Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Bubble Tea, Minuman Enak Asal Taiwan Yang Berbahan Dasar Teh

Bubble Tea, Minuman Enak Asal Taiwan Yang Berbahan Dasar Teh – Bubble tea merupakan minuman berbahan dasar teh yang berasal dari Taiwan pada awal 1980-an. tetapi dapat dibuat dengan topping lain juga. Ada kesalahpahaman umum bahwa nama “Bubble tea” mengacu pada penampilan mutiara (atau boba), tetapi itu berasal dari munculnya bubble dalam campuran susu dan teh setelah dikeluarkan dari mesin pengocok.

Bubble Tea, Minuman Enak Asal Taiwan Yang Berbahan Dasar Teh

Deskripsi

tealeafnation – Bubble tea terbagi dalam dua kategori yakni teh tanpa susu dan teh susu. Teh susu biasanya mengandung susu almond, susu kedelai, santan, susu 2%, susu skim, atau susu segar. Sekarang, bubble tea paling sering disajikan dingin. Mutiara tapioka yang membuat bubble tea begitu unik awalnya terbuat dari pati singkong, semak tropis yang dikenal dengan akar tepungnya yang diperkenalkan ke Taiwan dari Amerika Selatan selama pemerintahan kolonial Jepang. Mutiara yang lebih besar dengan cepat menggantikannya.

Baca Juga : Teh Lotus Vietnam, Teh Hijau Yang Menjadi Sajian Pada Perayaan Nasional

Saat ini, ada beberapa kafe yang mengkhususkan diri dalam produksi bubble tea. Beberapa kafe menggunakan tutup plastik, tetapi toko bubble tea yang lebih otentik menyajikan minuman menggunakan mesin untuk menutup bagian atas cangkir dengan plastik plastik yang dipanaskan. Metode terakhir memungkinkan teh dikocok dalam cangkir saji dan membuatnya bebas tumpah sampai seseorang siap meminumnya.

Cellophane kemudian ditusuk dengan sedotan besar, sekarang disebut sedotan boba, yang lebih besar dari sedotan minuman biasa untuk memungkinkan topping melewatinya. Karena popularitasnya, bubble tea telah menginspirasi berbagai camilan rasa bubble tea seperti es krim bubble tea dan permen bubble tea.

Tingginya peningkatan permintaan bubble tea dan industri terkait dapat memberikan peluang untuk kemungkinan perluasan pasar. Ukuran pasar teh bubble senilai $2,4 miliar pada 2019 dan diproyeksikan mencapai $4,3 miliar pada akhir 2027. Beberapa rantai bubble tea global terbesar meliputi: Chatime, CoCo Fresh Tea & Juice, dan Gong Cha.

Sejarah

Susu dan gula telah ditambahkan ke teh di Taiwan sejak penjajahan Belanda di Taiwan pada 1624-1662. Ada dua cerita yang bersaing untuk penemuan bubble tea. The Hanlin Tea Room di Tainan mengklaim bahwa bubble tea diciptakan pada tahun 1986 ketika pemilik kedai teh Tu Tsong-he terinspirasi oleh bola tapioka putih yang dia lihat di pasar lokal Ah-bo-liau . Dia kemudian membuat teh menggunakan makanan ringan tradisional Taiwan ini. Hal ini menghasilkan apa yang dikenal sebagai “teh mutiara”.

Klaim lain untuk penemuan teh gelembung datang dari ruang teh Chun Shui Tang di Taichung. Pendirinya, Liu Han-Chieh, mulai menyajikan teh Cina dingin setelah dia mengamati kopi disajikan dingin di Jepang saat berkunjung pada 1980-an. Gaya penyajian teh yang baru mendorong bisnisnya, dan beberapa rantai yang menyajikan teh ini didirikan.

Manajer pengembangan produk perusahaan, Lin Hsiu Hui, mengatakan bahwa dia menciptakan teh gelembung pertama pada tahun 1988 ketika dia menuangkan bola tapioka ke dalam tehnya selama rapat staf dan mendorong orang lain untuk meminumnya. Minuman itu diterima dengan baik oleh semua orang di pertemuan itu, sehingga dimasukkan ke dalam menu. Ini akhirnya menjadi produk terlaris waralaba.

Asia

Pada 1990-an, bubble tea menyebar ke seluruh Asia Timur dan Tenggara dengan popularitasnya yang terus meningkat.Di wilayah seperti Hong Kong, Cina Daratan, Jepang, Korea, Singapura, Malaysia, dll., tren bubble tea berkembang pesat di kalangan anak muda. Di beberapa toko populer, orang akan mengantre selama lebih dari tiga puluh menit untuk mendapatkan secangkir minuman. Dalam beberapa tahun terakhir, mania untuk bubble tea telah melampaui minuman itu sendiri, dengan pecinta boba menciptakan berbagai makanan bubble tea seperti bubble tea ice cream, bubble tea pizza, bubble tea toast, bubble tea sushi, bubble tea ramen, dll.

Taiwan

Di Taiwan, bubble tea telah menjadi lebih dari sekadar minuman, tetapi merupakan ikon abadi dari budaya dan sejarah makanan negara tersebut. Pada tahun 2020, tanggal 30 April secara resmi dinyatakan sebagai Hari Bubble Tea Nasional di Taiwan. Pada tahun yang sama, gambar bubble tea diusulkan sebagai desain sampul alternatif untuk paspor Taiwan. Menurut Al Jazeera, bubble tea telah menjadi identik dengan Taiwan dan merupakan simbol penting identitas Taiwan baik di dalam negeri maupun internasional.

