Tea Leaf Nation Mengenalkan Sejarah Teh, Manfaat Serta Trend
September 27, 2021

Aliansi Milk Tea, Komunitas Pecinta Dan Pengembang Milk Tea

Aliansi Milk Tea, Komunitas Pecinta Dan Pengembang Milk Tea – Milk Tea Alliance adalah gerakan solidaritas demokrasi online yang sebagian besar terdiri dari warganet dari Hong Kong, Taiwan, Thailand, dan Myanmar (Burma). Selain empat negara utama yang disebutkan, gerakan ini juga telah membangun kehadiran yang signifikan di Korea Selatan, Filipina, India, Malaysia, Indonesia, Belarusia, dan Iran.

Aliansi Milk Tea, Komunitas Pecinta Dan Pengembang Milk Tea

tealeafnation – Pada April 2020 selama protes Hong Kong 2019–2020, aktor Thailand Vachirawit “Bright” Chivaaree, bintang 2gether, sebuah drama TV Thailand yang juga populer di China, memposting ulang gambar di Twitter yang mencantumkan Hong Kong sebagai “negara” meskipun sebenarnya itu adalah wilayah administrasi khusus Cina.

Baca Juga : Teh Masala, Teh Susu Yang Berasal Dari India 

Postingannya menimbulkan reaksi negatif dari netizen China, yang menyerangnya dan menyerukan boikot acaranya. Vachirawit meminta maaf dan menghapus gambar tersebut, namun netizen China segera menemukan postingan pacarnya, model Weeraya “Nnevvy” Sukaram, dari tahun 2017 yang menyindir bahwa Taiwan adalah negara merdeka meskipun diklaim oleh China (Thailand saat ini memiliki hubungan formal dengan Taiwan).

RRC saja, tetapi tetap menjalin hubungan informal dengan Taiwan) dan serangan berlanjut, dengan penghinaan yang menargetkan berbagai aspek di Thailand, termasuk Raja Thailand Vajiralongkorn dan Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha. Netizen Thailand turun ke media sosial dan membela Vachirawit dengan kritik mereka berubah menjadi kritik yang lebih umum terhadap China, meluncurkan perang Twitter dengan tagar #nnevvy.

Kedutaan China di Bangkok memposting pernyataan panjang di Facebook mengutuk kritik online dan pertempuran digital sengit terjadi antara netizen Thailand dan kedutaan China. Di Thailand, dukungan untuk perjuangan Hong Kong dan Taiwan melawan perambahan Cina telah menyatukan berbagai kelompok pemrotes pro-demokrasi dengan sentimen anti-Beijing menjadi bagian dari platform anti-otoriter mereka.

Pengguna Twitter di Taiwan dan Hong Kong segera bergabung dengan pengguna Thailand dalam apa yang disebut The Telegraph sebagai “momen langka solidaritas regional”. Pallabi Munsi, menulis di OZY, menggambarkan Milk Tea Alliance yang mengambil 50 Cent Party dan Little Pink sebagai “Tentara sukarelawan Asia bangkit melawan troll internet China.” Pada April 2021, Twitter membuat emoji untuk mendukung Aliansi Teh Susu menyusul protes anti-Beijing di Hong Kong dan kudeta Myanmar 2021. Ini menandai peringatan satu tahun Aliansi Teh Susu.

Teh susu mengacu pada minuman umum yang ditemukan di antara tiga anggota pendiri pertama: Hong Kong, Taiwan, dan Thailand. Netizen Myanmar dan India, yang kemudian bergabung, juga berbagi variasi teh susu mereka sendiri. bubble tea Taiwan, teh susu ala Hong Kong, teh Thailand, dan lahpet Burma semuanya adalah variasi lokal. teh susu dengan kemiripan yang kuat. Gerakan ini tidak memiliki kepemimpinan atau hierarki formal.

Anti-otoritarianisme di aliansi tersebut

Contoh keliru menggunakan banding termasuk banding ke otoritas yang digunakan dalam konteks penalaran logis dan meminta posisi otoritas atau otoritas untuk mengabaikan bukti sementara otoritas bisa benar dalam penilaian yang terkait dengan bidang keahlian mereka lebih sering daripada orang awam, mereka masih bisa sampai pada penilaian yang salah melalui kesalahan, bias, ketidakjujuran, atau menjadi mangsa pemikiran kelompok.

Dengan demikian, banding ke otoritas bukanlah argumen yang umumnya dapat diandalkan untuk menetapkan fakta. Anarkis berpengaruh Mikhail Bakunin berpikir sebagai berikut: “Apakah berarti saya menolak semua otoritas? Jauh dari saya pemikiran seperti itu. Dalam hal sepatu, saya merujuk pada otoritas pembuat sepatu. mengenai rumah, kanal, atau rel kereta api, saya berkonsultasi bahwa dari arsitek atau insinyur.

Untuk pengetahuan khusus ini atau itu saya berlaku untuk ini atau itu sarjana. Tapi saya tidak mengizinkan pembuat sepatu atau arsitek atau sarjana untuk memaksakan otoritasnya pada saya. Saya mendengarkan mereka dengan bebas dan dengan semua rasa hormat yang diperoleh dari kecerdasan mereka, karakter mereka, pengetahuan mereka, selalu mempertahankan hak kritik dan celaan saya yang tak terbantahkan. Saya tidak puas dengan berkonsultasi dengan otoritas tunggal di cabang khusus mana pun. Saya berkonsultasi dengan beberapa orang.

