Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
May 13, 2021

Hal yang Harus Diperhatikan Saat Menyajikan Teh Matcha yang Benar

Hal yang Harus Diperhatikan Saat Menyajikan Teh Matcha yang Benar

Teh hijau memiliki tradisi panjang dalam budaya Jepang. Terkenal, praktik upacara minum teh Jepang yang berusia berabad-abad, masih umum dilakukan hingga sekarang mulai dari persiapan ritual dan penyajian teh hijau.
Berikut adalah hal penting saat menyajikan teh hijau

  • Teh
    Meskipun teh hijau berasal dari tanaman Camellia sinensis, seperti teh hitam dan oolong, daun ini tidak mengalami proses pelayuan dan oksidasi yang dialami sebagian besar teh. Dalam keluarga teh hijau, ada berbagai sub kategori tergantung pada jenis C. sinensis yang digunakan dan variabel dalam praktik dan pengolahan hortikultura.
    Varietas teh hijau termasuk gyokuro, yang ditutupi dengan naungan untuk bulan terakhir sebelum panen; matcha, teh bubuk, sencha, teh matahari; genmaicha, guricha, teh langka yang manis; hojicha, teh panggang ringan; bancha, dan kukicha.
    Hal yang harus diperhatikan saat membuat matcha adalah
    • Daun teh hijau lebih halus dari teh teroksidasi seperti tehchitam dan oolong, jadi pastikan untuk menyimpannya dengan hati-hati untuk menjaga kesegaran.
    • Beli sejumlah daun yang akan Anda gunakan tepat waktu, dan selalu simpan di tempat yang gelap, kedap udara, dan bebas bau dari unsur-unsurnya.
    • Anda bisa menggunakan Tabung baja kedap udara yang dikenal sebagai chazutsu.

  • Air

Air mungkin terlihat tidak penting, tetapi air yang Anda gunakan dapat memiliki efek besar pada teh. Menggunakan air yang bukan berasa dari air keran yang mengandung banyak mineral di dalamnya adalah pilihan yang paling baik karena air keran dapat mengubah rasa teh. Jika Anda harus menggunakan air keran, pastikan untuk merebusnya selama beberapa menit lebih lama untuk membantu menghilangkan klorinasi.

Semakin panas air, semakin kuat tehnya. Namun, air yang terlalu panas bisa membakar daun. Idealnya, air harus sekitar 176 F ketika Anda merendam daun Anda. Untuk teh dengan kualitas tinggi anda bisa menggunakan air dengan suhu 158 F. Hal ini memungkinkan rasa manis dari L-theanine untuk tetap berada di dalam brew tanpa terkait astringent tanin dan kepahitan kafein.

 

  • Teknik

Sekarang saatnya untuk memoles teknik pembuatan teh Anda. Teko gaya Jepang, tidak mengejutkan untuk dipakai karena memang sangat ideal untuk membuat teh hijau Jepang. Jika Anda tidak memilikinya, gunakan saringan jala untuk menyaring daun teh.

Seduh daunnya selama sekitar 30 detik. Waktu tersebut cukup untuk sebagian besar jenis daun teh hijau. Perhatikan bahwa gyokuro, membutuhkan 2-3 menit pada suhu yang lebih rendah, sekitar 130 F.
Hal ini dapat membuat seseorang untuk sepenuhnya menghargai rasa dan karakteristik manisnya L-theanine. Semakin lama Anda menyeduh daunnya, semakin kuat, pahit, dan astringen teh tersebut.

Untuk menyajikannya, tuangkan saja semua air ke dalam cangkir teh tanpa menggoyangkan teko dan angkat tutupnya sebentar untuk melepaskan uap dan menyiapkan daun basah untuk infus kedua jika diinginkan. Untuk seduhan kedua, gunakan air yang lebih panas dan waktu yang lebih singkat.

Matcha atau teh hijau ala jepang ini Dibuat dengan menggiling seluruh daun teh, bubuk matcha dibawa ke dalam air panas, bukan direndam. Jika Anda ingin membuat matcha, berinvestasi dalam peralatan yang tepat. Gunakan chashaku untuk menyendok sekitar 1,5 sendok teh bubuk matcha ke dalam 2 ons air panas, lalu aduk dengan chasen, pengocok bambu yang dibuat khusus sehingga tekstur menjadi berbusa.