Hongkong

Hong Kong terkenal dengan teh susu tradisional ala Hong Kong, yang dibuat dengan teh hitam yang diseduh dan susu kental. Sementara teh susu telah lama diintegrasikan ke dalam kehidupan sehari-hari masyarakat, perluasan rantai bubble tea Taiwan, termasuk Tiger Sugar, Youiccha, dan Xing Fu Tang, ke Hong Kong menciptakan gelombang baru untuk “teh boba”.

Cina Daratan

Sejak ide menambahkan mutiara tapioka ke dalam teh susu diperkenalkan ke China pada 1990-an, bubble tea telah meningkatkan popularitasnya. Diperkirakan konsumsi bubble tea adalah 5 kali lipat dari kopi dalam beberapa tahun terakhir. Menurut data dari QianZhen Industry Research Institute, nilai pasar minuman terkait teh di Tiongkok telah mencapai 53,7 miliar yuan (sekitar $7,63 miliar) pada 2018. Sementara rantai bubble tea dari Taiwan (misalnya, Gong Cha dan Coco) masih populer, lebih banyak merek lokal, seperti Yi Dian Dian, Nayuki, Hey Tea, dll, kini mendominasi pasar.

Di Cina, obsesi anak muda yang semakin besar terhadap bubble tea membentuk cara mereka berinteraksi sosial. Membelikan seseorang secangkir bubble tea telah menjadi cara baru untuk berterima kasih kepada seseorang secara informal. Ini juga merupakan topik favorit di antara teman-teman dan di media sosial.

Jepang

Bubble tea pertama kali masuk ke Jepang pada akhir 1990-an, tetapi gagal meninggalkan kesan abadi di pasar umum. Baru pada tahun 2010-an tren bubble tea akhirnya melanda Jepang. Toko-toko dari Taiwan, Korea, Cina serta merek lokal mulai bermunculan di kota-kota, dan teh bubble tetap menjadi salah satu tren sosial terpanas sejak saat itu.

Khususnya di kalangan remaja, bubble tea telah menjadi hal yang lumrah sehingga gadis remaja di Jepang menciptakan bahasa gaul untuknya: “tapiru”. Kata tersebut adalah kependekan dari minum teh tapioka dalam bahasa Jepang, dan ia memenangkan tempat pertama dalam survei “bahasa gaul Jepang untuk gadis sekolah menengah” pada tahun 2018. Orang-orang begitu terobsesi dengan teh tapioka sehingga mereka bahkan membangun taman hiburan tapioka di Harajuku, Tokyo pada tahun 2019.

Singapura

Dikenal secara lokal dalam bahasa Cina sebagai (Pinyin: pào pào chá), teh bubble dicintai oleh banyak orang di Singapura. Minuman ini dijual di Singapura pada awal tahun 1992 dan menjadi sangat populer di kalangan anak muda pada tahun 2001. Namun, popularitas itu tidak bertahan lama karena persaingan yang ketat dan perang harga antar toko. Akibatnya, sebagian besar toko bubble tea tutup dan bubble tea kehilangan popularitasnya pada tahun 2003.

Ketika rantai Taiwan seperti Koi dan Gong Cha datang ke Singapura pada tahun 2007 dan 2009, minuman ini hanya mengalami kebangkitan popularitas yang singkat. Pada tahun 2018, minat terhadap bubble tea meningkat lagi dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Singapura, ketika merek-merek baru seperti The Alley dan Tiger Sugar memasuki pasar. media sosial juga memainkan peran penting dalam mendorong kebangkitan bubble tea ini.

Amerika Serikat

Pada 1990-an, imigran Taiwan membuka toko bubble tea pertama, Fantasia Coffee & Tea, di Cupertino, California. Sejak itu, rantai seperti Tapioca Express, Quickly, Lollicup dan Q-Cup muncul pada akhir 1990-an dan awal 2000-an, membawa tren bubble tea Taiwan ke AS. Dalam komunitas Asia Amerika, bubble tea umumnya dikenal dengan istilah sehari-hari “boba”. Ketika minuman tersebut mendapatkan popularitas di AS, secara bertahap menjadi lebih dari sekadar minuman, tetapi identitas budaya bagi orang Asia-Amerika.

Baca Juga : Mengenal Berbagai Jenis Ocha Sebagai Minuman Favorit di Negeri Sakura

Fenomena ini disebut sebagai “boba life” oleh saudara Tionghoa-Amerika Andrew dan David Fung dalam video musik mereka, “Bobalife,” dirilis pada tahun 2013. Boba melambangkan sebuah subkultur yang orang Asia-Amerika sebagai minoritas sosial dapat mendefinisikan diri mereka sebagai, dan “kehidupan boba” adalah cerminan dari keinginan mereka untuk pengakuan budaya dan politik. Wilayah lain dengan konsentrasi besar restoran bubble tea di Amerika Serikat adalah Timur Laut dan Barat Daya.

Hal ini tercermin dalam rantai kedai teh bergaya kedai kopi yang berasal dari daerah, seperti Perusahaan Teh Boba dari Albuquerque, New Mexico, Teh Boba No. 1 di Las Vegas, Nevada, dan Teh Kung Fu dari Kota New York.

Albuquerque dan Las Vegas memiliki konsentrasi besar restoran teh boba, karena minuman ini populer terutama di kalangan Hispano, Navajo, Pueblo, dan komunitas penduduk asli Amerika, Hispanik, dan Amerika Latin lainnya di Barat Daya. Sebuah pengiriman besar-besaran dan krisis rantai pasokan di pantai Barat AS, ditambah dengan penyumbatan Terusan Suez pada Maret 2021, menyebabkan kekurangan mutiara tapioka untuk toko bubble tea di AS dan Kanada.