Saya membandingkan pendapat mereka, dan memilih apa yang menurut saya yang paling masuk akal. Tetapi saya tidak mengakui otoritas yang sempurna, bahkan dalam pertanyaan-pertanyaan khusus. akibatnya, apa pun rasa hormat yang saya miliki untuk kejujuran dan ketulusan individu ini atau itu, saya tidak memiliki hak mutlak. e iman pada siapa pun”. Dia melihat bahwa “tidak ada otoritas tetap dan konstan, tetapi pertukaran terus-menerus dari otoritas timbal balik, sementara, dan, di atas segalanya, otoritas dan subordinasi sukarela.

Alasan yang sama ini melarang saya, kemudian, untuk mengakui otoritas tetap, konstan dan universal, karena tidak ada manusia universal, tidak ada manusia yang mampu memahami semua kekayaan detail itu, yang tanpanya penerapan sains pada kehidupan tidak mungkin dilakukan, semua sains, semua cabang kehidupan sosial”. Setelah Perang Dunia II, ada rasa anti-otoritarianisme yang kuat berdasarkan anti-fasisme di Eropa.

Hal ini dikaitkan dengan perlawanan aktif dari pendudukan dan ketakutan yang timbul dari perkembangan negara adidaya. Anti-otoritarianisme juga telah dikaitkan dengan gerakan kontra-budaya dan bohemian. Pada 1950-an, Generasi Beat secara politik radikal dan sampai taraf tertentu sikap anti-otoriter mereka diambil oleh para aktivis pada 1960-an. Hippie dan gerakan tandingan yang lebih besar pada tahun 1960-an menjalankan cara hidup dan aktivisme yang idealnya dilakukan melalui cara-cara anti-otoriter dan non-kekerasan.

Itu diamati sebagai berikut: “Cara hippie bertentangan dengan semua struktur kekuasaan hierarkis yang represif karena mereka bertentangan dengan tujuan hippie perdamaian, cinta, dan kebebasan. Hippie tidak memaksakan kepercayaan mereka pada orang lain. Sebaliknya, hippie berusaha mengubah dunia melalui akal dan dengan menjalani apa yang mereka yakini.” Pada 1970-an, anti-otoritarianisme diasosiasikan dengan subkultur punk.

Linimasa

Setelah pertempuran China-India 2020, India juga telah dimasukkan dalam beberapa formulasi Aliansi dengan masala chai sebagai varietas teh susu yang mewakili mereka. Politisi di Taiwan dan India telah menyoroti keberadaan Aliansi Teh Susu termasuk perwakilan Taiwan untuk AS Hsiao Bi-khim yang menggunakan tagar dalam tweet yang berterima kasih kepada orang India atas dukungan mereka. Setelah Australia menyerukan penyelidikan atas penanganan COVID-19 oleh Organisasi Kesehatan Dunia, China mengancam akan memboikot konsumen jika Australia tidak mundur dari tuntutannya untuk pemeriksaan.

Netizen kemudian memasukkan Australia sebagai anggota dari Aliansi Teh Susu, namun, hubungan dengan teh susu lemah dengan produk susu Aptamil yang menggantikan variasi teh susu yang sebenarnya dalam citra. Pada Agustus 2020, protes pro-demokrasi baru di Thailand, yang terbesar sejak kudeta militer 2014, mendapat dukungan dan solidaritas dari warga Taiwan dan Hong Kong termasuk aktivis Joshua Wong. Tagar #MilkTeaAlliance banyak digunakan oleh pengunjuk rasa. Protes Belarusia 2020 pecah pada Agustus menyusul penolakan oposisi terhadap hasil pemilihan presiden.

Baca Juga : Mengenal Tradisi Minum Teh Di Jepang, Maroko, Thailand, Arab Sampai India

Aktivis dari negara tersebut, yang terinspirasi oleh Aliansi Teh Susu, mulai menggunakan Ryazhenka, minuman produk susu fermentasi tradisional Belarus, Rusia, dan Ukraina sebagai simbol perlawanan terhadap pemerintah Alexander Lukashenko. Pada Februari 2021, setelah kudeta Myanmar 2021, para aktivis di Myanmar dan negara tetangga Thailand mulai mengadopsi Aliansi Teh Susu untuk menunjukkan solidaritas, dengan gambar kantong Teh Kerajaan Myanmar dibagikan ribuan kali.

Sebuah ilustrasi oleh seniman Thailand Sina Wittayawiroj yang menggambarkan teh susu Thailand, Taiwan, Hong Kong, India dan Burma di bawah judul “Milk Tea Alliance” menjadi viral. Para pengunjuk rasa anti-kudeta telah terintegrasi dengan kuat ke dalam gerakan protes online. Pada tanggal 7 April 2021 Twitter meluncurkan emoji baru untuk menghormati Aliansi Teh Susu yang akan muncul di semua tweet dengan tagar, mirip dengan tagar untuk gerakan Me Too dan Black Lives Matter.