh berapa banyak daun muda yang berdekatan (dua, satu, atau tidak ada) yang dipetik bersama dengan tunas daun. Nilai pekoe berkualitas tinggi hanya terdiri dari tunas daun, yang dipetik menggunakan bola ujung jari. Kuku dan alat mekanis tidak digunakan, untuk menghindari memar.

Baca Juga : Teh Nepal Merupakan Teh Asli Nepal Dan Sangat Mirip Dengan Teh Darjeeling

Ketika dihancurkan untuk membuat teh yang dikantongi, teh disebut sebagai “rusak”, seperti dalam “pekoe oranye rusak” (“BOP”). Nilai yang lebih rendah ini termasuk fanning dan debu, yang merupakan sisa-sisa kecil yang dibuat dalam proses penyortiran dan penghancuran. hal tersebut tentu tidak merusak cita rasa teh yang didapatkan, justru dalam pengolahan ini, memudahkan kita untuk menyuguhkan teh didalam wadah kecil ataupun gelas.

Pekoe oranye disebut sebagai “OP”. Skema penilaian juga berisi kategori yang lebih tinggi dari OP, yang ditentukan terutama oleh keutuhan dan ukuran daun. Teh ortodoks yang rusak dan mengipasi debu memiliki nilai yang sedikit berbeda. Teh CTC, yang terdiri dari daun yang secara mekanis diberikan ke fanning seragam, memiliki sistem penilaian lain.

Pekoe Oranye

Pekoe oranye juga dapat dieja pecco, dan sering di pakai OP sebagai istilah yang juga digunakan untuk perdagangan teh Barat yang bertujuan agar dapat menggambarkan genre teh hitam dengan jenis tertentu (penilaian pekoe oranye). Meskipun berasal dari Cina yang konon, Untuk penilaian hal ini biasanya juga menggunakan teh yang berasal Sri Lanka, India dan negara-negara selain Cina; mereka umumnya tidak dikenal di negara-negara berbahasa Cina. Sistem penilaian didasarkan pada ukuran olahan dan daun teh hitam kering.

Industri teh menggunakan istilah pekoe oranye untuk menggambarkan teh hitam dasar kelas menengah yang terdiri dari banyak daun teh utuh dengan ukuran tertentu, populer di beberapa wilayah (seperti Amerika Utara) untuk menggunakan istilah ini sebagai deskripsi teh hitam generik apa pun (meskipun sering dijelaskan kepada konsumen sebagai berbagai teh hitam tertentu). Dalam sistem ini, teh yang menerima nilai tertinggi diperoleh dari flush baru (memetik). Ini termasuk kuncup daun terminal bersama dengan beberapa daun termuda.

Penilaian didasarkan pada “ukuran” daun dan flush individu, yang ditentukan oleh kemampuan mereka untuk jatuh melalui layar meshes khusus mulai dari 8-30 mesh. Ini juga menentukan “keutuhan”, atau tingkat kerusakan, dari setiap daun, yang juga merupakan bagian dari sistem penilaian. Meskipun ini bukan satu-satunya faktor yang digunakan untuk menentukan kualitas, ukuran dan keutuhan daun akan memiliki pengaruh terbesar pada rasa, kejernihan, dan waktu pembuatan teh.

Ketika digunakan di luar konteks penilaian teh hitam, istilah “pekoe” (atau, kadang-kadang, pekoe oranye) menggambarkan tunas daun terminal (tips) yang belum dibuka dalam flush teh. Dengan demikian, frasa “tunas dan daun” atau “tunas dan dua daun” digunakan untuk menggambarkan “leafiness” dari flush; mereka juga digunakan secara bergantian dengan pekoe dan daun atau pekoe dan dua daun.

Etimologi

Asal kata “pekoe” tidak pasti. Salah satu penjelasan adalah bahwa itu berasal dari kesalahan pengucapan ditahperinasi dari kata dialek Amoy (Xiamen) untuk teh Cina yang dikenal sebagai “putih ke bawah. Ini adalah bagaimana “pekoe” terdaftar oleh Pdt. Robert Morrison (1782–1834) dalam kamus Tionghoanya (1819) sebagai salah satu dari tujuh jenis teh hitam “umumnya dikenal oleh orang Eropa”.] Ini mengacu pada “rambut” putih seperti bawah pada daun dan juga pada tunas daun termuda. Hipotesis lainnya adalah bahwa istilah ini berasal dari bahasa Tionghoa báihuā “bunga putih”, dan mengacu pada kandungan tunas teh pekoe.

Sir Thomas Lipton, tokoh teh Inggris abad ke-19, secara luas dikreditkan dengan mempopulerkan, jika tidak menciptakan, istilah “pekoe oranye”, yang tampaknya tidak memiliki preseden Cina, untuk pasar Barat. “Jeruk” dalam pekoe oranye kadang-kadang keliru berarti teh telah dibumbui dengan jeruk, minyak oranye, atau dikaitkan dengan jeruk. Namun, kata “oranye” tidak terkait dengan rasa teh. Ada dua penjelasan untuk maknanya, meskipun keduanya tidak definitif:

Rumah Belanda Orange-Nassau, yang sekarang menjadi keluarga kerajaan, sudah menjadi keluarga aristokrat yang paling dihormati di zaman Republik Belanda, dan datang untuk mengendalikan posisi kepala negara de facto (Stadtholder) Belanda dan Selandia Baru. Perusahaan India Timur Belanda memainkan peran sentral dalam membawa teh ke Eropa dan mungkin telah memasarkan teh sebagai “oranye” untuk menyarankan asosiasi dengan House of Orange.

Warna: warna tembaga dari daun berkualitas tinggi dan teroksidasi sebelum pengeringan, atau warna oranye cerah akhir dari pekoes kering dalam teh jadi mungkin terkait dengan namanya. Ini biasanya terdiri dari satu kuncup daun dan dua daun yang ditutupi rambut halus dan berbulu halus. Warna oranye muncul ketika teh sepenuhnya teroksidasi.

Fannings

Fanning adalah potongan-potongan kecil teh yang tersisa setelah nilai teh yang lebih tinggi dikumpulkan untuk dijual. Secara tradisional ini diperlakukan sebagai penolakan proses manufaktur dalam membuat teh daun berkualitas tinggi seperti pekoe oranye. Fannings dengan partikel yang sangat kecil kadang-kadang disebut debu. Mengipasi dan debu dianggap sebagai nilai teh terendah, dipisahkan dari teh daun patah yang memiliki potongan daun yang lebih besar. Namun, fannings teh mahal masih bisa lebih mahal dan lebih beraroma daripada seluruh daun teh yang lebih murah.

Baca Juga : 10 Makanan Khas Thailand dan Tempat Wisata Kuliner di Bangkok

Teh berkualitas rendah tradisional ini, bagaimanapun, mengalami permintaan besar di dunia berkembang pada abad terakhir ketika praktik minum teh menjadi populer. Warung teh di India dan sub-benua Asia Selatan dan Afrika lebih suka teh debu karena murah dan juga menghasilkan minuman yang sangat kuat; akibatnya, lebih banyak cangkir diperoleh per ukuran debu teh.

Karena ukuran partikel yang kecil, infuser teh biasanya digunakan untuk menyeduh fanning. Fanning juga biasanya digunakan di sebagian besar kantong teh, meskipun beberapa perusahaan menjual teh celup yang mengandung teh utuh. Beberapa eksportir terutama berfokus pada teh, fanning, dan debu yang patah daun.